::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) :::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id :::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Ingin Kaya? Bersedekahlah!

Ahad, 19 Maret 2017 11:00 Daerah

Bagikan

Ingin Kaya? Bersedekahlah!
Jakarta, NU Online 
Ketua PCNU Kabupaten Sukabumi KHR Abdul Basit dikenal sebagai tokoh yang menganjurkan sedekah dan mengeluarkan zakat. Bertahun-tahun ia mengampanyekan hal tersebut. Kemudian ide dia diterima di tempat tinggalnya dengan gerakan bersedekah 500 Rupiah per hari. 

“Gerakan sptitualisme beliau ditempuh dengan cara sedekah. Itu ajarannya,” demikian komentar Kabid Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren Jawa Barat H. Abu Bakar ketika ditanya testimoni tentang Ajengan Basith yang meninggal di Dubai, Uni Emirat Arab pada Rabu (15/3). 

Suatu ketika, Abu Bakar pernah datang ke kediaman Ajengan Basith di kompleks Pondok Pesantren Al-Amin, Desa Nanggerang, Kecamatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi. Abu Bakar saat itu meminta doa ingin kaya. 

“Hayang beunghar (ingin kaya), hayang boga mobil (ingin mempunyai mobil), ‘kata beliau, mulai dengan sedekah’,” cerita Abu Bakar. seraya megatakan, apa yang dilakukan KH Yusuf Mansur tentang sedekah, sudah dilakukan Ajengan Basith jauh lebih dahulu.

“Problem dan kesulitan materi dapat diselesaikan dengan materi lagi, melalui saling bantu, takaful. Himpunan materi bisa menyelesaikan problem materi. Tentu saja, Buya Basith menggunakan media agama yg dikomunikasikan secara sederhana kepada rakyat kecil yang memang sedang kesulitan materi,” jelas Abu Bakar. 

Wakil Sekretaris PCNU Kabupaten Sukabumi Daden Sukendar bersaksi juga tentang anjuran bersedakah dari Ajengan Basith. 

"Harta yang dimakan akan jadi kotoran, yang disimpan akan jadi rebutan, yang dizakatkan akan jadi penjaga harta dan penjaga diri, yang disedekahkan akan jadi penyubur harta dan penolong, sedangkan yang di infakkan akan jadi simpanan untuk bekal akhirat,” ungkap Daden menirukan ucapan Ajengan Basith. 

KH Abdul Basith wafat di Dubai, Uni Emirat Arab pada Rabu (15/3) sekitar pukul 11.30 waktu setempat. Ia adalah Ketua PCNU Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, pengasuh Pondok Pesantren Al-Amin Cicurug, dan Ketua Majelis Silaturahim Pondok Pesantren dan Majelis Ta'lim Kota dan Kabupaten Sukabumi. 

Ajengan Basith wafat dalam perjalanan menjalankan ibadah umrah bersama Bupati Kabupaten Sukabumi H. Marwan Hamami dan 18 orang lain. Sebelum ke Arab Saudi, rombongan berziarah ke Yordania. Kemudian transit di Dubai. Ketika di Dubai Ajengan Basith meninggal karena serangan jantung. Ia sempat dilarikan ke sebuah rumah sakit, tapi jiwanya tidak tertolong.(Abdullah Alawi)