Innalillahi wainna ilahi rajiun, Mustasyar PBNU KH Ahmad Syatibi Syarwan wafat, Jumat (15/9), pukul 12.00 WIB. Lahul fatihah...::: NU Online memasuki hari lahir ke-14 pada 11 Juli 2017. Semoga tambah berkah! ::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) :::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id :::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Lesbumi Tabayun, Pengajian Salafi Bubarkan Diri

Ahad, 14 Februari 2016 21:56 Nasional

Bagikan

Lesbumi Tabayun, Pengajian Salafi Bubarkan Diri
Lesbumi PBNU menghadiri pengajian provokatif,
Jakarta, NU Online
Perwakilan pengurus Lembaga Seni Budaya Muslimin Indonesia (Lesbumi PBNU) beserta rombongan dari Padepokan Dakwah Sunan Kalijaga (Padasuka) menghadiri Kajian Islam bertema “Pemurtadan Terselubung di Balik Gerakan Jaringan Islam Nusantara” yang digelar di Masjid Al-Mujahidin Jl. Anggrek Nelimurni VII Blok A Slipi Jakarta Barat, Ahad (14/2).

Acara yang diselenggarakan Panitia Kajian Salafy Jakarta ini menghadirkan pembicara tunggal Ustadz Lukman bin Muhammad Ba'abduh.

Sebagaimana tertera dalam panflet publikasi yang tersebar sebelumnya, tema pengajian tersebut terbilang cukup provokatif dan berisi tuduhan bahwa gerakan Islam Nusantara merupakan ancaman bagi umat Islam di Indonesia.

"Islam Nusantara itu bukan mazab atau aliran baru yang perlu dicurigai macam-macam. Islam Nusantara adalah bentuk sikap kita yang hidup di Nusantara untuk menjalankan keyakinan beragama kita, tanpa harus kita tercerabut dari akar kebudayaan lokal kita", ungkap Wakil Sekretaris Lesbumi PBNU Abdullah Wong yang hadir ke tempat itu.

Senada dengan Wong, pengasuh Pondok Pesantren Darul Mukhtazin, Tegal, Eko Ahmadi mengatakan bahwa acara pengajian semacam ini cenderung memecah belah umat Islam sendiri dan menyampaikan tuduhan yang bisa mengakibatkan sikap permusuhan.

"Umat Islam harus mendapatkan informasi berimbang tentang apa itu Islam Nusantara, bukan melalui cara-cara agitasi dan menyampaikan kebencian seperti ini", kata pria yang akrab Gus Eko, pengurus Departemen Seni dan Budaya Lesbumi PBNU.

Dengan berpakaian serba hitam, lima belas orang dari Padasuka dan Lesbumi PBNU hadir di Masjid Al-Mujahidin, Slipi dan langsung berbaur dengan ratusan jamaah yang sudah memadati tempat tersebut. Tak pelak, kedatangan mereka pun langsung menyita perhatian pengunjung lain yang hadir di masjid tersebut dan serta-merta mengubah atmosfir acara.

Herannya, Ustadz Lukman yang tengah berbicara pun akhirnya menyudahi ceramahnya dan forum itu pun akhirnya bubar.

"Kami hanya ingin mendengar apa yang dipahami saudara-saudara ini tentang Islam Nusantara. Jika memungkinkan mari kita berdialog secara terbuka, biar tak muncul fitnah", kata Gus Eko, Ketua Padepokan Dakwah Sunan Kalijaga (Padasuka) Jawa Tengah.

"Saya sempat bilang sama panitia untik bicara langsung kepada Ustadz Lukman. Dan saya pun mendatangi beliau untuk tabayyun, mengajaknya berbicara. Tapi sayangnya dia menghindar dengan alasan ada acara lain", lanjutnya.

Sebagaimana dituturkan Abdullah Wong, Gus Eko terlihat mengejar ustadz Lukman hingga ke pinggir jalan setelah tiba-tiba acara itu bubar. Namun demikian penceramah yang menyebut diri salafi tersebut menolak menemuinya dan langsung pergi dengan mobilnya.

"Nggak apa-apa, setidaknya kita sudah berniat baik untuk mengedepankan dialog. Kita juga sudah mendapatkan rekaman ceramah dan pamflet yang dibagikan kepada jamaah yang hadhir pada kesempatan tersebut. Saya berharap tidak ada provokasi-provokasi yang dapat memecah belah kita, baik sebagai umat Islam maupun entitas bangsa yang memiliki akar sejarah kebudayaan dan peradaban yang besar", ujar Gus Eko.

Panitia dan Ustadz Luqman tidak memberi keterangan resmi tentang mengapa acara itu tiba-tiba bubar setelah rombongan Lesbumi PBNU dan Padasuka tiba di lokasi. Lesbumi PBNU memberi kesempatan kepada panitia dan ustadz Luqman untuk tabayyun dan berdiskusi lebih jauh tentang Islam Nusantara di Kantor PBNU Jalan Kramat Raya No 164 Jakarta. (Lodji Hadi/Abdullah Alawi)