::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Lebaran Kupatan Bagi Warga Transmigrasi di Jambi

Rabu, 12 Juni 2019 23:00 Daerah

Bagikan

Lebaran Kupatan Bagi Warga Transmigrasi di Jambi
Keluarga Rusiwan di tanah rantau Jambi, Sumatera
Tebo, NU Online
Lebaran selalu identik dengan pulang kampung atau mudik. Kegiatan tersebut sudah menjadi tradisi rutin masyarakat Indonesia. Namun, hal itu tidak bisa dinikmati bagi sebagian masyarakat Jawa yang merantau di Provinsi Jambi.

Salah satunya, Rusiwan (52), warga Desa Suka Damai, Kecamatan Rimbo Ulu, Kabupaten Tebo, Provinsi Jambi yang sudah pindah ke Jambi sejak tahun 1979 karena ikut program dari pemerintah bernama transmigrasi.

"Saya pindah ke sini modal nekat untuk merubah nasib dan demi masa depan anak turun saya," katanya, Selasa (11/6).

Rusiwan mengaku berasal dari Desa Pegandekan, Kecamatan Kemangkon, Kabupaten Purbalingga, Provinsi Jawa Tengah. Ia juga sudah memiliki istri dari penduduk asli Jambi, menikah sejak 1992 dan memiliki dua putera serta satu puteri.

Lebaran yang dilakukannya di Jambi tak beda jauh dengan tradisi Jawa pada umumnya. Setelah shalat Idul Fitri, seluruh keluarga berdoa bersama dengan cara membaca tahlil, sungkeman dan ramah tamah sesama keluarga dekat.

Selain itu, masyarakat Jawa yang pindah ke Jambi juga menggelar hari raya kupatan dan ditambah dengan mengunjungi tokoh agama setempat untuk meminta doa keberkahan. "Dulu saya ke sini ikut orang lain, Alhamdulilah sekarang sudah mandiri dan punya rumah sendiri," tambahnya.

Ia menambahkan, dua tahun terakhir ini belum bisa pulang ke Pulau Jawa karena terkendala kesibukkan pekerjaan yang tidak bisa ditinggalkan.

Rusiwan mengaku sedih tidak bisa mudik ke Purbalingga pada tahun ini. Keluarga di Jawa pun hanya bisa dihubungi lewat telepon dan video call. Rusiwan masih memiliki orang tua dan paman serta sanak saudara di Purbalingga. Tetapi seluruh adiknya sudah ikut pindah ke Sumatera juga, setelah melihat kesuksesan kakaknya di tanah perantauan.

"Dulu di Jawa kita tidak bisa makan dengan lauk ikan, daging, dan tahu tempe. Sekarang lumayanlah mas. Untuk tradisi kaum nahdliyin masih terus kita pertahankan hingga kini," tegasnya.

Di Jambi sendiri masih banyak perantau yang tidak bisa pulang ke kampung halaman karena berbagai alasan. Di Desa Suka Damai terdapat ratusan masyarakat Jawa dari berbagai daerah merayakan lebaran dengan tradisi kental tanah Jawa.

"Di sini penduduknya dari berbagai daerah, banyak yang dari Jawa Timur dan Jawa Tengah. Lebaran kita di sini tidak beda jauh dengan di Jawa, ada hari raya kupatan juga," pungkasnya. (Syarif Abdurrahman/Muiz