::: NU Online memasuki hari lahir ke-14 pada 11 Juli 2017. Semoga tambah berkah! ::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) :::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id :::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Kasus Ahok, GP Ansor Jatim Ikut Sikap Kiai Ma’ruf Amin

Kamis, 02 Februari 2017 16:15 Nasional

Bagikan

Kasus Ahok, GP Ansor Jatim Ikut Sikap Kiai Ma’ruf Amin
Surabaya, NU Online
Seperti ramai diberitakan, Ahok telah meminta maaf melalui keterangan tertulis kepada wartawan dan sebuah tayangan video. Dia meminta maaf setelah dianggap memojokkan Ketua Umum MUI yang juga Rais Aam PBNU, KH Ma'ruf Amin yang bersaksi dalam sidang kasus dugaan penodaan agama, Selasa (31/1).

Kepada sejumlah media, KH Ma'ruf Amin mengakui sudah memaafkan Ahok. "Namanya orang sudah minta maaf masa tidak dimaafkan," kata Kiai Ma'ruf Amin, Rabu (1/2). Pada saat yang sama, Kiai Ma’ruf mengimbau kepada semua kader PBNU di seluruh Tanah Air untuk juga memaafkan Ahok. Menurut dia, kader PBNU harus tenang dan bisa menahan diri.

Terkait hal ini, Gerakan Pemuda (GP) Ansor dan Barisan Serba Guna (Banser) Jawa Timur akan melakukan hal serupa. Yakni tidak akan melaporkan Ahok terkait ucapannya yang dianggap merendahkan dan menghina Kiai Ma'ruf. Hal ini sejalan dengan sikap dan teladan Rais Aam PBNU tersebut yang telah memaafkan Ahok.
 
Pernyataan ini disampaikan Ketua GP Ansor Jawa Timur, H Rudi Tri Wachid, Kamis (2/2). Menurutnya, kader Ansor dan Banser mengikuti sikap Kiai Ma'ruf yang telah memaafkan Ahok.
 
"Karena Kiai Ma'ruf sudah memaafkan, kita akan mengikuti sikap kiai kita," kata H Rudi Tri Wachid. Apalagi permintaan maaf berupa video dan pernyataan tertulis telah dilakukan serta tersebar di media sosial.
 
Kasatkorwil Banser Jatim, H Moh Abid Umar juga menjelaskan bahwa Banser lahir batin menjaga marwah ulama dan kiai NU sekaligus benteng terdepan NKRI.
 
"Kami adalah benteng dari Nahdhatul Ulama dan Negara Kesatuan Republik Indonesia atau NKRI. Perintah Rais Aam KH Ma'ruf Amin agar kader NU harus tenang dan bisa menahan diri, wajib kami taati," terang Gus Abid, sapaan akrabnya.
 
Kedati demikian, ia mengingatkan berbagai kalangan jangan sekali-kali menyenggol dan menghina ulama dan kiai NU. "Banser akan berdiri di depan," tegas Gus Abid.
 
Hal serupa disampaikan Wakil Ketua PW GP Ansor Jatim Bidang Infokom, H Mochamad Nur Arifin. Gus Ipin, sapaan akrabnya mengemukakan bahwa Ansor Jatim siap setia membentengi NU dan pesantren dari pihak yang ingin mengadu domba, menebar kebencian dan menciderai kebhinekaan.
 
"Kami akan selalu siap menunggu instruksi untuk menjaga marwah dan sebagai benteng NU dan NKRI dari pihak yang sekadar nabok nyilih tangan," ungkap Gus Ipin.
 
"Mari kita jadikan kejadian ini untuk semakin meneguhkan rasa ukhuwah nahdliyah, persaudaraan sebangsa dan setanah air," tegasnya. Selanjutnya, semua pihak harus menjaga ketenangan negara dari provokasi dan ujaran kebencian oleh gerakan yang mengancam keharmonisan beragama, berbangsa dan bernegara, urainya.
 
Di akhir paparannya, Gus Ipin berpesan untuk menjadikian peristiwa ini sebagai sarana mengedepankan kesantunan dalam bersikap. "Jadikan ini pembelajaran bersama untuk mengedepankan kesantunan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara," pungkasnya. (Ibnu Nawawi/Fathoni)