::: Innalillahi wainna ilaihi raji'un, Pengasuh Pesantren Ihya Ulumaddin Kesugihan Cilacap KH Chasbullah Badawi wafat, Senin (5/6), sekitar pukul 19.00 WIB. PBNU menyerukan kepada Nahdliyin untuk menunaikan shalat ghaib. Al-Fatihah... ::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) :::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id :::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Temui LKKNU, WWB Ingin Dirikan Sekolah untuk Ibu

Selasa, 23 Februari 2016 13:30 Nasional

Bagikan

Temui LKKNU, WWB Ingin Dirikan Sekolah untuk Ibu

Jakarta, NU Online

Salah satu program yang dimiliki Women without Borders adalah sekolah untuk ibu. Peran ibu sangat besar untuk membentengi anak-anak mereka dari ideologi radikalisme dan ekstimisme yang sedang menjamur.

Demikian disampaikan direktur eksekutif Women without Borders (WWB) Edit Schlaffer saat melakukan audiensi dengan Lembaga Kemaslahatan Keluarga Nahdlatul Ulama (LKKNU) di kantor PBNU, Senin (22/2). Acara audiensi tersebut berlangsung sekitar dua jam dan dipandu sekretaris LKKNU, Alissa Wahid.

WWB merupakan organisasi nonprofit internasional yang bergerak di bidang pemberdayaan perempuan. Organisasi ini mempromosikan peran perempuan dalam bidang keamanan dan membuat peka para ibu rumah tangga terhadap peran dan tanggung jawab mereka terhadap anak-anaknya untuk menghadapi ideologi ekstrim yang berasas kekerasan .WWB didirikan oleh Edit Schlaffer pada tahun 2002 di Vienna, Austria.

Edit mengatakan, para ibu belum mendapatkan pendidikan yang memadahi terkait hal tersebut. Untuk itu, pihaknya menciptakan program sekolah untuk ibu dengan tujuan memberi bekal kepada para ibu-ibu.       

“Saya mengaharapkan kerjasama (dengan LKKNU) karena saya percaya ini organisasi yang sangat bagus. Kita bisa bekerjasama,” kata Edit.

Lebih lanjut Edit menyatakan WWB dan LKKNU memiliki concern bidang yang sama yaitu pemberdayaan perempuan. Dia berharap kerjasama dengan LKKNU untuk memberdayakan perempuan bisa berjalan dengan baik.

“Kita bisa membuat kerjasama (dengan LKKNU). Mungkin kita menawarkan program sekolah untuk ibu, pendidikan untuk orang tua tentang perdamaian kepada organisasi ini,” lanjut Edit.

LKKNU menyambut baik kunjungan dari WWB. Mereka juga berharap kedepan akan terjalin kerjasama dengan WWB.

“Kita berharap kedepan akan terjalin kerjasama berupa program. Karena selama ini mereka sudah banyak bekerjasama dengan organisasi lain di Indonesia. Mereka melihat bahwa NU adalah organisasi penting,” kata Alissa Wahid.

Acara audiensi dihadiri oleh Duta Besar Austria untuk Indonesia, Andreas Karabaczec dan beberapa pengurus PBNU. (Ahmad Muchlishon/Zunus)