::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Ini Sikap Rasulullah terhadap Kitab Suci Taurat

Sabtu, 29 Desember 2018 21:15 Tasawuf/Akhlak

Bagikan

Ini Sikap Rasulullah terhadap Kitab Suci Taurat
(Foto: @pixabay)
Nabi Muhammad SAW hadir sebagai rahmat bagi semesta alam. Salah satu bentuk rahmatnya ditunjukkan dengan sikap toleransinya terhadap pemeluk agama berbeda baik kalangan Nasrani dan kalangan Yahudi yang mana keduanya cukup banyak tinggal di Madinah.

Rasulullah SAW bergaul secara baik dengan umat Nasrani dan umat Yahudi. Rasulullah juga berpuasa pada Bulan Muharram untuk memperingati penyelamatan Nabi Musa dan bangsanya dari kekejaman Firaun.

Rasulullah SAW juga menghormati kitab suci kalangan Nasrani dan kitab suci kelompok Yahudi. Rasulullah SAW menghormati Taurat sebagaimana menghormati kitab suci Al-Qur‘an. Rasulullah SAW memperlakukan kitab suci itu karena di dalamnya masih menyebut nama Allah SWT.

قوله)  ويسن القيام له) أي للمصحف قال في التحفة صح أنه صلى الله عليه وسلم قام للتوراة وكأنه لعلمه بعدم تبديلها اه

Artinya, “([Seseorang] dianjurkan untuk berdiri karenanya), yaitu karena menghormati mushaf. Syekh Ibnu Hajar mengatakan bahwa sebuah hadits shahih menyebutkan bahwa Rasulullah SAW berdiri untuk menghormatik Kitab Taurat seakan dia yakin bahwa tidak ada perubahan di dalamnya,” (Lihat Sayyid Muhammad Syatha Ad-Dimyathi, I’anatut Thalibin, [tanpa catatan kota, Daru Ihyail Kutubil Arabiyyah: tanpa catatan tahun], juz I, halaman 69).

Adapun bentuk penghormatan dapat berbeda di tiap zaman dan atau di setiap tempat. Penghormatan terhadap sesuatu dapat berbentuk gerakan berdiri, mengangkat topi, melambaikan tangan, atau gerakan lainnya sesuai dengan konvensi sosial yang berlaku di zaman dan di tempat tertentu.

Rasulullah SAW jelas mengambil sikap berdiri untuk menghormati kitab suci Taurat. Sikap berdiri ini merupakan konvensi sosial yang berlaku saat itu sebagai bentuk penghormatan atas sesuatu.

Riwayat ini memberikan pelajaran bagi umat beragama secara umum dan khususnya umat Islam untuk menghormati dan menghargai kitab suci Al-Qur’an dan kitab suci yang lain. Wallahu a ‘lam. (Alhafiz K)