::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Ragam Bacaan Ta’awudz Menurut Qira’at Asyrah

Kamis, 26 Juli 2018 20:30 Ilmu Al-Qur'an

Bagikan

Ragam Bacaan Ta’awudz Menurut Qira’at Asyrah
Ilustrasi (Twitter)
Isti’adzah atau ta’awudz sebagai doa dan pembuka dalam melantunkan Al-Qur’an memiliki banyak ragam redaksi. Ragam redaksi ini tidak lepas dari hasil ijtihad para ulama berdasarkan pada beberapa ayat dalam Al-Qur’an.

Pertama, Surat al-A’raf ayat 200 (وَإِمَّا يَنْزَغَنَّكَ مِنَ الشَّيْطَانِ نَزْغٌ فَاسْتَعِذْ بِاللهِ إِنَّهُ سَمِيْعٌ عَلِيْمٌ). Kedua, Surat An-Nahl ayat 98 (فَإِذَا قَرَأْتَ الْقُرْأَنَ فَاسْتَعِذْ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ). Ketiga, Surat Ghafir ayat 56, (فَاسْتَعِذْ بِاللهِ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْبَصِيْرُ). Keempat, Surat Fussilat ayat 36, (وَإِمَّا يَنْزَغَنَّكَ مِنَ الشَّيْطَانِ نَزْغٌ فَاسْتَعِذْ بِاللهِ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ). 

Sebagaimana telah disinggung pada artikel sebelumnya bahwa redaksi yang populer dan paling unggul menurut kebanyakan ulama adalah (أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ). Menurut Abdul Fattah Al-Qadhiy, dalam komentarnya pada kitab Hirz Al-Amaniy wa Wajh Al-Tahaniy atau yang dikenal dengan matan Al-Syathibiy, redaksi ta’awwudz ini tidak hanya bergantung pada kalimat di atas, boleh mengurangi dari redaksi di atas atau menambahkannya, seperti contoh (أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ) atau (أَعُوْذُ بِاللهِ الْعَظِيْمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ). (Lihat: Abdul Fattah Al-Qadhiy, al-Wafiy fi Syarh al-Syathibiyyah fi al-Qira’at al-Sab’i, Jeddah, Maktabah Al-Sawadiy, 1992, hlm, 43)

Baca: Hukum, Waktu, dan Cara Membaca Ta’awudz atau Isti’adzah
Profil Singkat Imam Qira’at Asyrah Beserta Para Perawinya

Sebelum menjelaskan redaksi yang dipakai oleh para imam qira’at, alangkah baiknya dijelaskan terlebih dahulu tentang profil imam-imam di atas berikut perawinya agar mudah dipahami dan terhindar dari keserupaan. Urutan profil imam-imam qira’at ini sesuai dengan apa yang ditulis oleh Imam Al-Qadhiy.

Pertama, Imam Nafi’ bin Abdurrahman (w. 169 H). Beliau juga dikenal dengan panggilan imam “Al-Madaniy”. Perawinya yang paling terkenal adalah: Imam Qalun (w. 220 H) dan Imam Warsy (w. 197 H). Kedua perawi ini belajar dan meriwayatkan langsung dari Imam Nafi’. Imam Qalun, menurut sebagian riwayat adalah anak tiri Imam Nafi’, sedangkan Imam Warsy adalah santri dari Mesir, yang sudah matang dalam ilmu qira’at sebelum datang ke Madinah. Meskipun keduanya belajar kepada satu guru, yaitu Imam Nafi’, namun dalam metode bacaan (ushul Al-Qira’at) banyak perbedaan. 

Kedua, Imam Abdullah bin Katsir (w. 120 H). Beliau lebih dikenal dengan panggilan Ibnu Katsir atau Imam “Al-Makkiy”. Perawinya yang paling terkenal adalah: Imam Al-Bazziy (w. 250 H) dan Imam Qanbul (w. 291). Kedua perawi ini tidak langsung meriwayatkan dari Imam Ibnu Katsir tapi melalui beberapa jalur perantara.

Ketiga, Imam Abu Amr Al-Bashriy (w. 154 H). Namanya adalah Zabban bin Al-Ala’. Beliau lebih sering disebut oleh kalangan ahli qurra’ sebagai imam “Al-Bashriy”. Kedua perawinya yang paling terkenal adalah: Imam Al-Duriy (w, 246 H) dan Imam Al-Susiy (w. 261 H). Kedua perawi ini meriwayatkan qira’at Imam Al-Bashriy melalui jalur perawi, yaitu dari Imam Yahya Al-Yazidiy. 

