::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Ketika Seorang Nabi Digigit Seekor Semut yang Malang

Kamis, 31 Januari 2019 03:00 Tasawuf/Akhlak

Bagikan

Ketika Seorang Nabi Digigit Seekor Semut yang Malang
(Foto: @tranungkite.net)
Suatu hari Rasulullah SAW pernah bercerita sederhana kepada para sahabatnya bahwa di suatu zaman dahulu ada seorang nabi yang menghentikan perjalanannya karena letih. Ia kemudian berteduh di bawah sebuah pohon. Di sana seekor semut malang menggigitnya.

Di bawah pengaruh letih, nabi tersebut marah bukan kepalang. Ia memerintahkan pendampingnya untuk mencari semut malang tersebut. Pengejaran berhasil. Pendampingnya berhasil mengeluarkan semut tersebut dari dalam sarang sebelum ia kemudian membakar sarangnya.

Nabi tersebut atas tindakan berlebihannya itu ditegur oleh Allah SWT. Ia dipersalahkan karena telah berbuat melampaui batas atas semut malang tersebut. Cerita ini dapat ditemukan dalam hadits riwayat Sunan Abu Dawud sebagai berikut:

عن أبي هريرة أن النبي صلى الله عليه وسلم قال نزل نبي من الأنبياء تحت شجرة فلدغته نملة فأمر بجهازه فأخرج من تحتها ثم أمر بها فأحرقت فأوحى الله إليه فهلا نملة واحدة

Artinya, “Dari Abu Hurairah, Rasulullah SAW bercerita bahwa salah seorang nabi di zaman dahulu pernah singgah di bawah sebuah pohon. Di sana ia digigit oleh semut. Lalu ia memerintahkan untuk mencari semut tersebut. Semut itu dikeluarkan dari sarangnya, lalu ia memerintahkan untuk membakar sarangnya. Allah setelah itu menegur, ‘Mengapa kau tidak membunuh seekor semut saja?’” (HR Abu Dawud).

Cerita serupa juga dapat ditemukan pada riwayat Imam Bukhari. Pada riwayat tersebut, Allah menegur nabi yang membalas semut malang secara berlebihan. Allah menyayangkan pembakaran atas sekelompok semut atas kesalahan seekor semut belaka. Allah pada riwayat ini juga menyebut semut sebagai hewan yang bertasbih:

وأبي سلمة أن أبا هريرة رضي الله عنه قال سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول قرصت نملة نبيا من الأنبياء فأمر بقرية النمل فأحرقت فأوحى الله إليه أن قرصتك نملة أحرقت أمة من الأمم تسبح

Artinya, “Dari Abu Salamah, Abu Hurairah RA mengatakan bahwa Rasulullah SAW bercerita bahwa suatu ketika seekor semut mengigit seorang nabi. Ia kemudian memerintahkan untuk mendatangi pemukiman semut, lalu pemukiman itu dibakar. Allah menegurnya, ‘Seekor semut menggigitmu, tapi kamu membakar satu umat (sekelompok semut) yang kerjanya bertasbih?’” (HR Bukhari).

Cerita sederhana Rasulullah SAW ini memberikan pelajaran penting kepada para sahabatnya agar mereka sebagai umat Islam bersikap adil dalam membalas atau menjatuhkan hukuman.

Nilai-nilai semacam ini tampak perlu diangkat kembali ketika kita hingga kini masih saja mendengar kabar seseorang yang dituduh mencuri tewas dipukuli hingga babak belur, bahkan sampai mati bahkan dibakar oleh massa yang berang. Wallahu a‘lam. Wallahu a‘lam. (Alhafiz K)