::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Wabup Sorong Ajak Warga Jaga Toleransi dan Keberagaman

Ahad, 16 Juni 2019 21:45 Daerah

Bagikan

Wabup Sorong Ajak Warga Jaga Toleransi dan Keberagaman
Halal bi halal PCNU Sorong, Ahad (16/6)
Sorong, NU Online
Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kabupaten Sorong menyelenggarakan acara Halal bi Halal, Ahad (16/6). 
Selain dihadiri oleh para kiai, acara yang berlangsung di Masjid Jami' Al Muttaqin itu turut dihadiri oleh Wakil Bupati Sorong, tokoh masyarakat, perwakilan pondok pondok pesantren dan Nahdliyin se-Kabupaten Sorong.

Ketua PCNU Kabupaten Sorong, KH Rofiul Amri menyebut acara ini merupakan ajang untuk berhalal-halalan dan menumbuhkan ukhuwah islamiyah, ukhuwah nahdliyah sekaligus menjaga nilai-nilai ukhuwah wathaniyah di tengah kondisi bangsa yang sedang terpolarisasi akibat pilpres dan pileg.

"Mari bersama kita merajut kembali kebersamaan dan persatuan bangsa. Jaga terus Indonesia," pesannya.

Wakil Bupati Sorong, Suka Harjono atas nama pribadi dan pemerintah daerah menyampaikan permohonan maaf apabila ada kesalahan baik yang disengaja maupun yang tidak disengaja. Ia juga mengapresiasi kegiatan halal bi halal yang diselenggarakan oleh keluarga Besar Nahdlatul Ulama.

Wabup mengajak seluruh umat Islam, khususnya masyarakat Kabupaten Sorong bahu membahu menjaga toleransi dan keberagaman bangsa. "Tunjukkan bahwa Islam adalah rahmatan lil alamin. Saling menghargai, menghormati dan saling memaafkan," ujarnya.

Ia mengatakan Kabupaten Sorong merupakan daerah yang cukup baik nilai keberagamannnya. Ia meminta NU harus menjadi garda terdepan dalam mengawal dan merawat nilai-nilai tersebut.

KH Ahmad Sutedjo selaku rais syuriyah PCNU Kabupaten Sorong mengatakan penggagas istilah halal bi halal adalah salah seorang pendiri NU, yaitu KH Abdul Wahab Chasbullah. "Diawali pada 1948, Indonesia dilanda gejala disintegrasi bangsa. Para elit politik bersilang pendapat, enggan duduk dalam satu forum untuk mencari solusi terbaik bagi bangsa. Pemberontakan juga terjadi di sejumlah daerah," tuturnya.

Ia meneruskan, di pertengahan Ramadhan 1948, Bung Karno meminta pendapat dan saran KH Wahab Chasbullah untuk mengatasi kebuntuan situasi politik Indonesia saat itu. "Kemudian Kiai Wahab memberi saran kepada Bung Karno untuk menyelenggarakan silaturahim," katanya.

Para elit politik tidak mau bersatu, karena mereka saling menyalahkan, dan itu merupakan dosa. "Dosa itu haram. Supaya mereka tidak punya dosa (haram), maka harus dihalalkan. Mereka harus duduk dalam satu meja untuk saling memaafkan, saling menghalalkan. Sehingga silaturahmi dipakai istilah halal bi halal," kisahnya.

Dari saran Kiai Wahab itulah, kemudian Bung Karno pada Hari Raya Idul Fitri saat itu mengundang semua tokoh politik untuk datang ke Istana Negara menghadiri silaturahmi yang diberi judul 'Halal bi Halal'. 

Di akhir tausiyahnya, Kiai Sutedjo mengajak hadirirn untuk menumbuhkan rekonsiliasi sosial, saling bersatu, hindari hoaks, caci maki dan saling menghujat. "Karena hal itulah yang merusak tatanan nilai sosial kita. Kita ini saudara baik yang sesama agama maupun saudara sebangsa dan setanah air," pungkasnya. (Abdul Salam/Kendi Setiawan)