IMG-LOGO
Daerah

Sikap Wasathiyah NU Dalam Teori 'Kasab'


Kamis 11 Juli 2019 23:15 WIB
Bagikan:
Sikap Wasathiyah NU Dalam Teori 'Kasab'

Jember, NU Online  
Salah satu ciri khas sekaligus keunggulan NU adalah penekanan sikap wasthiyah (moderat) yang merupakan bagian dari ajaran Islam Ahlussunnah wal jamaah (Aswaja). Tidak hanya dalam menyikapi persoalan kebangsaan sebagaimana selama ini kerap diperbicangkan. Namun dalam  masalah tauhid, sikap moderat juga digunakan.

“Dalam masalah apapun, NU selalu mengambil peran wasathiyah, termasuk dalam terori kasab (usaha),” ucap Ketua PCNU Jember, KH Abdullah Syamsul Arifin saat mengisi pengajian Aswaja di aula kantor PCNU Jember, Selasa (9/7).malam.

Menurutnya, dalam teori kasab, terdapat dua kelompok besar yang pemikirannya ‘saling’ berhadapan satu sama lain. Yaitu kelompok Qodariyah dan Jabariyah. Menurut Jabariyah, manusia tidak punya kekuatan. Manusia tak ubanya bagai wayang yang bisa bergerak jika digerakkan oleh dalangnya, sehingga tak punya kreasi, karena kekutannya berada di tangan sang dalang (Allah).

Ironisnya, dengan pemahaman yang demikian itu, kelompok Jabariyah pernah mengambil legitimasi terhadap perbuatan sewenang-wenang penguasa yang disebutnya semua adalah atas kehendak Allah.

“Jadi meskipun penguasa berbuat lalim masih ditoleransi dengan menyandarkan pada pemahaman bahwa semua yang terjadi adalah atas kehendak Allah,” terangnya.

Sedangkan kelompok Qodariyah memandang manusia sebagai pelaksana tunggal dalam memanfaatkan kekuatannya yang diberikan oleh Allah. Jadi apapun yang dilakukan oleh manusia  tidak ada hubungannya dengan kehendak Allah, karena perbuatan manusia adalah urusan manusia sendiri.

“Nah, NU dengan Aswajanya berada di antara dua kelompok ini,” tukasnya.

Gus Aab, sapaan akrabnya, menegaskan bahwa manusia memang diberi kebebasan untuk melakukan apapun, namun kekuatannya tetap di bawah bayang-bayang  kekuasaan Allah. Sehingga usaha apapun yang dilakukan, dan apapun yang terjadi bukan semata-mata karena usaha manusia tapi juga ada campur tangan kehendak Allah.

Dikatakannya, ada rumusan yang sangat elok dari Abul Hasan  Al-Asy’ari terkait dengan teori kasab. Al-Asy’ari mengimbau agar manusia selalu percaya kepada kekuatan dirinya tanpa mengabaikan kemahakuasaan Allah, dengan kalimat yang bijak: Jangan pikirkan sejauh mana pengaruh takdir terhadap usaha yang akan anda lakukan, dan jangan pula anda berpikir sejauh mana pengaruh usaha yang anda lakukan terhadap hasil yang akan dicapai.

“Jika usaha menggunakan format pemikiran Al-Asy’ari, maka manusia tak akan stres jika usahanya gagal, dan tak akan sombong jika usahanya berhasil,” pungkasnya. (Aryudi AR)


Bagikan:
IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG