::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Konfercab Pergunu Majalengka Kuatkan Perannya bagi Masyarakat

Jumat, 12 Juli 2019 20:30 Daerah

Bagikan

Konfercab Pergunu Majalengka Kuatkan Perannya bagi Masyarakat
Konfercab Pergunu Majalengka, Jumat (12/7).
Majalengka, NU Online
Persatuan Guru Nahdlatul Ulama (Pergunu) Majalengka, Jawa Barat mengadakan Konferensi Cabang (Konfercab), Jumat (12/7). 

Ketua Pergunu Majalengka H Cece Saefudin mengajak pada kader muda NU khususnya para guru-guru muda NU Majalengka untuk bersama-sama membangun Pergunu. Majalengka secara historis memiliki irisan dengan beberapa organisasi lainnya. Hal ini tidak dinafikan bawa Pergunu di Majalengka tidak lepas dari tantangan.

"Oleh karenanya, ini merupakan kewajiban para guru-guru muda NU untuk menguatkan dan mengukuhkan Aswaja di kalangan guru-guru Nahdiyin," katanya.

Berbagai upaya yang telah dilakukan oleh Pergunu Majalengka dalam masa khidmatnya adalah mengadakan pelatihan kurtilas bagi guru-guru NU dengan memasukan nilai-nilai Aswaja yang diselenggarakan di Sabilul Chalim Desa Leuwimunding. Selain itu, kepengurusan Pergunu Majalengka juga telah mengupayakan peluang beasiswa S2 dan S3 bagi para guru-guru NU.

Hal senada diutarakan oleh Saepullah selaku Ketua Pergunu Jawa Barat yang menyatakan selah satu program Pergunu ke depan adalah penguatan moderasi Islam bagi para guru-guru Nahdiyin melalui potensi akademik. Caranya dengan mendorong semua anggota Pergunu minimal menempuh pendidikan sarjana.

"Di samping itu, semua anggota Pergunu harus memiliki potensi keaswajaan. Jangan sampai orang Pergunu sendiri tidak memahami Aswaja," katanya.

Realita yang tak dapat dinafikan adalah banyak anggota Pergunu sendiri yang tidak mengenyam pendidikan pesantren namun aktif di NU. Secara amaliah, kata Saepullah, mereka memahami NU namun dalam harakiah belum mumpuni. "Di sinilah perlu diperkuat potensi keaswajaan bagi para anggota Pergunu," ujarnya. 

Sapullah juga mengajak para generasi muda Pergunu untuk sama-sama membangun NU Majalengka. Meskipun Pergunu terbilang baru sebagai salah satu Banom yang ada di PCNU Majalengka, dengan potensi yang dimiliki para kadernya sangat optimis memiliki potensi untuk maju.

Sementara itu, Dedi Mulyadi selaku Ketua PCNU Majalengka, menjelaskan secara historis bagaimana perjalanan NU hingga berdirinya PCNU Majalengka. Secara singkat NU datang ke Majalengka bertepatan dengan berdirinya dengan NU secara Nasional. Tidak terlepas dari adanya pendiri NU sendiri berasal dari Majalengka yakni KH Abdul Halim.

"NU di Majalengka memiliki potensi berkembang cukup besar. Oleh karenanya diperlukan khidmat para generasi muda Pergunu untuk kembali memperjuangakan NU yang telah dirintis oleh para pendiri NU," kata Dedi.

Ia juga berpesan, siapa pun yang terpilih sebagai ketua Pergunu tetaplah bersatu dan bersama-sama membangun Pergunu ke depannya. (Dewi Anggraeni/Kendi Setiawan)