IMG-LOGO
Trending Now:
Nasional

Di Balik Lambang NU Menurut Gus Yahya

Rabu 24 Juli 2019 19:00 WIB
Di Balik Lambang NU Menurut Gus Yahya
Katib Aam PBNU, KH Yahya Cholil Staquf
Jakarta, NU Online
Katib Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Yahya Cholil Staquf atau Gus Yahya mengatakan, lambang sebuah organisasi biasanya mudah dipahami dan dinalar. Ia mencontohkan, Presiden RI Pertama, Soekarno memakai banteng sebagai lambang dari partainya, PNI, karena banteng kalau barisan hewan itu berjalan ke satu arah maka tidak ada yang bisa menghalanginya. 

Begitu pun dengan Muhammadiyah yang menggunakan lambang matahari. Organisasi yang didirikan KH Ahmad Dahlan itu berupaya memberikan penerangan atau pencerahan kepada umat, layaknya matahari menerangi bumi. 

Lantas bagaimana dengan lambang NU?

“Kenapa kok jagat (bola dunia)? Ini orang tidak ketemu nalarnya sejak NU didirikan. Lha bagaimana bisa begitu? Karena dapatnya lambang NU itu dari isyarat, hasil ikhtiyar,” jelas Gus Yahya, dalam acara Silaturahmi Pj Rais Aam dengan Pengurus Wilayah dan Pengurus Cabang Se-Banten, Selasa (23/7).  

“KH Ridwan Abdullah (ketika itu) ditugasi membuat lambang NU, lalu beliau istikharah dan mendapatkan gambar itu. Kemudian beliau tuangkan. ‘Pokonya yang saya (Kiai Ridwan) lihat isyaratnya begini, maknanya apa? emboh’,”  lanjutnya. 
 
Sebagaimana dijelaskan dalam Antologi Sejarah, Istilah, Amaliah, Uswah NU, lambang NU terdiri dari bola dunia, tali yang melingkari bola dunia, peta Indonesia terlihat, dua simpul ikatan di bagian bawah, untaian tampar tambang yang berjumlah 99, lima bintang di atas bola dunia, empat bintang di bawah bola dunia, dan tulisan ​​​​​​Nahdlatul Ulama dalam bahasa Arab. 

Namun demikian, lanjut Gus Yahya, belakangan orang-orang merasakan dan menemukan atsar (efek) dari lambang NU tersebut. Misalnya kata Nahdlatul Ulama dalam bahasa Arab itu terdiri dari 11 huruf. Sementara jika dieja, kata dari Nahdlatul Ulama itu terdiri dari 6 suku kata. Maka jika keduanya ditambahkan akan menjadi angka 17.

Kemudian soal tali yang memlilit dunia dan kendor sehingga membentuk angkat 8. Bagi Gus Yahya, kalau seandainya tali tersebut kencang maka akan membentuk angka 0, bukan 8. Lalu bintang dalam lambang NU ada 9. Menariknya, posisi bintang itu; di bawah 4 dan di atas 5 bintang. Mengapa tidak sebaliknya?

Jika angka-angka dalam lambang NU tersebut digabungkan, maka akan sama dengan hari kemerdekaan Republik Indonesia, 17 Agutus 1945; 17 (huruf dan suku kata NU), 8 (tali kendor dalam lambang NU), dan 45 (bintang di bawah dan di atas bola dunia dalam lambang NU).  

“Baru 19 tahun kemudian (1945), orang melihat atsarnya. Ini baru atsar. Ini belum sampai ke soal gambar jagat (bola dunia) itu,” ujar Pengasuh Pesantren Raudlatut Talibin Rembang ini. 
 
Mengutip penjelasan dari KH Ma’ruf Amin, Gus Yahya mengatakan bahwa ada ‘alasan tertentu’ mengapa huruf dlad –dalam kalimat Nahdlatul Ulama di logo- yang menyeberangi bola dunia.  Mengapa bukan huruf lam atau ‘ain yang melintasi bola dunia. 
 
“Kata Kiai Ma’ruf, Rasulullah mengatakan ‘ana afshahun nas binutqid dlad’ (Aku (Rasulullah) orang yang paling fasih melafalkan huruf ‘dlad’). Orang melafalkan dlad itu macam-macam. Ada dlad, endlad," kata Gus Yahya.

“Dlad itu adalah maziyah (keistimewaan) Rasulullah. Maka yang nyebrang melalanglang jagat itu adalah maziyah Rasulullah. Maziyah Rasulullah itu wama arsalnaka illa rahmatan lil alamin. Sekarang kita mulai merasakan atsarnya,” imbuhnya. (Red: Muchlishon)
Bagikan:
IMG
IMG