::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Soal Jilbab, Menpora Berharap Ada Terobosan dari Federasi Judo

Selasa, 09 Oktober 2018 21:20 Nasional

Bagikan

Soal Jilbab, Menpora Berharap Ada Terobosan dari Federasi Judo

Jakarta, NU Online
Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi mengaku bangga dan bersyukur dengan keputusan atlet perempuan Miftahul Jannah yang tak mau melepas jilbab pada pertandingan judo tuna netra Asian Para Games 2018 karena alasan memegang prinsip. Menurutnya, pilihan sikap ini harus dihargai oleh semua pihak.

Seperti diketahui, atas keputusannya tersebut Miftahul Jannah harus terdiskualifikasi pada pertandingan judo tuna netra Asian Para Games 2018 yang berlangsung di JIEXPO, Jakarta, Senin (8/10). Hal ini, kata Imam, tak lepas dari regulasi dari Federasi Judo Internasional terkait larangan penggunaan tutup kepala.

Imam menilai, baik regulasi maupun prinsip yang dipegang Miftahul Jannah harus sama-sama jalan dengan baik. Asian Para Games 2018, katanya, sudah semestinya tetap menjunjung tinggi rasa solidaritas dan respek terhadap prinsip-prinsip, baik prinsip yang dipegang oleh atlet maupun prinsip yang harus dijalankan oleh regulasi.

"Kami hargai sekali keputusan Miftahul Jannah dan tentu ini menjadi penyemangat bagi yang lain, terutama federasi judo untuk mencari terobosan agar ada hijab yang bisa dimodifikasi dan dipakai oleh para judoka kita," kata Imam saat konferensi pers di GBK Arena Jakarta, Selasa (9/10).

Ia juga mendorong regulasi harus betul-betul memberikan rasa aman dan nyaman kepada para atlet.

Aspirasi senada juga disampaikan Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj. Ia berharap ada inovasi busana atlet judo putri yang sesuai atau adaptif dengan Muslimah sekaligus bisa menjamin keselamatannya. (Red: Mahbib)