::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Tiga Tugas Pokok NU Menurut Ketua NU Muara Enim

Ahad, 16 Juni 2019 22:00 Daerah

Bagikan

Tiga Tugas Pokok NU Menurut Ketua NU Muara Enim
Pengurus PCNU Muara Enim, Sumsel
Muara Enim, NU Online
Ketua Pengurus Cabang NU Kabupaten Muara Enim, Provinsi Sumatera Selatan, Ahmad Mujtaba mengatakan, berjuang untuk NU sama dengan berjuang untuk Rasulullah SAW. Karena NU didirikan oleh Ulama, dan ulama adalah pewaris Para Nabi. Maka, dalam berkhidmah di NU harus selalu semangat dalam menghidupkan NU.

"Jadi berbanggalah jadi pengurus NU, tapi jangan kebanggaan itu disalahgunakan, akan tetapi harus untuk memperjuangkan NU agar bermaslahat untuk umat, bangsa, dan NKRI," ujarnya.

Hal itu disampaikan Ketua PCNU Kabupaten Muara Enim Ahmad Mujtaba dalam acara Halal bi Halal di Gedung NU Desa Pulau Panggung, Sabtu (1506).

“Di Semende dari Ulu sampai Ilir secara Amaliah Alhamdulillah selalu terjaga dan terawat. Karena mayoritas masyarakat Semende terlahir dengan adat istiadat keagamaan yang kuat yang satu kesatuan dengan tradisi dan prinsip NU,” tuturnya.

Dikatakan, NU di Semende Raya pernah berjaya. Saksi kejayaan NU di Semenda adalah kantor NU yang berdiri megah. NU tingkat kecamatan (MWC) atau desa (ranting) di Semende ini sudah punya gedung mandiri sebagai sarana syiar dakwah.

“Kalau kita cuma simpatisan atau pecinta NU, maka cintailah NU sepenuhnya,” imbuhnya.

Diakuinya juga, mungkin banyak tokoh-tokoh agama di Semende yang belum terakomodir di kepengurusan MWCNU. Dirinya meminta kepada kader NU, tidak menjadi kader munafik. Yaitu orang yang seolah-olah cinta NU, tapi justru menjadi perusak NU. 

“Minimal ada tiga tugas pokok NU sejak didirikan sampai sekarang. Pertama, menjaga Agama Islam agar terus dianut oleh mayoritas bangsa ini," unkapnya. 

Kedua, lanjutnya, menjaga tegaknya akidah ahlussunnah waljamaah. Ketiga, menjaga tegaknya negara yang telah disepakati oleh para pendiri bangsa yakni NKRI,” terangnya.

Pada kegiatan Halah Bi Halal (HBH) sekaligus pelantikan pengurus MWC NU se-Kabupaten Muara Enim ini dihadiri Bupati Muara Enim yang diwakili oleh Kabag Kesra H Zulfikar, Perwakilan dari PT Bukit Asam Aminuddin, Ketua MUI sekaligus Mustasyar PCNU Muara Enim KH Muhammad Dainawi Gerentam Bumi, Rais PCNU Kiai Miftah Kaprawi dan segenap jajaran pengurur PCNU Muara Enim. (Suhendra/Muiz)