::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Manusia Dianjurkan Menahan Tiga Kesabaran ini

Selasa, 21 Mei 2019 22:30 Nasional

Bagikan

Manusia Dianjurkan Menahan Tiga Kesabaran ini
Sekretaris LDNU HM Bukhori Muslim (ketiga dari kiri)
Jakarta, NU Online
Sekretaris Lembaga Dakwah PBNU H Mochammad Bukhori Muslim menyatakan salah satu sikap orang yang bersyukur, yakni menerima nikmat yang besar dari Allah SWT, di bulan Ramadhan adalah dengan bersabar.

“Syukur dengan sabar itu berdempatan. Cara bersyukur di bulan Ramadhan itu bersabar,” kata Bukhori Muslim pada kultum puasa di di Masjid An-Nahdlah Gedung PBNU Jl Kramat Raya No 164, Jakarta Pusat, Senin (21/5).

Bukhori lantas mengutip Imam Nawawi tentang sabar yang dibagi menjadi tiga macam, yakni sabar dalam ibadah, sabar dalam maksiat, dan sabar dalam menerima musibah.

Pertama, sabar dalam ibadah. Ia mencontohkan seseorang yang harus sabar dalam beribadah, seperti sabar ketika shalat tarawih lalu menemukan shalat imam yang lama dan sabar dalam bersedekah.

Terkait pentingnya menyedekahkan sesuatu yang dicintainya, Allah dalam Al-Qur'an Surat Ali Imron ayat 92 menyatakan:

لَن تَنَالُوا۟ ٱلْبِرَّ حَتَّىٰ تُنفِقُوا۟ مِمَّا تُحِبُّونَ ۚ وَمَا تُنفِقُوا۟ مِن شَىْءٍ فَإِنَّ ٱللَّهَ بِهِۦ عَلِيمٌ

Kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebajikan (yang sempurna), sebelum kamu menafkahkan sebahagian harta yang kamu cintai. Dan apa saja yang kamu nafkahkan maka sesungguhnya Allah mengetahuinya.

“Bapak-bapak, 100 ribu sama 2 ribu lebih cinta mana? (100 ribu). Tetapi lebih cinta mana? Sedekah 2 ribu sama 100 ribu lebih sabar mana? (sedekah). Seribu itu gampang. Tapi 100 ribu itu butuh pikir panjang,” ucapnya. 

Kedua, sabar dalam maksiat. Menurut dia, seseorang menahan maksiat seperti tidak ikut memberikan komentar negatif atau saling menjelekkan di media sosial. “Makanya, puasa itu kan imsak, menahan. Nahan jangan maksiat,” tandasnya.

Ketiga, sabar menghadapi musibah. Ia mencontohkan sabar saat tidak menerima Tunjangan Hari Raya (THR). “Ayo kita upayakan mudah-mudahan Allah benar-benar pilih kita khoiro ummatin di bulan mulia,” ucapnya. (Husni Sahal/Musthofa Asrori)