Keempat, Imam Ibnu Amir (w. 118 H). Nama beliau Abdullah bin Amir. Panggilan yang melekat pada beliau adalah Ibnu Amir atau “Al-Syamiy”. Kedua perawi yang meriwatkan bacaannya adalah: Hisyam (w. 245 H) dan Ibnu Dzakwan (w. 242 H). Kedua perawi ini meriwatkan qira’at Imam Ibnu Amir melalui jalur perantara.

Kelima, Imam Ashim bin Abi Al-Najud Al-Kufiy (w. 128 H). Kedua perawinya yang paling terkenal adalah: Imam Syu’bah (w. 193 H) dan Imam Hafsh (180 H). Kedua perawi ini meriwayatkan langsung dari Imam Ashim tanpa melalui jalur perantara. Namun, Perawi yang kedua adalah paling terkenal dan banyak dibaca di belahan dunia Islam, utamanya di benua Asia. Pada artikel berikutnya, insyaAllah, penulis akan menguraikan tentang kronologis kemasyhuran riwayat ini.

Keenam, Imam Hamzah bin Al-Zayyat (w. 156 H). Imam Syatibiy menjulukinya dengan sebutan “Imam Shobur” (pemimpin yang sabar atau tahan menderita). Kedua perawinya yang paling terkenal adalah: Imam Khalaf (w. 229 H) dan Imam Khallad (w. 220 H). Kedua perawi ini tidak langsung belajar kepada Imam Hamzah tapi melalui jalur Imam Sulaim.

Ketujuh, Imam Ali bin Hamzah Al-Kisa’i (w. 189 H). Kedua perawi yang paling terkenal dan belajar langsung kepada beliau tanpa perantara perawi adalah: Imam Abi Al-Harits (w. 240 H) dan Imam Al-Duriy (telah disebutkan di atas; perawi Imam Abu Amr Al-Bashriy). Ketiganya ini (Imam Ashim, Hamzah dan Ali Al-Kisa;i) berasal dari Kufah (sekarang daerah Irak dan sekitarnya).

Kedelapan, Imam Abu Jakfar, namanya adalah Yazid bin Al-Qa’qa’ (w. 128 H). Beliau merupakan salah satu guru dari Imam Nafi’. Kedua perawinya yang terkenal adalah: Ibnu Wardan (w. 160 H) dan Ibnu Jammaz (w. 170 H).

Kesembilan, Ya’kub bin Ishaq bin Zaid Al-Hadramiy (w. 205 H). Kedua perawinya yang terkenal adalah: Imam Ruwais (238 H) dan Imam Rauh (w. 235 H).

Kesepuluh, Imam Khalaf Al-Asyir (w. 229 H). Namanya adalah Khalaf bin Hisyam bin Tsa’lab Al-Bazzar. Namun beliau lebih dikenal dengan sebutan “Khalaf al-Asyir”. Imam Khalaf ini selain sebagai Imam Qira’at juga sebagai perawi dari Imam Hamzah. Kedua perawinya adalah: Imam Ishaq Al-Warraq (w. 280 H) dan Imam Idris Al-Haddad (w. 290 H). (Lihat: Abdul Fattah Al-Qadhiy, Al-Budur Al-Zahirah, Beirut: Dar al-Kitab Al-Arabiy, tt) hlm 7-9.

Redaksi Ta’awudz Menurut Ahli Qurra’ Asyrah.

Ada beberapa redaksi isti’adzah atau ta’awwudz yang digunakan oleh ulama qira’at. Sebagian imam qira’at dengan imam qira’at lainnya memiliki redaksi isti’adzah yang sama, namun ada pula yang berbeda. Di samping itu juga, antara perawi dengan perawi yang lainnya meskipun satu guru ada yang berbeda redaksinya, sebab para imam qira’at tidak hanya mengajarkan dan meriwayatkan satu redaksi kepada murid-muridnya. Demikian inilah keindahan perbedaan dalam studi ilmu qira’at. Berikut adalah redaksi isti’adzah menurut ulama qira’at:

Pertama, Imam Abi Amr Al-Bashriy, Imam Ashim Al-Kufiy dan Imam Ya’kub Al-Hadhramiy memilih menggunakan redaksi sebagai berikut:

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْم 

Redaksi ini, bagi mereka, sesuai dengan firman Allah ﷻ, dalam Surat an-Nahl ayat 98:

فَإِذَاقَرَأْتَ الْقُرْأَنَ فَاسْتَعِذْ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ 

Sementara Imam Hafsh, perawi Imam Ashim, sebagaimana disampaikan oleh Imam Hubairah, memilih menggunakan redaksi isti’adzah sebagai berikut:

أَعُوْذُ بِاللهِ العَظِيْمِ السَّمِيْعِ الْعَلِيْمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْم

Pemilihan redaksi ini karena menggabungkan tiga ayat, yaitu: Surat an-Nahl 98, al-Haqqah 33 dan Fusshilat 36.
 
