::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::  Kuliah Plus Ngaji? Ke UNSIQ Wonosobo aja, -Memadukan mutiara luhur tradisi pesantren dan keunggulan Universitas Modern- Kunjungi http//:pmb.unsiq.ac.id. 081391983830 (Latu Menur Cahyadi)::: 

Sebut Banser Pasukan Bayaran, Warga Kendal Ini Menyesal dan Minta Maaf

Jumat, 07 September 2018 22:00 Daerah

Bagikan

Sebut Banser Pasukan Bayaran, Warga Kendal Ini Menyesal dan Minta Maaf
Kendal, NU Online 
Setelah unggahannya di Facebook yang merendahkan GP Ansor dan Banser mendapat kecaman dari warganet dan masyarakat Kendal, pelaku berinisial BP meminta maaf secara terbuka sekaligus berjanji tidak akan mengulanginya lagi.

AKP Abdullah Umar, Kapolsek Weleri, mengatakan pihaknya memfasilitasi pertemuan antara pelaku dan perwakilan masyarakat yang keberatan dengan posting berita yang viral dalam dua hari terakhir di kantornya, Rabu (5/8).

"Pelaku sudah mengakui kesalahannya dan meminta maaf. Pihak yang semula keberatan telah menerimannya. Semoga tidak terulang lagi dan kami akan terus memantaunya," terang Abdullah.

Menanggapi hal itu, Ali Shodiqun, tokoh pemuda di Weleri menyambut baik upaya dari kepolisian. Menurut pengasuh Ponpes Al Istiqomah Desa Penaruban Weleri ini pihaknya mendukung upaya polisi dalam memerangi berita hoax yang dapat meresahkan masyarakat. 

"Bermedia sosial itu tak ubahnya bermasyarakat, kita perlu bijak dalam menyampaikan pendapat. Terhadap kabar yang belum tentu benar, jangan terburu-buru mengomentari dan membagikannya," terang Gus Ali.

Pertemuan yang difasilitasi Kanit Reskrim dan Kanit Intel Polsek Weleri ini disaksikan Muspika, PAC GP Ansor dan Banser Satkoryon Weleri, dan sejumlah tokoh masyarakat. Sempat terjadi diskusi yang menegangkan menyoal paham khilafah islam yang beberapa kali diunggah oleh pelalu di akun facebooknya.

"Simbah buyut kita di NU dan Muhammadiyah telah susah payah berjuang dan merumuskan bangsa ini agar tidak tercerai berai. Tugas kita sekarang merawatnya. Bukan malah mundur lagi ke belakang mempersoalkan dasar negara yang justru bertentangan dengan hukum yang berlaku di tanah air kita ini," lanjutnya.

Pertemuan ditutup dengan jabat tangan antara pelaku dan perwakilan masyarakat yang hadir. Sebelumnya pelaku membacakan permohonan maafnya yang ditujukan kepada GP Ansor, Banser dan warga NU yang telah dicatut dalam berita hoax yang diposting di akun facebooknya.

Sebalumnya diberitakan, sekelompok masyarakat yang menamakan Gerakan Pemuda NU Kultural dan Masyarakat Weleri Cinta Damai menyampaikan keberatan dengan konten yang diunggah BP, warga Dukuh Lebo, Desa Bumiayu Weleri. 

Sebagaimana diketahui, telah viral video seorang mualaf yang mengaku ustadz bernama Steven Indra Wibowo. Ustad mualaf itu mengatakan bahwa PGI mengeluarkan sejumlah uang untuk pengamanan gereja. Meski tidak menyebut nama, jelas yang dimaksud adalah banser. Mengingat selama ini Banser aktif membantu kepolisian melakukan pengamanan di gereja, utamanya saat Hari Natal.

Informasi hoaks tersebut kemudian disebarkan luaskan oleh akun-akun facebook tanpa terkendali. Salah satu akun penyebar hoax itu adalah akun facebook berinisial BP. (Ahmad Sulhanuddin/Abdullah Alawi)