Sabtu, 20 Desember 2014
Language :
Find us on:
Halaqoh 
H AMJAD AL HAFIZH
Pencipta Syair Asmaul Husna
Selasa, 08/10/2013 05:14

Bagi sebagian kita,  amalan Asmaul Husna sudah tidak asing lagi. Dalam setiap acara mujahadah atau pengajian, Asmaul Husna menjadi selalu ada. Tidak hanya itu, Asmaul Husna sudah menjadi bacaan ‘wajib’ sebelum kegiatan belajar mengajar di madrasah atau sekolah.

Amalan Asmaul Husna yang sudah dijadikan tradisi ini, tidak bisa lepas dari peran sosok seorang dosen Universitas Wahid Hasyim Semarang (Unwahas)  H Amdjad al Hafidz. Ia yang bertempat tinggal di Jl Bledak Kanti II/3  Perumnas Tlogosari Semarang ini adalah pengarang nadhoman atau syiiran atau syair Asmaul Husna sehingga memudahkan setiap orang membaca dan menghafalkan. 

Asmaul Husan tidak hanya tersebar ke pelosok desa atau daerah di Indonesia , tetapi  sudah  diamalkan umat mancanegara. Berikut petikan wawancara NU Online dengan H Amdjad yang juga pengasuh Mujahadah Al Asmaul Husna saat berada di Kudus, 22 September 2013 lalu. 

Bagaimana awal ceritanya Asmaul Husna menjadi amalan /bacaan majlis mujahadah ? 

Pada tahun 90-ansaya bersama jamaah mujahadahan membaca  do’a-do’a  dengan harapan untuk meraih kebahagiaan dunia dan akhirat. Setelah ditunggu lama, tanda-tanda  harapan itu belum juga muncul. Sehingga pada Juni 1999, para jamaah saya ajak mengamalkan  Asmaul Husna dengan syair biasa. Kita tahu asmaul husna adalah nama-nama kebesaran Allah yang berjumlah 99. Alhamdulillah, setelah beberapa waktu mengamalkanya,  kejiwaan jamaah yang stres pelan-pelan hilang dan kelihatan menjadi bahagia. Meskipun dhohirnya masih sama, tapi sudah kelihatan bahagia. 

Lalu ide menulis nadhoman Asmaul Husna? 

Pada waktu itu, lagu-lagu agama dengan irama datar kurang diminati.  Tiba-tiba kehendak Allah, Asmaul husna kami beri awalan bismillah bada’na/ walhamduli rabbina dan akhiran do’a yang berbentuk syiiran/nadhoman. Saya memandang untuk memudahkan orang mengamalkan dan menghafalkan. Proses penyusunannya selama satu bula dengan perbaikan sambil jalan. Ketika ada bacaan yang kurang tepat sesuai irama syair, baru diperbaiki. 

Bagaimana respon masyarakat adanya nadhoman ini? 

Setelah tersusun dan disebar ke masyarakat ternyata banyak yang mengamalkan. Mulai dari masyarakat biasa, pejabat dan mahasiswa. Hingga kini Asmaul Husna didengungkan di berbagai kumpulan atau jam’iyahan di pelosok  pedesaan karena semua mahasiswa (unwahas) menyebarkan amalan agung ini di daerahnya masing-masing. Bahkan juga diamalkan santri yang mukim di mancanegara seperti Hongkong dan  Taiwan dengan cara melalui HP. Negara timur tengah (Arab) penyebarannya lewat umroh dan haji . 

Apa barokah atau khasiat yang dirasakan setelah mengamalkan Asmaul Husna? 

Selama yang saya dan jamaah rasakan, usai membaca mendapat hasil jiwa (hati) semakin tentram dan tenang. Bila semua masyarakat bangsa ini mengamalkan Asmaul Husna, kita tunggu saja Indonesia akan makmur. Barokah asmaul  husna akan membawat tiga hal yang menjadi ukuran bangsa makmur yakni majunya pendidikan, semangat tinggi sumber daya manusianya dan tersedianya sarana lengkap dan modern mulai fisik dan ilmu pengetahuan. 

Harapan bapak kepada masyarakat ? 

Kami berharap masyarakat seluruh dunia selalu mengamalkan asmaul husna supaya menjadi ahli dzikir. Dengan begitu, akan mendapat kekuatan dalam amal, sikap  dan kehidupan akan menjadi makmur. Semuanya  tergantung ketekunan dan Insya Allah mengabulkan. Buktinya para jamaah mendapat ketenangan jiwa dan tentram. Dan pada saat diakhirat nanti akan masuk surga sebagaimana penjelasan Nabi bahwa barang siapa yang membaca asma Allah akan masuk surga.(Qomarul Adib/Anam)

Komentar(3 komentar)
Selasa, 08/10/2013 11:18
Nama: FATHAN BUDIMAN
APAKAH YANG AWAL YANG MENCIPTA SYAIR ASMAUL HUSNA BUKAN SIMBAH KH. ABDUL HAMID PASURUAN
INI PERLU DILURUSKAN, BIAR TIDAK SALAH PERSEPSI
Selasa, 08/10/2013 07:45
Nama: gufron
pingin denger / liat videonya
Assalamu'alaikum.P kyai..mhn mf mf sebelumnya saaya blm tahu nadomannya seperti apa,,,jadi pingin tahu videonya,,,ada diyoutube g....?
Selasa, 08/10/2013 06:52
Nama: Iman Firmansyah
Terima kasih Kyai
Alhamdulillah semoga bpk. KH. Amjad Al Hafizh selalu mendapatkan barokah Allah SWT atas amalan Asmaul Husna yang disebarkan. Setiap Ba'da Maghrib dan Subuh saya selalu mengamalkannya mengharapkan barokah dan ridho Allah SWT. Terima kasih pak Kyai.
Space Iklan
625 x 100 Pixel
Buletin Jumat
Kamis, 10/04/2014 16:06
Edisi 118: Jum'at II April 2014
Pada Edisi 118 ini, tim redaksi buletin Nahdlatul Ulama menurunkan tema tentang tawadhu. Yaitu sifat rendah diri yang sekarang makin langka di...
Agenda
PrefDesember 2014Next
MngSenSelRabKamJumSab
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031   
:::: Simak berbagai info NU Online melalui twitter. Follow @nu_online :::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi@nu.or.id :::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky@nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::