::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

RUU PESANTREN

Regulasi Pesantren Tidak Dapat Disederhanakan lewat UU Sisdiknas

Sabtu, 05 Januari 2019 11:30 Nasional

Bagikan

Regulasi Pesantren Tidak Dapat Disederhanakan lewat UU Sisdiknas
Jakarta, NU Online
Wakil Sekretaris Jenderal PBNU H Masduki Baidlowi mengatakan bahwa lembaga pesantren tidak bisa disederhanakan hanya sebagai lembaga pendidikan yang cukup diatur dalam UU Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional seperti sekolah. Pesantren, menurutnya, lebih dari sekadar lembaga pendidikan.

“Selama ini banyak pihak keliru dalam memandang pesantren. Pesantren dianggap hanya sebagai lembaga pendidikan yang cukup diatur bersama sekolah dalam UU Sisdiknas,” kata Masduki pada diskusi di Kantor Redaksi NU Online, Gedung PBNU, Jakarta, Jumat (4/1) sore.

Kekeliruan sudut pandang ini, kata Masduki, berdampak pada kekeliruan penempatan pesantren dalam skema regulasi. Menurutnya, kekeliruan sudut pandang ini yang perlu diluruskan.

“Jangan reduksi pesantren sebagai lembaga pendidikan,” kata Masduki yang menangani bidang pendidikan.

Ia menambahkan bahwa pesantren memang melakukan tugas pendidikan. Tetapi, selain itu pesantren dalam sejarah panjangnya terbukti melahirkan keluaran yang mandiri dan sikap keagamaan yang moderat. Kedua hal ini sebenarnya sedang dibutuhkan dalam konteks sosial-politik kebangsaan.

Dengan demikian pesantren tidak dapat disamakan begitu saja dengan sekolah karena tugas dan fungsi pesantren selama ini melampaui tugas-tugas pendidikan nasional melalui sekolah. Ia menyebut tugas pesantren dalam dakwah dengan konten moderat dan tugas pesantren mencetak jiwa kewirausahaan alumninya.

“Oleh karenanya, pesantren berbeda dengan sekolah. Rancangan Undang-Undang (RUU) Pesantren dan Pendidikan Keagamaan harus disahkan,” kata Masduki.

Ia menambahkan bahwa pihak PBNU telah membentuk tim untuk memberikan sejumlah catatan perihal RUU Pesantren dan Pendidikan Keagamaan. Tim ini mengalamatkan catatan dan rekomendasinya kepada pihak Istana dan DPR. (Alhafiz K)