::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Bibit Sastrawan Muncul dari Nuris Jember

Senin, 13 Mei 2019 13:30 Daerah

Bagikan

Bibit Sastrawan Muncul dari Nuris Jember

Jember, NU Online
Anggapan bahwa santri hanya berkutat dalam bidang ilmu agama, tidak selalu benar. Setidaknya, Devita Maharani Yovanda mampu mematahkan anggapan tersebut. Siswi kelas VIII C SMP Nuris,  Antirogo, Kecamatan Sumbersari, Jember, Jawa Timur itu malah mahir membuat puisi. Bahkan karyanya yang berjudul Bianglala untuk Ibu mampu meraih juara favorit I dalam Sayembara Puisi dan Esai 2019 di di STIKEN Jayanegara, Malang, akhir bulan lalu. Artinya di lomba tingkat nasional itu, karya Devita masuk dalam 4 besar.

“Saya bersyukur bisa masuk 4 besar nasional. Itu berkat doa kiai dan dukungan teman-teman semua,” ujar santri Nuris tersebut kepada NU Online di Jember, Senin (13/5).

Dalam membuat puisi, Devita mengaku tidak gampang. Sebab puisi yang bagus bukan sekedar menyusun kata-kata yang indah, tapi juga mampu menyentuh emosi pembaca. Bianglala untuk Ibu akhirnya lolos di internal Nuris, sehingga langsung dikirim ke panitia lomba via online.

“Akhirnya via instagram panitia, diketahui karya saya juara,” jelasnya.

Devita menambahkan, tema lomba yang diberikan panitia bebas sehingga dirinya bisa berkreasi sesuai dengan pengalaman dan penguasaan diksi yang dipahaminya. Ia mengaku ide Bianglala untuk Ibu berawal dari sosok ibunya  yang selalu menjadi teladan baginya, dan memberikan kasih sayang tak terhingga. Selalu mendukung bakat dan minatnya.

“Alhamdulillah, ini juga untuk ibuku, semoga puisi ini sebagai doa untuk beliau,” imbuhnya.

Kepala SMP Nuris Jember, Gus Rahmatullah Rijal turut mengapresiasi prestasi anak didiknya. “Kami tentu bersyukur akhirnya siswa kami tembus juara nasional melalui karya literasi. Saya berterima kasih kepada guru pembina, dan tim penjamin mutu Yayasan Nurul Islam Jember yang terus menumbuhkan motivasi dan membuat anak-anak berprestasi. Kami berharap Nuris jadi persemaian bibit sastrawan,” ungkapnya. (Aryudi AR).