IMG-LOGO
Daerah

Cara Mahasiswa Unwaha Jombang Mengabdi di Masyarakat


Selasa 23 Juli 2019 21:45 WIB
Bagikan:
Cara Mahasiswa Unwaha Jombang Mengabdi di Masyarakat
KKN Mahasiswa Unwaha Jombang buat batako
Jombang, NU Online
Pengabdian masyarakat merupakan salah satu Tri Dharma Perguruan Tinggi di Indonesia. Disebabkan, kegiatan ini merupakan suatu usaha konkret untuk memecahkan permasalahan yang ada di masyarakat. 
 
Secara umum pengabdian masyarakat dibagi menjadi dua bentuk yaitu community service dan community development. Kedua bentukan pengabdian masyarakat ini secara garis besar dibedakan berdasarkan jangka waktu kegiatannya, jangka pendek untuk community service dan jangka panjang untuk community development.
 
Kali ini mahasiswa-mahasiswi Universitas KH Abdul Wahab Hasbullah Tambakberas Jombang, Jawa Timur melakukan pengabdian masyarakat community development di Desa Ngrimbi, Kecamatan Bareng, Kabupaten Jombang, Jawa Timur. Pengabdian tersebut dilakukan dengan selama sebulan lebih. Salah satu kegiatannya yaitu pendampingan pembuatan paving dan batako.
 
"Kegiatan ini di ikuti oleh Karang Taruna Desa Ngrimbi," jelas ketua pelaksana, Doni kepada NU Online, Senin (22/7).
 
Baginya, tujuan pelatihan ini guna membiasakan masyarakat melakukan kegiatan bernilai ekonomi. Dan cara bertahan hidup di tengah naik turunnya  perekonomian negeri ini. Pembuatan batako dan paving bisa menjadi alternatif pekerjaan saat bertani lagi lesu.
 
Kegiatan ini sengaja dilakukan jauh dari hiruk pikuk kehidupan perkotaan. Hal ini supaya perekonomian desa terangkat. "Instrukturnya Zainuri, salah satu wirausaha batako dan paving dari Tambakberas," tambah Doni.
 
Pemuda Karang Taruna Desa Ngrimbi tampak begitu antusias mengikuti pelatihan ini. Mereka berduyun-duyun mendatangi lokasi yang sudah disepakati. Tanpa ragu dan sungkan para pemuda tersebut langsung mengangkat cetakan batoko dan menjemurnya hasilnya.
 
Suara canda dan tawa dari peserta pelatihan saling bersahutan. Seakan para peserta tersebut lupa akan panasnya sengatan sang surya. Sekali, tampak para pemuda Desa Ngrimbi itu tertawa sendiri melihat hasil cetakan batakonya gagal. 
 
Di sisi lain, ada peserta yang berlari sambil berteriak dengan bangga mengatakan ia sudah bisa membuat batako dan paving. Kebanggaan murni, muncul dari usaha yang cukup keras.
 
Potensi alam di Desa Ngrimbi yang melimpah yakni abu batu sangat cocok untuk pembuatan batako dan paving. Abu batu tidak dimiliki oleh semua daerah lain di Jombang. Sehingga sangat rugi bila hal ini tidak dimanfaatkan oleh masyarakat.
 
"Semoga kegiatan ini dapat membantu menciptakan lapangan pekerjaan di Desa Ngrimbi dan sekaligus meningkatkan perekonomian masyarakat," ungkapnya. 
 
Berbagai macam kegiatan lain juga dilakukan mahasiswa-mahasiswi di daerah bekas Pusat Kerajaan Majapahit ini. Seperti pembinaan Pendidikan Al-Qur'an, kegiatan pemakmuran masjid dan mushala hingga pelatihan membaca Al-Qur'an bagi orang dewasa.
 
Hal tersebut ditujukan agar mahasiswa mampu merasakan kehidupan bermasyarakat seutuhnya, guna untuk memenuhi kriteria mahasiswa agar bermanfaat bagi masyarakat.
 
"Bagaimanapun nanti mahasiswa-mahasiswi akan kembali ke masyarakat. Itulah tujuan utama diadakan kegiatan perkuliahan," tutup santri Pesantren Bahrul Ulum Tambakberas ini. (Syarif Abdurrahman/Muiz)
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG