::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Jangan Lakukan Semua Ibadah di Masjid

Senin, 03 Desember 2018 18:45 Ubudiyah

Bagikan

Jangan Lakukan Semua Ibadah di Masjid
Ilustrasi (via Pinterest)
Masjid merupakan tempat yang sangat mulia. Banyak ibadah yang mempunyai nilai lebih jika dilakukan di masjid. Ada beberapa ibadah yang memang dianjurkan atau sunnah jika dilaksanakan di masjid seperti jamaah shalat maktûbah (shalat wajib lima waktu), shalat tahiyyatul masjid, i'tikaf, dan lain sebagainya. 

Walaupun masjid merupakan tempat mulia, tidak semua ibadah afdlal dilakukan di masjid. Ada sebagian ibadah yang sebaiknya malah jangan dilakukan di masjid. Di antara hikmah yang terkandung, apabila ibadah sunah dilakukan di dalam rumah, tersembunyi dari pandangan masyarakat sehingga aman dari riya’ (pamer). 

Dalam hadits riwayat Zaid bin Tsabit, Rasulullah ﷺ bersabda: 

عَنْ زَيْدِ بْنِ ثَابِتٍ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: عَلَيْكُمْ بِالصَّلَاةِ فِي بُيُوتِكُمْ، فَإِنَّ خَيْرَ صَلَاةِ الْمَرْءِ فِي بَيْتِهِ إِلَّا الْجَمَاعَةَ

Artinya: “Lakukan selalu shalat di dalam rumah-rumah kalian. Sesungguhnya sebaik-baik shalat seseorang adalah ketika dilaksanakan di rumahnya sendiri kecuali shalat jamaah. (Sunan Ad-Dârimî: 1406)

Melakukan ibadah-ibadah di rumah cukup penting. Karena jika semua ibadah di masjid, rumah akan menjadi kering. Jauh dari nilai-nilai barakah dari intisari ibadah yang dilakukan. Sehingga jika ibadah dilakukan di dalam suatu rumah, rumah akan didatangi malaikat yang baik-baik. 

Sayyidah Aisyah mengaku bahwa Rasulullah Muhammad ﷺ pernah mendaras Al-Qur’an di pangkuan Sayyidah Aisyah. Sebagaimana yang sudah kita ketahui, lazimnya orang haid itu tidak berada di masjid, namun di rumah. Artinya, di sini Rasulullah mendaras Al-Qur’an berada di rumah Beliau sendiri. Kata Aisyah “Rasulullah ﷺ tiduran di pangkuanku padahal aku sedang haid, kemudian Rasulullah membaca Al-Qur’an.” (HR Bukhari: 297)

Selain hadits di atas, Rasulullah juga berpesan agar rumah-rumah kita tidak dijadikan kuburan. Rumah yang tidak pernah dibacakan Al-Qur’an tidak ada sinarnya sama sekali. Nur (cahaya) kosong, sehingga gelap gulita, tanpa ada pelita di dalam rumah itu. Kalau gelap, setan akan betah di rumah itu. Namun apabila dibacakan Al-Qur’an, setan akan lari. Hadits riwayat Abu Hurairah meyebutkan sabda Rasulullah ﷺ: 

لَا تَجْعَلُوا بُيُوتَكُمْ مَقَابِرَ، إِنَّ الشَّيْطَانَ يَنْفِرُ مِنَ الْبَيْتِ الَّذِي تُقْرَأُ فِيهِ سُورَةُ الْبَقَرَةِ

Artinya: “Janganlah kalian jadikan rumah-rumah kalian sebagai kuburan. Sesungguhnya setan lari dari rumah yang dibacakan Surat al-Baqarah.” (HR Muslim: 780)

Dalam hadits lain riwayat al-Baihaqiy, Rasulullah berpesan:
 
نَوِّرُوْا بُيُوْتَكُمْ بِالصَّلَاةِ وَقِرَاءَةِ الْقُرْآنِ 

Artinya: “Terangilah rumah-rumah kalian dengan shalat dan membaca al-Quran.” (HR: al-Baehaqi)

Baca juga:
Amalan Menempati Rumah Baru
Tips Rumah Tangga Langgeng Dunia-Akhirat
Menyinari rumah dengan ibadah, juga supaya kita tidak terjebak menjadi orang yang aneh sebagaimana disebutkan dalam kitab Tanbîhul Ghâfilîn, halaman 422, hadits riwayat Muadz yang menyebutkan, terdapat tiga hal yang aneh terjadi di dunia ini. 

Pertama, Al-Qur’an dalam hafalan orang yang zalim. Kedua, lelaki baik (shalih) yang hidup di dalam komunitas orang-orang yang buruk. Yang ketiga, mushaf di dalam sebuah rumah namun tidak pernah dibaca. 

Dengan demikian, rumah sangat penting dibuat melakukan ibadah-ibadah seperti shalat dan membaca Al-Qur’an. Jangan lakukan semua ibadah di masjid. Sebagian di masjid sesuai porsinya dan di rumah sesuai porsinya. Jangan sampai kita rajin di masjid untuk melakukan ibadah, lalu mengabaikan keteduhan spiritual rumah kita. Jangan-jangan gara-gara suasana gersang itu, rumah kita kadang berisi pertengkaran dan ketidaktenangan? Wallâhu a’lam

(Ahmad Mundzir)