::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Gus Muwafiq Beber Cara Ulama Memperindah Ajaran Islam

Jumat, 07 Juni 2019 13:00 Nasional

Bagikan

Gus Muwafiq Beber Cara Ulama Memperindah Ajaran Islam

Jakarta, NU Online
Puasa Ramadhan dan Idul Fitri di Indonesia cukup unik, bahkan mungkin yang terunik di dunia. Betapa tidak, cukup banyak kegiatan yang menyertai Ramadhan dan Idul Fitri. Misalnya halal bi halal, saling mengunjungi antar sanak famili, mudik, dan sebagainya.

“Jadi Ramadhannya satu, sampingannya yang banyak. Kolak, mercon, takbir keliling, itu sampingnnya. Itu kehebatan orang Indonesia. Kalau di Arab, habis shalat Id, ke kebun binatang sama keluarga, dan sebagainya. Tidak ada silaturrahim, apalagi hal bi halal ,” tukas Gus Muwafiq dalam ceramahnya di  Khazanah Islam di metrotv, Rabu (6/6) malam.

Menurutnya, secara syariah puasa simpel sekali. Yaitu menahan lapar sejak subuh hingga magrib tiba. Namun yang membikin tidak simpel adalah kegiatan sampingan yang menyertai Ramadhan dan Idul Fitri. Kegiatan sampingan tersebut, lanjut Gus Muwafiq, memang dibikin sedemikian rupa oleh para ulama agar puasa menjadi indah, dan tidak monoton sehingga menarik minat masyarakat.

“iniah cara yang dibangun oleh para ulama agar Islam itu menjadi indah,” ujarnya.

Dikatakannya, Indonesia jauh dari pusat turunnya Islam (Arab) sehingga para ulama membuat cara agar Islam semarak, dan tampak indah. Salah satunya adalah mudik, sebuah tradisi yang menyertai Idul Fitri. Dengan tradisi mudik, maka silatrurrahim menjadi lebih indah. Meski silatrurahim sering dilaksanakan di luar bulan Ramadhan, tapi silaturrahim setelah lebaran beda sekali rasanya.

“Kekuatan silaturrahim inilah yang menghasilkan kita tak mudah tercerai berai,” ucapnya.

Demikian juga haji yang asalnya di Arab, indah di Indonesia. Banyak sekali acara yang menyertai haji di Indonesia. Diantaranya syukuran, berangkatnya diantar ramai-ramai, hal yang sama juga terjadi saat yang berangkat haji pulang.

“Itu semua akhirnya membuat haji jadi indah,” ungkapnya. (Aryudi AR).