::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Dakwah Mempersatukan, Bukan Mencerai-beraikan

Jumat, 26 April 2019 21:00 Daerah

Bagikan

Dakwah Mempersatukan, Bukan Mencerai-beraikan

Jember, NU Online
Bupati Jember,  Faida menekankan pentingnya para da’i  untuk berdakwah dengan sejuk, damai dan tanpa provokasi. Sebab jika dakwah dilakukan dengan sejuk, maka kesejukan itu akan merembes di tengah-tengah masyarakat.  Sebaliknya, jika dakwah dilakukan dengan tidak santun, apalagi penuh provokasi, maka pesan dakwah yang sampai kepada masyarakat juga tidak karu-karuan.

“Bagaimana berdakwah yang damai, berdakwah tanpa batas, karena yang hadir di (Pesantren) Al-Qodiri ini dari seluruh Indonesia bahkan luar negeri. Ini laik menjadi contoh,” ujarnya saat memberikan sambutan dalam Manaqiban Syekh Abdul Qodir Jailani di Pondok Pesantren Al-Qodiri, Jember, Jawa Timur, Kamis (25/4).

Faida memberikan aprersiasi terhadap manaqiban yang secara rutin digelar tiap Jumat legi itu. Sebab, selain diisi dzikiran, juga ada pengajian dengan narasi-narasi yang sejuk, tidak mencaci-maki  dan sebagainya. Iapun berharap agar para  santri dan mahasiswa  dapat menjadi penerus dakwah yang menjunjung tinggi toleransi dan menjaga persatuan dan kesatuan.

“Menjadi pendakwah yang penuh kasih sayang, dan menjadi pendakwah yang mempersatukan bukan yang mencerai-beraikan,” tuturnya.

Sementara itu, pengasuh Manaqiban Syekh Abdul Qodir Jailani sekaligus Pondok Pesantren Al-Qodiri, KH Muzakki Syah menganjurkan jamaah untuk selalu hidup  rukun, dan tidak perlu terpengaruh oleh situasi politik saat ini.

“Usai Pemilu, mari kita rukun lagi. Kita pasrah kepada Allah,” ucapnya

Manaqiban tersebut dihadiri oleh puluhan ribu jamaah yang datang dari berbagai daerah, luar Jawa bahkan luar negeri. (Aryudi AR)