Sabtu, 26 Juli 2014
Language :
Find us on:
Fragmen 
DARI SOAL PRIBUMISASI HINGGA APRESIASI SENI
Jumat, 03/09/2004 22:20

(Catatan Dari Muktamar NU Ke 1 Surabaya 1926)

Persis sepuluh bulan setelah dinyatakan berdiri secara resmi, yakni 26 Januari 1926 maka NU segera mengadakan Muktamar, yang waktu itu dikenal dengan sebutan congres, Muktamar atau kongres pertama itu diselenggarakan di Hotel Muslimin Paneleh Surabaya, pada tanggal 13 Rabius Tsani 1345 H yang bertepatan dengan 21 Oktober 1926 ini sekaligus sebagai ta’aruf kubro (grand launching)  bagi organisasi keulamaan itu pada masyarakat Nusantara yang masih terjajah. Jarak antara Deklarasi dengan Muktamar itu digunakan sebagai kesempatan untuk melakukan sosialisasi kepada para kiai yang ada di berbagai pesantren. Muktamar dilaksanakan setelah dukungan dari ulama pesantren kompak, serta adanya persiapan teknis yang lengkap, seperti penyusunan Statuten (AD/ART), walaupun dalam Muktamar ini NU belum memiliki bendera.

Melibatkan para kiai yang tak terikat oleh lembaga lain itu ke dalam sebuah organisasi terikat itu menjadi sangat sulit dan banyak yang enggan karena mereka tidak mau berurusan dengan dunia luar, mereka hanya mau mengaji, tidak berurussan dengan Belanda dan sebagainya. Tetapi berkat pengaruh dan kewibawaan Kiai Hasyim Asy’ary atas para kiai di Nusantara ini, maka dalam waktu relatif singkat NU bisa diterima oleh semua pihak. Jalur yang digunakan oleh Hasyim Asy’ari adalah para kiai sejawatnya yang dulu belajar di Mekah yang kini menyebar se Nusantara, lalu jaringan santri dan alumni. Selain itu juga jaringan kiai-kiai pesantren pasukan P. Diponegoro yang tersebar di seluruh pelosok Jawa. Sehingga jaringan NU begitu luas mengakar dan kuat. 

Muktamar pertama diselenggarakan setelah dukungan dari berbagai daerah sudah sangat meluas. Berbeda dengan ketika mendirikan Nahdlatut Tujjar di mana Kiai Hasyim dan Kiai Wahab menjadi pelopor utamanya, demikian Nahdlatul Wathon, ataupun Taswirul afkar, semuanya tidak pernah dirancang menjadi organisasi yang berskala nasional, karena itu berdiri dengan mudah, karena anggotanya terbatas pada masyarakat sekitar Jawa Timur.

Karena para kiai yang hadir dari berbagai pesantren, maka bisa dimaklumi kalau tema yang dibahas begitu beragam, mulai persoalan cara bermazhab, sholat Jumat hingga ke soal kesenian, itu agenda formalnya. Tetapi yang menjadi agenda sesungguhnya badah sebagai upaya meningkatkan pemahaman keagamaan, serta perbaikan nasib rakyat melalui lembaga pendidikan, baik pesantren atau madrasah. Karena itu organisai ini disebut Nahdlah (kebangkitan) untuk merespon kebangkitan Nasional yang telah dirintis para aktivis pergerakan nasional tahun 1908.

Seusai Muktamar hasil-hasilnya kemudian disosialisasiskan kepada masyarakat, baik melalui majalah seperti Oetoesan Nadlatoel Oelama, Swara NU juga melalui brosur stensilan, atau melalui mimbar-mimbar agama. Untuk keperluan itu Kiai Hasyim dan Kiai Wahab turun sendiri melakukan sosialisasi NU ke daerah, sambil meperkuat pembentukan NU di masing-masing daerah. Dengan cara itu keterkaitan jamaah dengan Hoofdbertuur (pengurus besar) organisasi baru itu sangat kuat, karena didukung oleh para kiai yang memiliki pengaruh dan integritas dan sekaligus peduli pada masyarakat.

Di balik semua rencana itu NU dibentuk juga dijadikan sarana perjuangan kemerdekaan, makanya tidak aneh kalau kemudian NU mendirikan Hisbullah dan Sabilillah dan kemudia mengumandangkan perang membela kemerdekaan melalui Resolusi Jihad tanggal 22 Oktober 1945 yang mengakibatkan terjadinya perang sabil yang melibatkan ribuan santri di selruh jawa madura pada 10 November 1945, yang dikenal sebagai hari pahlawan  (Mun’im dz)

Komentar(6 komentar)
Kamis, 07/04/2011 11:26
Nama: yan
isi muktamar 1
tolong mas saya pengen tau hasil muktamar 1 kenapa ga berani memperlihatkan kepada warga nu.sekarang nu pecah gara2 kemasukan paham liberal
Senin, 16/08/2010 16:08
Nama: sulistyono
fatwa muktamar NU ke-1 di Surabaya
Apakah benar bahwa fatwa Muktamar NU Ke-1 menyatakan bahwa "Selamatan setelah kematian seseorang adalah bid'ah?
Ahad, 08/08/2010 17:34
Nama: seira
sama
apa isi dan hasil dari muktamar NU I ini? tlg dijawab, karena kami membutuhkan kebenarannya.
Selasa, 19/01/2010 22:57
Nama: roni
pengen tahu
bagaimana hasilnya ya ?
Jumat, 17/04/2009 12:51
Nama: Amsya
Hasi Muktamar NU I tahun 1926
Saya ingin tahu isi dari Muktamar NU I Tahun 1926
Selasa, 18/07/2006 21:17
Nama: rs
apakah benar
Apakah benar bahwa dalam Muktamar pertamanya di Surabaya, NU mendukung penjajah Belanda? Bagaimanakah bunyi hasil muktamar itu..
Space Iklan
625 x 100 Pixel
Buletin Jumat
Kamis, 10/04/2014 16:06
Edisi 118: Jum'at II April 2014
Pada Edisi 118 ini, tim redaksi buletin Nahdlatul Ulama menurunkan tema tentang tawadhu. Yaitu sifat rendah diri yang sekarang makin langka di...
Agenda
PrefJuli 2014Next
MngSenSelRabKamJumSab
  12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  
::::Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) mengajak masyarakat menyalurkan zakat, infaq dan shadaqah melalui LAZISNU. Rekening zakat: BCA 6340161473 MANDIRI 1230004838951. Infaq: BCA 6340161481 MANDIRI 1230004838977 :::Simak berbagai info NU Online melalui twitter. Follow @nu_online :::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi@nu.or.id :::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky@nu.or.id atau telepon 021-3914014 ::: Transaksi pembelian di Toko NU Online untuk sementara ditutup per 24 Juli-13 Agustus 2014::::