Kedua, Imam Nafi’, Imam Jakfar Al-Qa’qa’, Imam Ibnu Amir Al-Syamiy, Imam Ali Al-Kisa’i dan Imam Khalaf Al-Asyir memilih menggunakan redaksi sebagai berikut:

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْم، إِنَّ اللهَ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ 

Mereka memilih menggunakan redaksi ini karena menggabungkan dua ayat dalam dua surat yang berbeda: Surat Al-A’raf (وَإِمَّا يَنْزَغَنَّكَ مِنَ الشَّيْطَانِ نَزْغٌ فَاسْتَعِذْ بِاللهِ إِنَّهُ سَمِيْعٌ عَلِيْمٌ) dan surat Fusshilat (وَإِمَّا يَنْزَغَنَّكَ مِنَ الشَّيْطَانِ نَزْغٌ فَاسْتَعِذْ بِاللهِ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ).

Ketiga, Imam Ibnu Katsir memilih menggunakan redaksi sebagai berikut:

أَعُوْذُ بِاللهِ العَظِيْمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْم

Tambahan kata (العَظِيْمِ), sifat dari lafadz jalalah, ini karena sesuai dengan firman Allah yang termaktub dalam surat al-Haqqah ayat 33 (إِنَّهُ كَانَ لاَيُؤْمِنُ بِاللهِ العَظِيْمِ ). Dalam hal ini Imam Ibnu Katsir juga mengawinkan dua ayat, yaitu Surat An-Nahl 98 dan Al-Haqqah 33. Imam Al-Hadzaliy menambahkan satu riwayat dari jalur Al-Zinabiy, yaitu (أَعُوْذُ بِاللهِ العَظِيْمِ إِنَّ اللهَ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ).

Keempat, Imam Hamzah menggunakan redaksi sebagai berikut:

أَسْتَعِيْذُ بِاللهِ العَظِيْمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْم، إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ
 
Pada kalimat isti’adzahnya, Imam Hamzah menggunakan sesuai dengan versi lafadz yang tertera dalam empat surat di atas yang menjadi sumber utama penggalian redaksi ta’awwudz, yaiut: Al-A’raf 200, An-Nahl 98, Fusshilat 36 dan Ghafir 56. Menurut Imam Al-Hadzaliy, Imam Hamzah memiliki tiga redaksi, yaitu: (اِسْتَعَنْتُ بِاللهِ) (أَسْتَعِيْذُ بِاللهِ) (نَسْتَعِيْذُ بِاللهِ). (Lihat: Ahmad bin Al-Husain Al-Ashbahaniy, Al-Ghayat fi al-Qir’at Al-Asyr, Riyadh, Dar Al-Syawaf, 1990, halaman 453) 

Dari sembilan Imam Qira’at, semuanya menggunakan redaksi (أَعُوْذُ) kecuali Imam Hamzah menggunakan redaksi (أَسْتَعِيْذُ), padahal redaksi yang menjadi rujukan dalam Al-Qur’an berbunyi (فَاسْتًعِذْ ). Artinya jika kita mengikuti aturan sesuai teks yang terdapat dalam ayat-ayat Al-Qur’an yang telah disebutkan di atas, maka yang tepat adalah menggunakan redaksi (أَسْتَعِيْذُ). Namun tidak demikian, para ulama dalam melakukan istimbath yang berhubungan dengan agama sangat hati-hati dan teliti. Tidak hanya berkutat pada satu teks, dan meninggalkan teks yang lain. 

Dalam hal ini ulama qira’at memilih redaksi (أًعُوْذُ) karena redaksi tersebut banyak digunakan dalam Al-Qur’an dan Al-Sunnah sebagai ungkapan permohonan dan doa. Dalam Al-Qur’an, redaksi (أًعُوْذُ) ini diulang setidaknya enam kali; surat Al-Baqarah, ayat 67 (أَعُوذُ بِاللهِ أَنْ أَكُوْنَ مِنَ الْجَاهِلِيْنَ), surat Hud, ayat 47 (أَعُوذُ بِكَ أَنْ أَسْأَلَكَ مَا لَيْسَ لِي بِهِ عِلْمٌ), surat Maryam ayat 18 (قَالَتْ إِنِّي أَعُوذُ بِالرَّحْمَنِ مِنْكَ إِنْ كُنْتَ تَقِيًّا), surat Al-Mu’minun ayat 97 (وَقُلْ رَبِّ أَعُوذُ بِكَ مِنْ هَمَزَاتِ الشَّيَاطِيِنِ), Surat Al-Falaq ayat 1 (قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ) dan Surat An-Nas ayat 1 (قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ). (Lihat juga: Al-Idha’at fi Usul Al-Qira’at, Kairo, Maktabah Al-Azhariyah, 1999, halaman 7)

Sementara dalam sunnah, ada beberapa redaksi tersebut yang dipakai oleh Nabi, yaitu: pertama, diriwayatkan oleh Imam Turmudziy dari Said Al-Khudriy bahwa Nabi ketika bangun pada malam hari, beliau membaca (أَعُوْذُ بِاللهِ السَّمِيْعِ الْعَلِيْمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْم مِنْ هَمْزِهِ وَنَفْخِهِ وَنَفْثِهِ). 

