::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::  Kuliah Plus Ngaji? Ke UNSIQ Wonosobo aja, -Memadukan mutiara luhur tradisi pesantren dan keunggulan Universitas Modern- Kunjungi http//:pmb.unsiq.ac.id. 081391983830 (Latu Menur Cahyadi)::: 

Hukum Periksa ke Dokter yang Berbeda Jenis Kelamin

Rabu, 18 April 2018 15:00 Bahtsul Masail

Bagikan

Hukum Periksa ke Dokter yang Berbeda Jenis Kelamin
Ilustrasi (via Pinterest)
Assalamu’alaikum,
Ustadz, izin bertanya. Dalam Islam kan seorang wanita dan lelaki tidak boleh bersentuhan dan melihat aurat selain bukan mahramnya. Nah, yang saya tanyakan, jika seorang perawat harus bersentuhan dan melihat aurat kliennya bagaimana hukumnya ya ustadz? Terima kasih sebelumnya.
(Alfiatul Lathifah)

Jawaban

Wa’alaikumus salam warahmatullahi wabarakatuh
Saudara penanya yang budiman. Semoga rahmat dan maunah Allah subhanahu wata’ala senantiasa tercurah kepada kita semua, sehingga kita tetap berada di bawah petunjuk-Nya! Aamiin.

Penanya yang budiman. Orang hidup itu selalu membutuhkan pertolongan orang lain. Bagaimanapun kuat dan gagahnya ia, tetaplah ia merupakan makhluk yang lemah. Sakit akan selalu menimpa siapa saja, tidak peduli ia berkelamin laki-laki atau perempuan, kaya atau miskin, semua sama saja dan pasti akan pernah merasakan sakit. Ini secara tidak langsung merupakan hikmah, mengapa seorang muslimah itu tidak boleh hanya berhenti di rumah sehingga ia harus tetap belajar dan belajar. Termasuk di antaranya mempelajari ilmu kedokteran. Kasihan kaumnya yang sakit bila tidak menemukan dokter yang sesama jenis kelamin dengannya.

Adapun bagi orang yang sudah terlanjur sakit kemudian tidak menemukan dokter lain selain dokter lawan jenis, maka ada tuntunan syariat yang harus diupayakan untuk diikuti antara lain sebagai berikut:

1. Kondisinya terpaksa, sementara tidak ada dokter lain yang tunggal jenis kelamin di wilayahnya atau wilayah terdekat dengannya

2. Ketika pasien lawan jenis diperiksa, maka ia harus ditemani perempuan lain atau orang yang menjadi mahramnya, suami/istrinya, atau sayyid-nya (tuannya bila pasien adalah hamba sahaya, red).

3. Aurat yang boleh dibuka dan dipegang adalah sekadar yang diperlukan untuk keperluan pemeriksaan

4. Bila terpaksa harus ke dokter lain jenis, maka harus diupayakan terlebih dulu dokternya adalah seorang yang muslim yang bisa dipercaya untuk pasien perempuan, dan dokter muslimah yang bisa dipercaya untuk pasien kaum laki-laki. Dan bila tetap ia tidak menjumpai, maka boleh ke kafir dzimmy dengan syarat bisa dipercaya juga aman dari fitnah. 

Ketentuan ini berangkat dari keterangan dari kitab Hâsyiyah al-Bâjury, antara lain sebagai berikut:

فيجوز نظر الطبيب من الاجنبية الى المواضع التي يحتاج اليها في المداوة حتى مداوة الفرج ويكون ذلك بحضور محرم اوزوج اوسيد وأن لاتكون هناك امرأة تعاجلها

Artinya: “Hukumnya boleh, melihatnya dokter ke perempuan bukan mahram pada anggota badan yang dibutuhkan untuk pengobatan, bahkan di area farji. Namun demikian itu (harus) disertai kehadiran mahram, suami, atau sayid, [dengan catatan] jika tidak dijumpai adanya perempuan yang bisa mengobatinya.” (Burhanuddin Abu Ishaq Ibrahim bin Muhammad bin Ahmad Al-Bajuri, Hâsyiyah al Bâjury ‘alâ Sharhi al-Allaâmah Ibni Qâsiīm al-Ghâzi ‘alâ Matni Abī Shujjâ’, Beirut, Dâru al-Kutub al-‘Ilmiyyah, 1999, Juz 2, halaman 99)

Adapun tentang kebolehan menyentuh, memeriksa pasien, berobat ke dokter lawan jenis yang muslim dan bila dalam kondisi sangat terpaksa ke dokter golongan dzimmi, kita bisa ambil keterangan berikut:

ذهب جمهور الفقهاء إلى أنه يجوز عند الحاجة الملجئة كشف العورة من الرجل أو المرأة لأي من جنسهما أو من الجنس الآخر. وقالوا: .......ويجوز للطبيب المسلم إن لم توجد طبيبة أن يداوي المريضة الأجنبية المسلمة, وينظر منها ويلمس ما تلجئ الحاجة إلى نظره أو لمسه فإن لم توجد طبيبة ولاطبيب مسلم جاز للطبيب الذمي ذلك. 

Artinya: “Jumhur fuqaha’ berpendapat bahwasannya boleh bagi dokter ketika adanya hajat yang mendesak untuk membuka aurat pasien baik laki-laki maupun perempuan, baik yang berjenis kelamin sama dengannya atau berjenis kelamin berbeda. Para fuqaha’ selanjutnya berpendapat: .....boleh bagi seorang dokter muslim jika tidak ditemukan dokter perempuan untuk mengobati pasien wanita ajnabiyah yang muslim, serta melihatnya dan menyentuhnya sekedar hajar kebutuhan yang mendesak, dengan catatan jika tidak ditemukan adanya dokter perempuan. Dan dalam kondisi ketiadaan dokter muslim, boleh periksa ke dokter dzimmy.” (Wazâratu al-auqâf wa al-Syu-ûn al-Islamiyyah, al-Mausûatu al-Fiqhiyah, Kuwait, ‘Umûm-Ghīlah,  1994, Juz 31, halaman 56) 

Demikian jawaban singkat dari kami, semoga bisa menjawab permasalahan dari saudara penanya! Wallahu a’lam.

(Muhammad Syamsudin)