IMG-LOGO
Nasional

INFID: Kualitas Program Sosial di Indonesia Perlu Dioptimalkan


Jumat 8 Februari 2019 19:30 WIB
Bagikan:
INFID: Kualitas Program Sosial di Indonesia Perlu Dioptimalkan
Jakarta, NU Online
Dalam rangka meningkatkan kesejahteraan dan memberikan perlindungan terhadap risiko sosial Pemerintah Indonesia melakukan berbagai upaya untuk meningkatkan kualitas hidup warga, salah satunya dengan menyediakan beragam program sosial.

Namun tentu program sosial itu perlu dinilai secara objektif agar publik mengetahui sejauh mana manfaat dan dampak program tersebut. Dari penilaian itu pemerintah mendapat masukan untuk meningkatkan ragam dan kualitas program sosial pemerintah ke depannya.

Dari pemikiran tersebut, International NGO Forum on Indonesian Development (INFID) melakukan pemantauan dan penilaian program sosial melalui survei persepsi warga mengenai kualitas program sosial pemerintah melalui inisiatif Indeks Barometer Sosial (IBS) yang telah dilakukan sejak tahun 2014.

Dari penelitian tersebut lahir beberapa rekomendasi untuk pemerintah, antara lain: melakukan audit pelaksanaan program sosial oleh tim independen, melakukan analisis kebutuhan program sosial terkait dengan pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs), melakukan perbaikan mekanisme dan prosedur perolehan bantuan, dan standarisasi pelaksanaan program sosial.

Ketua Tim Peneliti IBS INFID Bagus Takwin menyampaikan masih ada beberapa catatan, contohnya dari segi kecepatan proses pelayanan yang masih lambat. Oleh karena itu “Harus ada terobosan mekanisme dan prosedur dalam penyaluran bantuan sosial. Ada ketidaksesuaian desain dengan praktik penyaluran bantuan di lapangan, terutama soal pekerjaan,” kata Bagus Takwin dalam Launching dan Diskusi Publik Hasil Survei Persepsi Warga Mengenai Kualitas Program Sosial: “Urgensi Optimalisasi Kualitas Program Sosial di Indonesia” Jumat (8/2).

Ia menambahkan bahwa penelitian dilakukan dengan menggunakan konsep keadilan distributif dan prosedural.  “Hasil ini bukan untuk menyerang atau mendukung pemerintah, tetapi untuk melengkapi informasi mengenai kualitas pencapaian program sosial dari pemerintah,” katanya.

Dalam pemaparannya, ia mengatakan survei pemantauan persepsi ini muncul dari kesadaran bahwa selama ini pemantauan terhadap program sosial yang dilakukan oleh pemerintah menggunakan indikator objektif yang berasal dari pemerintah.  “Kami mau menawarkan semacam alternatif penilaian lain dari sisi warga. Selama ini yang melakukan evaluasi atau penilaian program sosial selalu dari pemerintah, terutama karena indikator yang objektif itu punya kecenderungan menggeneralisasi atau menyamaratakan kondisi warga” lanjutnya.

“Metode penelitian ini adalah multistage random sampling dengan 2.040 responden di 34 provinsi. Secara keseluruhan, hasil survei penilaian warga terhadap kualitas program sosial pemerintah di tahun 2018 adalah 6,6 atau masuk kategori ‘cukup mengupayakan pencapaian keadilan sosial’. Hasil ini lebih tinggi daripada indeks tahun 2017 yang sebesar 6,2 dan tahun 2016 sebesar 5,8,” jelas Bagus Takwin.

Selain Bagus takwin, acara ini dihadiri oleh Bimo Wijayanto, Tenaga Ahli Utama Kedeputian II Kantor Staf Presiden RI, Mugiyanto Plt. Direktur Eksekutif INFID, Zumrotin K. Susilo Yayasan Kesehatan Perempuan dan Nila Warda SMERU Research Institute. (Ahmad Rozali)
Bagikan:
IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Maulid Akbar dan Doa untuk Keselamatan Bangsa
Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
IMG
IMG