Dosen Muda NU Paparkan Awal Mula Islam Radikal di Zaman Rasulullah

Dosen Muda NU Paparkan Awal Mula Islam Radikal di Zaman Rasulullah
Diskusi 'Membedah Pergerakan Islam Radikal di Indonesia' di Unusia Bogor, Kamis (23/5)
Diskusi 'Membedah Pergerakan Islam Radikal di Indonesia' di Unusia Bogor, Kamis (23/5)
Bogor, NU Online
Pengurus Komisariat PMII Unusia Kampus B Rayon Fakultas Agama Islam (FAI) kembali melaksanakan agenda rutina diskusi di Pendopo Unusia Parung Bogor, Kamis (23/5) petang. Acara ini dirangkai dengan buka puasa bersama.

Diskusi bertema Membedah Pergerakan Islam Radikal di Indonesia menghadirikan narasumber aktivis media yang juga dosen muda NU, Fathoni Ahmad. Fathoni memaparkan bahwa munculnya pergerakan Islam radikal di Indonesia awal mulanya terjadi karena mereka didoktrin dengan doktrin agama.

"Semisal, jihad fisabilillah, iming-iming surga dan kenikmatan-kenikmatannya. Dan, muncullah mereka yang berideologi radikal itu," ujar Fathoni.

Mereka, lanjut Fathoni, seakan-seakan sangat mengerti agama. Tetapi, sebenarnya pemahaman tentang agama itu dangkal. Mereka memahami agama secara tekstual dan parsial saja.

"Dan setelah itu, mereka di kasih pemahamahan bahwa seakan-akan tidak percaya dengan pemerintahan dan terjadilah benturan antara mereka dan pemerintahan. Alhasil, muncullah teroris," lanjutnya.

Fathoni juga menceritakan embrio-embrio radikal itu sudah ada sejak zaman Rasulullah Saw. Waktu itu, Rasulullah Saw dan para sahabat sedang berbincang ringan di emperan masjid. Tiba-tiba datanglah orang tanpa sopan santun melewati Rasulullah SAW dan para sahabat tanpa menyapa langsung masuk masjid, lalu orang tersebut melaksanakan shalat.

"Ciri-ciri mereka adalah berpakaian cingkrang dan dadanya besar seperti dada perempuan. Golongan mereka mulai menyebar pada era kekhalifahan Sayyidina Ali bin Abi Thalib Karomallahu Wajhah, yang dinamakan kelompok Khawarij," papar Fathoni.

Fathoni membeberkan pergerakan teroris itu terbagi menjadi tiga level, yaitu, Salafi, Jihadi dan Takfiri. Salafi adalah mereka yang menyebarkan dakwah radikal di majelis-majelis, masjid dan kampus. Mereka nonpolitik. Sementara Jihadi adalah mereka yang bergerak siap jihad atau siap mati. Sedangkan Takfiri adalah mereka yang mengganggap selain golongannya adalah kafir dan wajib dibunuh.

Fathoni berpesan agar mereka memegang teguh paham Islam moderat, tidak seperti mereka yang mempunyai idelogi radikal. "Terkhusus teman-teman (pergerakan) harus lebih  bisa memahami sosiologis dan psikologis masyarakat, sehingga Islam bisa dipahami. Tantangan luar bisa bagi kita, akhlaq dan adab yang harus diperkuat," pungkasnya. (Muhammad Asna Maulana/Kendi Setiawan)
BNI Mobile