::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

HARLAH KE-96 NU

NU Ngawi Miliki Masjid Lintang Songo

Selasa, 26 Maret 2019 04:30 Daerah

Bagikan

NU Ngawi Miliki Masjid Lintang Songo
Slametan Nusantara dan Istighitsah NU Ngawi.
Ngawi, NU Online
Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Ngawi, Jawa Timur menggelar Selametan Nusantara di Masjid Lintang Songo, Jalan Ir Soekarno-Hatta Ngawi, Ahad (24/3).  Lebih dari lima ribu Nahdliyin mengikuti kegiatan ini.

Masjid Lintang Songo pembangunannya didukung oleh Pemkab Ngawi. Pada acara tersebut hadir Ketua PWNU Jawa Timur KH Marzuki Mustamar, Bupati Ngawi Budi Sulistyono, Kapolres Ngawi AKBP MB Pranatal Hutajulu, Ketua DPRD Ngawi Dwi Rianto Jatmiko, Wabup Ngawi Ony Anwar dan Ketua PCNU Ngawi KH Ahmad Ulinnuha Rozy.

Pada kesempatan itu, Ketua PWNU Jatim, KH Marzuki Mustamar sekaligus meresmikan Masjid Lintang Songo. Persemian masjid dilakukan secara seremonial dengan penabuhan bedug.

Kiai Marzuki Mustamar berpesan, di tengah panasnya tahun politik menjelang Pemilu 2019 agar jamaah NU tetap menjaga keutuhan bangsa dalan wadah satu dalam kedaulatan NKRI.

Sementara itu, Ketua Tanfidziyah PCNU Ngawi, KH Ahmad Ulinnuha Rozy menyampaikan terima kasih kepada pemerintah Kabupaten Ngawi yang telah membantu berdirinya Masjid Lintang Songo.

Diketahui bahwa Masjid Lintang Songo pembangunannya merupakan hibah Pemerintah Kabupaten Ngawi senilai Rp3,2 miliar yang bersumber dari APBD Kabupaten Ngawi tahun 2018 lalu.

Disampaikannya pula bahwa selain peresmian Masjid Lintang Songo, PCNU Ngawi juga mengadakan Madarasah Kader NU (MKNU) yang digelar pada 15-17 Maret 2019 lalu di Mantingan dengan menghadirkan narasumber dari PBNU dan PWNU Jatim.

Selain Selamatan Nusantara dan peresemian masjid, acara juga diisi dengan istighotsah kubro dan pembacaan shalawat Asygil sebagai rangkaian harlah ke-96 NU. (Latif Hidayat/Kendi Setiawan)