::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) :::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id :::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Sentilan Umar bin Khattab untuk Penampilan Para Suami

Rabu, 06 Desember 2017 12:30 Hikmah

Bagikan

Sentilan Umar bin Khattab untuk Penampilan Para Suami
Alkisah, Khalifah Umar bin Khattab radliyallahu ‘anhu kedatangan seorang perempuan yang mengadu padanya. Ia membawa serta suaminya yang tampak lusuh, kusut, bajunya acak-acakan, serta berpenampilan tidak menarik. Sangat tidak sedap dipandang.

Dalam aduan itu, sang perempuan itu berbisik kepada Khalifah Umar, “Wahai amirul mu’minin, ini suami saya...”

Umar bin Khattab merasa peka soal ini. Segera seorang staf kekhalifahan diminta olehnya untuk membawa suami sang perempuan untuk bercukur, mandi, memberi pakaian yang bagus dan wewangian. Sang perempuan pun diminta menunggu dahulu tidak jauh dari sana.

Suami perempuan itu sudah usai berbenah. Ia menjadi jauh lebih mendingan. Khalifah Umar bin Khattab memujinya, dan berkata, ”Sudah selesai. Bawalah istrimu pulang.”

Pria tadi keluar dengan percaya diri, di belakangnya Khalifah Umar mengikuti. Ia hampiri sang istri, lalu ia mengulurkan tangan kepada istrinya untuk mengajak pulang. Perempuan tadi merasa enggan. Siapa sih orang ini? Berani macam-macam sekali mengulurkan tangan padaku?

“Lho, apakah kau hendak menunjukkan keenggananmu di hadapan amirul mu’minin, pemimpin umat Islam?”

Perempuan tadi terkejut. Suaranya ia kenal betul, pria yang mengajak pulang ini adalah benar suaminya. Ia pun tersenyum-senyum, lalu menggaet tangan suaminya dengan ceria. Sepasang suami istri ini berterima kasih kepada Khalifah Umar bin Khattab. Sebelum berpisah, Umar bin Khattab berkomentar:

“Beginilah semestinya seorang suami berlaku pada istrinya. Sungguh, para istri pasti senang melihat para suami berhias diri dan berpenampilan indah, sebagaimana juga para suami, pasti senang melihat istri mereka berdandan cantik dan berpenampilan menarik.”

Nah, para suami, masih meremehkan pentingnya penampilan di depan istri?


(Muhammad Iqbal Syauqi)


Kisah disarikan dari buku “Yang Ringan Yang Jenaka” karya Prof. M. Quraish Shihab, dengan pengubahan seperlunya.