Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Masyarakat Penentu Keberhasilan Pemilu 2019

Masyarakat Penentu Keberhasilan Pemilu 2019
Jakarta, NU Online
Koordinator Nasional Jaringan Pendidikan Pemilih untuk Rakyat (JPPR) Alwan Ola Riantoby, menilai bahwa pelaksanaan pemilihan umum secara serentak pada 17 April 2019 itu berhasil. Keberhasilan itu dilihat dari indikator masyarakat sebagai pemilih yang menggunakan hak pilihnya dengan damai dan tenteram.

"Indikator keberhasilan itu ada pada masyarakat pemilih, bukan pada elit politik, bukan juga pada penyelenggara karena masyarakat menggunakan hak pilihnya dengan damai, dengan tentram,"kata Alwan pada acara Talk Show yang diselenggarakan Kopri PB PMII di Hotel MaxOne Jakarta Pusat, Senin (28/4), dengan tajuk "Peace as a Value".

Menurut Alwan, pemilu berlangsung dengan damai tidak hanya pada hari pencoblosan. Namun, hingga hari ini, proses rekapitulasi yang sedang berlangsung di tingkat kecamatan, tidak terjadi konflik.

"Tidak ada masyarakat saling berkonflik, justru yang berkonflik adalah elit politik," ucapnya.

Alwan mengartikan kedamaian itu sebagai sebuah kedewasaan masyarakat dalam berpolitik. Masyarakat dalam penilaiannya telah mulai menjalankan nilai-nilai perdamaian.

Ia juga tidak mempersoalkan terjadinya polarisasi masyarakat pada pemilihan presiden 2019, seperti terpolarisasinya pendukung antara pendukung pasangan Joko Widodo-KH Ma'ruf Amin dan pendukung Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Sebab menurutnya, masyarakat hanya dihadapkan pada dua kontestan. Baginya, yang terpenting bagaimana seusai pilpres, masyarakat kembali berdamai.

"Polarisasi itu wajar, tetapi apa yang harus dilakukan, inilah kita bicara soal kedamaian dan value pasca terjadinya polarisasi itu," ucapnya. (Husni Sahal/Abdullah Alawi)

BNI Mobile