IMG-LOGO
Daerah

Imam Mujtahid Mutlak yang Sangat Mencintai Syair


Ahad 23 Juni 2019 20:00 WIB
Bagikan:
Imam Mujtahid Mutlak yang Sangat Mencintai Syair
H Ahmad Bananu Syafiq (kanan)
Kota Banjar, NU Online
Pada zaman dahulu di Jazirah Arab, syair merupakan suatu karya seni yang sangat bagus. Bahkan mayoritas penduduknya sangat hobi mendengarkan dan membuat syair seperti nenek moyang bangsa Arab. 

Hal tersebut diungkapkan oleh Gus H Ahmad Bananu Syafiq dalam acara Halal bi Halal dan Silaturahmi Keluarga Besar PMII Rayon As-Syafi'i Komisariat STAIMA Cabang Kota Banjar Ahad (23/6) siang.

Acara tersebut bertemakan menguatkan ikatan tali silaturahmi dalam bingkai semangat gerakan PMII. Kegiatan juga memaparkan mengenai sejarah, biografi dan pemikiran Imam Syafi'i. 

Menurut pemateri yang akrab disebut Gus Syafiq ini Imam Syafi'i sangat mencintai syair. Di dalam syair terdapat sihir. Orang orang dahulu sangat menyukai syair dan pasti sangat memikat hati orang yang mendengarkannya. 

Sehingga, dalam suatu saat Imam Syafi'i menjumpai perkumpulan orang yang sedang membahas mengenai wanita. Tiba-tiba Imam Syafi'i melontarkan syair yaitu banyak manusia membicarakan tentang wanita.

"Sesungguhnya mencintai wanita adalah penyebab adanya malapetaka. Bukan. Bukan mencintai wanita yang menjadikan malapetaka tetapi jauh dari wanita (kekasih) adalah penyebab dari malapetaka," kata Gus Syafiq menyadur kata-kata Imam Syafi'i yang terlontar dengan refleks. Dan sontak membuat tertawa puluhan anggota dan kader PMII yang hadir. 

Selain sangat mencintai syair, karya fenomenal Imam Syafii salah satunya yaitu kitab Ar-Risalah yang membahas tentang ushul fiqih. 

"Kitab Ar-Risalah dibuat dengan tidak sengaja. Awalnya kitab tersebut merupakan surat menyurat antara Imam Syafi'i dengan Gubernur Asia Tengah. Surat tersebut berisi pertanyaan yang perlu dijawab mengenai hukum. Lalu Imam Syafi'i menjawab surat tersebut dengan empat sumber dalil yaitu Al-Qur'an, sunnah, ijma dan qiyas," paparnya. 

Menurutnya, dengan adanya pertanyaan dari Gubernur Asia Tengah dan menjadi kitab ushul fiqih serta rujukan bagi yang ingin memahami ayat-ayat Al-Qur'an. 

Selain itu, putra KH Munawir Abdurrahim ini juga menambahkan, "Orang dahulu sangat merasakan 'sihirnya' Al-Qur'an yang merupakan mukjizat Rasulullah Muhammad Saw. Sisi kekuatan syair Al-Qur'an tidak ada yang mendampingi kehebatannya," tukasnya. (Siti Aisyah/Kendi Setiawan)
Bagikan:
IMG
IMG