Kedua, dalam Shahih Ibnu Khuzaimah dijelaskan pula bahwa Nabi berdoa sebagai berikut: (اَلَّلهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمْ وَهَمْزِهِ وَنَفْخِهِ وَنَفْثِهِ). 

Ketiga, diriwayatkan bahwa Ibnu Mas’ud membaca al-Qur’an kepada Nabi, dan membaca (أَعُوْذُ بِاللهِ السَّمِيْعِ الْعَلِيْمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْم), kemudian Nabi berkata: “ wahai Ibnu Ummi Abd, bacalah (أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْم). 

Keempat, diriwayatkan dari Nafi’ dari Jubair bin Muth’im bahwa Nabi membaca (أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْم).  (Lihat: Abdul Fattah Al-Qadhiy, Al-Wafiy fi Syarh Al-Syathibiyyah fi Al-Qira’at Al-Sab’i, h.  42).

Kelima, diriwayatkan oleh Anas bahwa Nabi bersabda: “barang siapa yang membaca (أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْم) sepuluh kali, maka Allah akan mengirimkan kepadanya dua malaikat yang menjaga dari godaan syaitan.....”.

Keenam, diriwayatkan dari Sulaiman bin Sharad, ia berkata: “Ada dua laki-laki saling mencaci maki di samping Nabi, sementara kami berada disana. Saat keduanya saling mencaci maki dan meluapkan kemarahannya, hingga tampak merah pada wajahnya. Kemudian Nabi berkata: “sesugguhnya saya mengajarkan sebuah kalimat, yang barang siapa membacanya akan hilang (kemarahan) yang terdapat padanya, yaitu (أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْم). (Lihat: Ahmad bin al-Husain al-Ashbahaniy, Al-Ghayat fi Al-Qir’at Al-Asyr,...halaman 454.

Imam al-Dhabba’ dalam bukunya, Al-Idha’at fi Ushul Al-Qira’at, mengutip keterangan Imam Abi Amr al-Daniy, menjelaskan bahwa ada beberapa tambahan ragam redaksi isti’adzah selain yang disebutkan di atas, yaitu sebagai berikut: 

Pertama: (أَعُوْذُ بِاللهِ الْقَادِرِ مِنَ الشَّيْطَانِ الْفَاجِرِ)

Kedua: (أَعُوْذُ بِاللهِ الْقَوِيِّ مِنَ الْشَيْطَانِ الْغَوِيِّ)

Ketiga: (أَعُوْذُ بِاللهِ الْعَظِيْمِ وَبِوَجْهِهِ الْكَرِيْمِ وَسُلْطَانِ الْقَدِيْمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْم)

Keempat: (أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْم الْخَبِيْثِ الْمُخْبِثِ وَالرِّجْسِ النَّجْسِ)

Kelima: (أَعُوْذُ بِاللهِ العَظِيْمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْم، إِنَّ اللهَ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ)

Keenam: (أَعُوْذُ بِاللهِ السَّمِيْعِ الْعَلِيْمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْم، إِنَّ اللهَ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ)

Pertanyaan yang kemudian muncul adalah, jika redaksi (أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْم) lebih sesuai dengan teks Al-Qur’an dan hadits, kenapa diperbolehkan memakai selain redaksi seperti di atas?

Dalam hal ini perlu diperjelas bahwa ayat-ayat yang terkait dengan anjuran membaca isti’adzah, sebagaimana disebutkan di awal, hanya sebatas anjuran membaca isti’adzah sebelum memulai membaca Al-Qur’an, bukan suatu tuntutan menggunakan redaksi seperti di atas. Oleh karena itu, membaca isti’adzah dengan berbagai varian redaksinya sangat dianjurkan sebelum membaca Al-Qur’an. Dalam hal ini, tidak diperkenankan seseorang memprotes atau menyalahkan orang lain apalagi sampai membid’ahkan hanya karena perbedaan bacaan isti’adzah. Wallahu a'lam.


Moh. Fathurrozi, Kaprodi Ilmu Al-Qur'an dan Tafsir IAI Al Khoziny Buduran Sidoarjo dan Dai PCINU Korea Selatan