::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Asal Mula Berhala Masuk ke Makkah

Senin, 25 Maret 2019 06:00 Sirah Nabawiyah

Bagikan

Asal Mula Berhala Masuk ke Makkah
Asal Mula Berhala Masuk ke Makkah
Setelah Nabi Ibrahim AS berhasil mengubah sesembahan masyarakat pada masanya dan mengajak kaumnnya untuk menyembah Allah SWT, ternyata hal itu tak berlangsung lama.

Sebelum Nabi Muhammad SAW lahir dan diutus di negeri Arab, sesembahan berhala yang pernah muncul pada masa Nabi Ibrahim AS ini kembali muncul di Arab. Lalu mengapa kaum Arab yang merupakan pengikut agama Ibrahim AS tiba-tiba melenceng dari ajaran Nabi Ibrahim AS?

Dalam sebuah hadits dijelaskan bahwa penyebab melencengnya mereka adalah perilaku seorang yang bernama Amr bin Amir bin Luhai Al-Khuzai. Amr adalah orang yang pertama kali memberikan sesembahan kepada berhala berupa unta. Hal ini biasanya disebut sebagai sawaib.

قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَأَيْتُ عَمْرَو بْنَ عَامِرِ بْنِ لُحَيٍّ الْخُزَاعِيَّ يَجُرُّ قُصْبَهُ فِي النَّارِ وَكَانَ أَوَّلَ مَنْ سَيَّبَ السَّوَائِبَ

Artinya, “Nabi SAW bersabda, ‘Aku melihat 'Amru bin Luhay Al-Khuza'iy menarik punggungnya ke neraka dan dia adalah orang pertama mempersembahkan As-Sawa'ib (saibah),’" (Lihat Al-Bukhārī, Ṣaḥīḥul Bukharī, [Kairo, Dāru Thauqin Najah: 1422 H) juz IV, halaman 184).

Disebutkan bahwa di tanah Arab sendiri, khususnya di Makkah, pada masa Nabi Ibrahim AS dan Ismail AS belum ada sama sekali berhala-berhala. Amr ibn Luhay adalah orang yang pertama kali membawa berhala ke tanah Arab dari Syam. Bahkan Amr inilah orang yang pertama kali mengubah agama Nabi Ismail AS.

Hal ini disebutkan oleh Ibnu Hajar Al-Asyqalani dalam Fatḥul Bārī Syarḥ Saḥīḥil Bukhari. Dengan mengutip sebuah hadits riwayat Imam At-Ṭabrānī dari Ibn Abbas, yang menjelaskan bahwa orang yang pertama mengubah agama Nabi Ibrahim adalah Amr bin Luḥay.

أول من غير دين إبراهيم عمرو بن لحي بن قمعة ابن خندف أبو خزاعة

Artinya, “Orang yang pertama merubah agama Nabi Ibrahim adalah Amr bin Luhay bin Qam’ah bin Handaf Abu Huzaah,” (Lihat Ibnu Hajar Al-Asyqalani, Fatḥul Bārī Syarḥ Saḥīḥil Bukhari, [Beirut, Darul Fikr: tanpa catatan tahun], juz VI, halaman 547).

Terkait kronologi bagaimana bisa seorang yang bernama Ibnu Luhai ini dapat mengubah agama Nabi Ibrahim AS, Ibnu Hajar menyebutkan dengan mengutip pendapat seorang penulis sejarah, Ibnu Ishaq, bahwa Amr bin Luhay mendapatkan berhala tersebut dari sekelompok suku di Syam yang bernama Al-Amāliq.

وذكر ابن إسحاق أن سبب عبادة عمرو بن لحي الأصنام أنه خرج إلى الشام وبها يومئذ العماليق وهم يعبدون الأصنام فاستوهبهم واحدا منها وجاء به إلى مكة فنصبه إلى الكعبة وهو هبل

Artinya, “Ibnu Ishaq menyebutkan bahwa sebab penyembahan Amr bin Luhay atas berhala adalah ketika Amr bin Luhay pergi menuju Syam. Saat itu di sana ada Kaum Al-Amalik yang menyembah berhala. Amr bin Luhai pun meminta agar Kaum Amalik memberinya salah satu berhala yang mereka sembah dan membawa berhala tersebut masuk ke Kota Makkah. Amr kemudian mendirikan berhala itu di Ka’bah, berhala itu yang kelak dinamai Hubal,” (Lihat Ibnu Hajar Al-Asyqalani, Fatḥul Bārī Syarḥu Saḥīḥil Bukhari, [Beirut, Darul Fikr: tanpa catatan tahun], juz VI, halaman 547).

Tidak hanya itu, Ibnu Hajar juga menyebutkan bahwa Amr bin Luhay inilah yang membuat dua berhala bernama Asaf dan Nailah dikultuskan oleh orang yang sedang thawaf di Kabah sebelum Nabi Muhammad SAW lahir.

Berdasarkan penuturan Ibnu Hajar, Asaf dan Nailah ini adalah dua orang yang sering membuat kerusakan (fajir) yang tubuhnya diubah oleh Allah Swt menjadi batu. Asaf adalah orang laki-laki dan Nailah adalah seorang perempuan (walau hal ini masih dipertanyakan keabasahan ceritanya).

Dua patung inilah yang dibawa oleh Amr bin Luhay ke samping Ka’bah. Orang-orang yang sedang thawaf di Kabah pada saat itu mengusap kedua berhala tersebut, dimulai dari Asaf dan diakhiri dengan Nailah.

Namun, berhala-berhala tersebut kini telah disingkirkan pada saat Fathu Makkah, dan Ka’bah terbebas dari berhala-berhala yang disembah. Wallahu a’lam.


(Ustadz Muhammad Alvin Nur Choironi, pegiat kajian tafsir dan hadits, alumnus Pesantren Luhur Darus Sunnah).