IMG-LOGO
Daerah

LPBINU Mojokerto Bekali Anggotanya Pertolongan di Air


Selasa 30 Juli 2019 20:30 WIB
Bagikan:
LPBINU Mojokerto Bekali Anggotanya Pertolongan di Air
LPBINU Mojokerto gelar pelatihan pertolongan di air
Mojokerto, NU Online
Kejadian kecelakaan di air untuk wilayah Kabupaten Mojokerto semakin meningkat saja dari waktu ke waktu. Hal ini tak lepas dari keberadaan Sungai Brantas membelah wilayah Mojokerto. Tidak hanya itu, beberapa sungai besar dengan arus kencang juga ada di  Mojokerto.
 
Kejadian banjir bandang dan banjir luapan juga sering terjadi. Sehingga kecelakaan di air sering terjadi di kabupaten bekas pusat Kerajaan Majapahit. Untuk itu, Lembaga Penangggulangan Bencana dan Perubahan Iklim (LPBI) NU Kabupaten Mokokerto menggelar pelatihan Water Rescue 2019. 
 
Kegiatan ini diikuti oleh semua relawan yang tergabung dalam LPBI NU ditambah kader-kader Banser yang masuk dalam wadah BAGANA Kabupaten Mokokerto.
"Dalam  kegiatan ini LPBI NU mengundang narasumber dari Basarnas Surabaya. Karena lembaga inilah yang  berkompeten dalam hal Search And Rescue (SAR)," kata ketua LPBI-NU Mojokerto Saiful Anam, Senin (30/7).
 
Dikatakan, saat pelatihan yang terdaftar sebagai peserta sebanyak 60 orang. Termasuk perwakilan dari organisasi atau lembaga yang bergerak dalam bidang kebencanaan. Di antaranya Welirang Komuniti Rescue, Semar, Sako Pramuka LP Ma'arif, bahkan CBP KPP milik IPNU dan IPPNU juga mewakilkan anggotanya untuk bersama-sama mencari ilmu pertolongan di air ini.
 
Pelaksanaan pelatihan dihelat di Aula PCNU Kabupaten Mojokerto untuk penyampaian materi serta praktek kering. Sementara praktek basah dilaksnakan di Dam Pudaksari Desa Puloniti, Kecamatan Bangsal.
 
"Kita menyampaikan terima kasih tak terhingga kepada Ketua PCNU Kabupaten Mojokerto atas segala ruang dan waktu serta sebagian pendanaan yang telah disediakan untuk LPBINU. Amanah ini semoga menjadi hal yang berdampak manfaat dan barakah," ungkapnya.
 
Dalam kegiatan ini, Kantor Badan Nasional Penanggulanga Bencana (BNPB) atau lebih dikenal dengan Basarnas telah mengirimkan tiga personilnya untuk menjadi narasumber dalam pelatihan.
 
Kegiatan ini juga mendapat support dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Mojokerto serta dari komunitas peduli kemanusiaan dari Surabaya bernama GERPIK.
 
"Kami sampaikan terima kasih tak terhingga kepada Kepala Pelaksana BPBD Mojokerto dan GERPIK atas support pinjaman peralatannya sehingga pelatihan ini berjalan dengan lancar. Semoga sinergitas ini membawa kebaikan buat umat," tambah Saiful.
 
Ketua PCNU Mojokerto KH Adzim Alawy menyatakan bahwa para relawan yang fokus untuk menolong sesama adalah para pendekar Allah. Sehingga siap menolong, siap menebar kemanfaatan bagi kemansiaan. Ia juga mendoakan semoga para pendekar Allah ini selalu dicukupi segala kebutuhan hidupnya, diberi kelancaran rizki, dan kesehatan oleh  Allah.
 
"Kalian adalah tentara Allah bidang kemanusian, semoga sehat selalu," tandasnya. (Syarif Abdurrahman/Muiz
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG