::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Penjelasan atas Buku “Guru Sejati Hasyim Asy’ari”

Ahad, 26 Juli 2015 05:01 Opini

Bagikan

Oleh Masyamsul Huda
Berkaitan dengan resensi “Buku Guru Sejati” yang meninggalkan pertanyaan atas beberapa hal, terutama soal tahun kejadian yang bertolak belakang dengan buku-buku yang lain; tentang penamaan Tebu Ireng pada 1906; tentang pendirian Pabrik Gula Tjukir dan penyerangan pesantren Tebu Ireng oleh tentara Hindia Belanda; telah menggerakkan saya sebagai penulisnya untuk memberikan penjelasan.<>

Penulis perlu sampaikan, bahwa penulisan tanggal kejadian tersebut ditulis berdasar rujukan atas buku Mengenang 100 tahun Pondok Pesantren Tebu Ireng karya KH Ishom Hadzik yang juga merupakan cucu dari Mbah Hasyim. Penulis berkeyakinan bahwa buku yang ditulis oleh Gus Ishom tersebut telah dilakukan  melalui penyeleksian referensi yang valid dari berbagai sumber literatur tentang Hadratus syaikh Hasyim Asy'ari. Penulis berkeyakinan bahwa buku tersebut memiliki keakuratan yang cukup baik dibanding buku-buku lain yang pernah terbit.

Koreksi dan kritik atas buku Guru Sejati tentu sangat berarti bagi penulis,  karena dengan ini penulis dapat menjelaskan lebih dalam soal sejarah Tebu Ireng, mengingat sejarah Tebu Ireng hingga saat ini masih banyak versi dan perlu penggalian secara cermat dan mendalam, maka  atas dasar itu penulis merasa dituntut untuk mengkaji dan menyempurnakan kesejarahan KH. Hasyim Asy'ari dan Pondok Pesantren Tebu Ireng. Sebab kedudukan Pesantren Tebu Ireng menurut penulis sangatlah penting  didalam perjuangan Islam di tanah Jawa.

Dengan menggali dan menyajikan  sejarah Tebu Ireng secara jelas  dan mendalam agar tidak lagi terjadi kesimpang siuran sejarah Tebu Ireng dan Hadratussyaikh Hasyim Asy'ari. Sebab dua hal tersebut tidak bisa dipisahkan. Berdirinya Pabrik Gula Tjukir dan Pondok Pesantren Tebu Ireng adalah seperti minyak dan air, keduanya memiliki kepentingan yang berbeda. Pabrik Gula yang mewakili kepentingan kapitalis, tentu tidak pernah berfikir akan adanya dampak dekandensi moral pada masyarakat sekitarnya. Kerusakan moral yang begitu luar biasa inilah yang pada akhirnya mendorong KH. Hasyim Asy'ari turun gunung untuk memperbaiki keadaan masyarakat yang sudah cenderung menjadi jahiliyah.

Kisah pertarungan kepentingan antara Pabrik Gula Tjukir dan Pesantren Tebu Ireng inilah yang dicoba oleh penulis sampaikan secara detail agar masyarakat bisa belajar banyak tentang perjuangan KH. Hasyim Asy'ari dalam membangun peradaban di Kebo Ireng. Tebu Ireng adalah entitas yang sangat penting terhadap model pesantren di Indonesia, Tebu Ireng yang juga merupakan pondasi awal pondok pesantren salafiah syafi'iyah di Indonesia

Tentang koreksi yang demikian penting tersebut, ada hal yang jauh lebih penting untuk menjawab tentang kesimpang siuranya sejarah Pondok Pesantren Tebu Ireng dan kisah Kebo Ireng. Niat  awal penulisan buku Guru Sejati adalah  penulis ingin menjabarkan, menelisik  dan menggali dari berbagai sumber sola sejarah Tebu Ireng secara benar dan koferehensip.

Sosok KH Hasyim Asy'ari adalah pribadi yang sangat sederhana, tidak mau menonjolkan diri, bahkan untuk difoto sekalipun, beliau sangat berkeberatan. nyaris hanya sebuah foto yang terlihat samar ketika Mbah Hasyim sedang dalam pertemuan dengan Laksamana Maeda. Maka, tidaklah heran bila sampai hari ini belum satupun foto KH. Hasyim Asy'ari yang bisa dikatakan sesuai dan cocok dengan wajah asli Beliau, masih banyak yang berdebat soal ada jenggot atau tidak ada jenggot, termasuk baju kesukaan Beliau? Sebab menurut yang sempat menemuai Beliau pada masa itu, KH. Hasyim Asy'ari itu selalu rapi, wangi dengan baju jas model krah shanghai dan selalu memegang tonggat rotan yang multi fungsi; biasa digunakan untuk melempar pintu kamar santri agar agar bangun shalat subuh, atau memukul santri yang nakal (tentu mukulnya terukur dan tidak membahayakan).

Menurut pendapat penulis, hingga hari ini belum pernah ada penyajian sejarah Hadratussyaikh Hasyim Asy'ari dan Tebu Ireng  yang bisa dikatakan akurat. Dalam hal soal foto pribadi saja, masih banyak pihak memperdebatkan, apalagi sejarah, nama  kondisi Tebu Ireng masa lalu, pastilah banyak versi yang sumbernya  bisa jadi dari utak atik ghatuk(dicocok-cocokkan.

Melihat kondisi yang demikian, maka penulis yang melihat, mendengar dan merasakan adanya kesimpang siuran ini, penulis terpanggil dan berusaha keras untuk merangkai penulisan yang rujukan penulisan buku Guru Sejati Hasyim Asy'ari diambil dari berbagai sumber baik penulisan maupun dari cerita rakyat yang berkembang hingga hari ini, dan tentunya cerita langsung dari orang tua(usia saat ini 91 tahun) yang mengalami hidup bersama Hadratussyaikh Hasyim Asy'ari yang semakin memperkaya kejelasan sejarah yang dimaksud.

Bahwa Tebu Ireng berasal dari daerah hitam, semua pihak pasti setuju. Dari hasil penelusuran soal kisah Tebu Ireng yang berawal dari kawasan dunia hitam dan bernama Kebo Ireng, banyak kisah sejarah yang masih belum terungkap dimasyarakat luas. Kawasan Kebo Ireng adalah sebuah sarana yang diciptakan pemerintah kolonial Hindia Belanda adalah dalam rangka merusak mental masyarakat pribumi. Budaya Mo-limo(madat, main, mabuk, madon, dan maling) adalah sebuah kesengajaan untuk meredam gejolak masyarakat. Konsep ini diberlakuan disetiap pabrik gula yang didirikan pada masa itu. Dan khusus Kebo Ireng, kawasan ini sangatlah fenomenal sehingga melahirkan cerita rakyat tentang penguasa Kebo Ireng yang bernama Kebo Kicak. Kisah Kebo Kicak telah menjadi folklore(cerita rakyat) yang pada jaman PKI melalui Lekra, cerita ini telah dibajak untuk menjelekkan Surontanu(tokoh dari pesantren yang melawan penjajah) dan menempatkan Kebo Kicak( penjahat papan atas) sebagai pahlawan.

Dengan menulis Guru Sejati pada saat sekarang ini, penulis telah menelusur dan merangkaii jejak kisah Kebo Ireng dan Surontanu untuk menjadi lebih jelas dan terkait dengan sejarah Tebu Ireng. Berdasar literatur dan cerita orang tua serta masyarakat sekitar, bahwa cerita dimaksud terlahir dan tidak terlepas dari adanya Kebo Ireng(pusat peradaban dunia hitam) dan dikemudian hari diganti oleh KH. Hasyim Asy'ari menjadi Tebu Ireng( sebuah pengharapan agar para santri yang dididik Beliau akan menjadi/menghasilkan kwalitas gula terbaik seperti halnya Tebu Ireng, bukan Kebo Ireng lagi).

Dan yang tak kalah pentingnya, Guru Sejati ingin mengungkap pelajaran politik Islam dari Hadratussyaik Hasyim Asy'ari yang rahmatan lil alamin didalam melawan penjajah Hindia Belanda. Hadratussyaikh sadar betul bahwa perang mengangkat senjata seperti halnya Perang Diponegoro belum tentu berhasil dengan baik. Perang diplomasi model KH. Hasyim Asy'ari  dengan mengedepankan sikap dan perilaku  kesehariannya yang selalu melindungi yang lemah, mengobati yang sakit, menyedekahkan kekayaannya untuk mendidik santri dan masyarakat sekitarnya. terbukti berhasil dengan gemilang. Model perjuangan politik semacam inilah, Beliau sukses besar dan memenangkan "peperangannya" dengan pemerintah kolonial Hindia Belanda tanpa pertumpahan darah.

Hadratussyaikh Hasyim Asy'ari memilih model perjuangan tanpa konfrontasi melawan penjajah Hindia Belanda. Karena menurut Beliau perjuangan yang dilakukan dengan kekerasan akan berakhir sia-sia.

Jika menyimak dengan baik buku Guru Sejati, maka para pembaca akan mendapat gambaran seperti apa hebatnya Hadratussyaikh Hasyim Asy'ari memainkan strategi politik dalam membangun peradaban yang warisan secara fisik maupun ajaran Ahlussunah waljama'ah di Pondok Pesantren Tebu Ireng terus hidup dan berkembang hingga hari ini.

Sangatlah disayangkan bila kisah yang luar biasa dari seorang Guru Besar Nahdatul Ulama ini tidak tersaji dengan baik dan benar.

Demikian klarifikasi dari penulis agar dapat dimengerti oleh para pembaca sekalian, semoga penjelasan ini dapat memberi pencerahan dan bermanfaat bagi kita semua untuk terus belajar dan mengamalkan ajaran Hadratussyaikh Hasyim As'ari.

Masyamsul Huda,  penulis buku Guru Sejati, putra dari H. Ahmad Riyadi, Cucu dari H. Abdul Hadi dan cicit dari Sakiban (pemilik tanah asal Tebu Ireng, sebelum dibeli oleh KH Hasyim Asy'ari)