Kamis, 18 September 2014
Language :
Find us on:
Nasional 
Menengok Masjid Pekuncen Tegal
Senin, 23/07/2012 10:59
Menengok Masjid Pekuncen Tegal

Tegal, NU Online
Masjid Jami Pekuncen yang terletak di daerah Tegal Arum Kecamatan Adiwerna merupakan salah satu Masjid tertua di Kabupaten Tegal. Selain itu, masjid peninggalan kerajaan Mataram Islam tersebut juga sebagai tempat wisata religi. 

Ciri  khas desain arsitektur masjid kuno ini di bagian atap gentengnya yang beda dengan masjid kuno yang lainya. Atap masjid dibuat dari bahan sirap, berupa potongan kayu jati yang tersusun rapih dan kuat, sehingga membentuk atap bangunan yang artistik khas kerajaan Islam zaman dahulu. 

Tentu saja hal itu tidak pernah lepas dari sejarah masjid ini. Diceritakan, masjid Pekuncen merupakan peninggalan Syekh Samsudin, yang merupakan guru Spiritual Sunan Amangkurat I yang merupakan raja dari Kerajaan Mataram pada abad ke-16 Masehi. Adapun makam KH Samsudin atau syekh Samsudin terletak di belakang masjid Pekuncen . 

Sementara masjid berada di kawasan situs purbakala makam keturunan raja Mataram dan makam para bupati Tegal pada zaman kerajaan Mataram.

Berdasarkan catatan sejarah, sunan Amangkurat I dilahirkan di Mataram tahun 1646 dan meninggal dunia pada tahun 1677 masehi. Di antara tahun itulah sunan Amagkurat mendirikan Masjid Pekuncen, dan sunan Amangkuart I juga dikebumikan di areal wisata religi di dekat masjid tetapi sedikit jauh dari makam gurunya.

Juru Kunci Makam Sunan Amnagkurat I Masruri menjelaskan, masjid Pekuncen merupakan bangunan peninggalan Islam yang dibuat oleh Sunan Amangkurat I, yang dimaksudkan sebagai salah satu tempat penting untuk penyebaran Islam pada masa  itu.

“Sunan Amangkurat juga merupakan penyebar ajaran agama  Islam di wilayah Tegal Arum. Hal itu terbukti dari adanya masjid jami Pekuncen yang hingga sekarang masih berdiri kokoh,” katanya.

Sementara di daerah lain, Sunan Amangkurat juga mendirikan masjid yang fungsinya sama, yaitu di daerah Sukaraja dan Ajibarang. Sedangkan masjid Pekuncen semula dibangun dengan sangat sederhana di Tegal Arum sebagai tempat awal penyebaran Islam, terutama bagi mayarakat setempat. Namun karena perkembangan zaman, maka kondisi masjidpun perlu direnovasi. Dan hal itu dilakukan hingga tiga kali, yang terakhir yalkni pada tahun 2009. Renovasi dilakukan tanpa meninggalkan cirri khas era kerajaan Mataram Islam.

“Para perawat masjid Pekuncen di antaranya Dinas Purbakala Provinsi Jawa Tengah, Dinas Pariwisata Jawa Tengah, kesunanan Surakarta, Kesultanan Yogyakarta dan dua pura kesultanan Yogyakarta, “ jelasnya.

Selain itu juga, para perawat masjid tidak hanya merawat masjid tetapi juga merawat makam Sunan Amangkurat yang merupakan keturunan keratin Mataram. Tampaknya juga para perawat juga menjaga keaslian masjid , terbukti hingga saaat ini , kubah masjid, bedug, dan mimbar masih tetap asli  persisi seperti sejak kali pertama dibangun . 

“Sedangkan hampir seluruh bagian masjid dan yang lainnya , merupakan hasil pemugaran. Meski demikian, masjid tetap ramai terutama saat mamasuki waktu shalat,” Jelasnya 

Penulis: Abdul Muiz 

Komentar(0 komentar)
Space Iklan
625 x 100 Pixel
Buletin Jumat
Kamis, 10/04/2014 16:06
Edisi 118: Jum'at II April 2014
Pada Edisi 118 ini, tim redaksi buletin Nahdlatul Ulama menurunkan tema tentang tawadhu. Yaitu sifat rendah diri yang sekarang makin langka di...
Agenda
PrefSeptember 2014Next
MngSenSelRabKamJumSab
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930    
:::Simak berbagai info NU Online melalui twitter. Follow @nu_online :::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi@nu.or.id :::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky@nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::