IMG-LOGO
Fragmen

Cara KH Wahab Chasbullah Satukan Ulama Sunni dan Syiah di Arab


Rabu 31 Juli 2019 16:15 WIB
Bagikan:
Cara KH Wahab Chasbullah Satukan Ulama Sunni dan Syiah di Arab
KH Abdul Wahab Chasbullah (Dok. NU Online)
Problem keagamaan global yang dihadapi para ulama pesantren ialah ketika Dinasti Saud di Arab Saudi ingin membongkar makam Nabi Muhammad SAW karena menjadi tujuan ziarah seluruh Muslim di dunia yang dianggap bid’ah. Selain itu, Raja Saud juga ingin menerapkan kebijakan untuk menolak praktik bermadzhab di wilayah kekuasaannya. Karena ia hanya ingin menerapkan Wahabi sebagai madzhab resmi kerajaan.

Rencana kebijakan tersebut lantas dibawa ke Muktamar Dunia Islam (Muktamar ‘Alam Islami) di Makkah. Bgai ulama pesantren, sentimen anti-madzhab yang cenderung puritan dengan berupaya memberangus tradisi dan budaya yang berkembang di dunia Islam menjadi ancaman bagi kemajuan peradaban Islam itu sendiri.

Choirul Anam dalam Pertumbuhan dan Perkembangan NU (2010) mencatat bahwa KH Wahab Chasbullah bertindak cepat ketika umat Islam yang tergabung dalam Centraal Comite Al-Islam (CCI)--dibentuk tahun 1921--yang kemudian bertransformasi menjadi Centraal Comite Chilafat (CCC)—dibentuk tahun 1925--akan mengirimkan delegasi ke Muktamar Dunia Islam di Makkah tahun 1926.

Sebelumnya, CCC menyelenggarakan Kongres Al-Islam keempat pada 21-27 Agustus 1925 di Yogyakarta. Dalam forum ini, Kiai Wahab secara cepat menyampaikan pendapatnya menanggapi akan diselenggarakannya Muktamar Dunia Islam. Usul Kiai Wahab antara lain: “Delegasi CCC yang akan dikirim ke Muktamar Islam di Mekkah harus mendesak Raja Ibnu Sa’ud untuk melindungi kebebasan bermadzhab. Sistem bermadzhab yang selama ini berjalan di tanah Hijaz harus tetap dipertahankan dan diberikan kebebasan”.

Kiai Wahab beberapa kali melakukan pendekatan kepada para tokoh CCC yaitu W. Wondoamiseno, KH Mas Mansur, dan H.O.S Tjokroamonoto, juga Ahmad Soorkatti. Namun, diplomasi Kiai Wahab terkait Risalah yang berusaha disampaikannya kepada Raja Ibnu Sa’ud selalu berkahir dengan kekecewaan karena sikap tidak kooperatif dari para kelompok modernis tersebut.

Hal ini membuat Kiai Wahab akhirnya melakukan langkah strategis dengan membentuk panitia tersendiri yang kemudian dikenal dengan Komite Hijaz pada Januari 1926. Pembentukan Komite Hijaz yang akan dikirim ke Muktamar Dunia Islam ini telah mendapat restu KH Muhammad Hasyim Asy’ari.

Perhitungan sudah matang dan izin dari KH Hasyim Asy’ari pun telah dikantongi. Maka pada 31 Januari 1926, Komite Hijaz mengundang ulama terkemuka untuk mengadakan pembicaraan mengenai utusan yang akan dikirim ke Muktamar di Mekkah. Para ulama dipimpin KH Hasyim Asy’ari datang ke Kertopaten, Surabaya dan sepakat menunjuk KH Raden Asnawi Kudus sebagai delegasi Komite Hijaz. Namun setelah KH Raden Asnawi terpilih, timbul pertanyaan siapa atau institusi apa yang berhak mengirim Kiai Asnawi? Maka lahirlah Jam’iyah Nahdlatul Ulama (nama ini atas usul KH Mas Alwi bin Abdul Aziz) pada 16 Rajab 1344 H yang bertepatan dengan 31 Januari 1926 M.

Setelah berhasil menyatukan diri dalam Jam’iyyah Nahdlatul Ulama, persoalan ternyata tidak berhenti di situ. Pekerjaan berat Kiai Wahab Chasbullah dan delegasi Komite Hijaz ialah bagaimana menyatukan dan menggerakkan ulama-ulama di Timur Tengah untuk menentang agenda Wahabisme di Saudi. Sebab, ulama di Timteng yang terbagi ke dalam aliran Sunni dan Syiah hampir tidak bisa disatukan suaranya. Namun, Kiai Wahab Chasbullah melihat potensi persatuan kedua aliran tersebut karena sama-sama berupaya menerapkan sistem madzhab. Berbeda dengan Wahabi yang menolak madzhab.

Diceritakan oleh KH Ahmad Muwafiq (Gus Muwafiq) dalam salah satu ceramahnya, kala itu KH Hasyim Asy’ari sudah dikenal ulama seantero Arab karena keilmuannya dan beliau satu-satunya ulama Indonesia yang mendapatkan gelar Hadhratussyekh. Ulama di Arab juga menyebutnya al-‘alamah, gelar yang sangat dihormati di masyarakat Arab karena kedalaman ilmu seseorang.

Kiai Hasyim Asy’ari mengutus Kiai Wahab untuk mengonsolidasikan ulama-ulama di Arab untuk bertemu. Namun, tantangan berat dihadapinya karena para ulama di Arab hampir tidak percaya Kiai Wahab adalah salah seorang murid Kiai Hasyim Asy’ari yang tersohor itu.

Akhirnya dibantu Syekh Ghanaim al-Mishri dari Mesir, Kiai Wahab berhasil mengumpulkan ulama, baik dari kelompok Sunni dan Syiah. Dia menjadi perbincangan dan bisikan ramai di antara para ulama tersebut soal dirinya adalah murid Hasdhratussyekh KH Hasyim Asy’ari. Kiai Wahab mendengar bisikan-bisikan dari kedua kelompok tersebut dan akhirnya makin percaya diri untuk berbicara.

“Kami diutus Hadhratussyekh untuk meminta Anda sekalian bergerak. Bergerak tentang apa? Nanti kami ceritakan, sekarang kami mau bertanya dulu,” kata Kiai Wahab seperti dikisahkan Gus Muwafiq.
“Ulama di tempat kami ... Indonesia, jika bertemu cium tangan, tapi ulama di sini kok cium pipi kiri dan pipi kanan, itu apa sebabnya?” tanya Kiai Wahab.

“Akhirnya sebagian ulama yang hadir ada yang menjawab. “Sebab jika pipi kiri kanan bertemu, antara kulit dengan kulit bertemu itu besok akan menjadi saksi di hadapan Allah SWT,” jawab salah seorang ulama.
 
“Oh...ya... ya... ya...,” tanggap Kiai Wahab.

Lalu Mbah Wahab bertanya kembali. “Lha, kalau begitu apa bedanya dengan semut? Semut itu jika ketemu dengan temannya, juga cium pipi kiri dan pipi kanan?”

Semuanya diam tak ada yang menjawab. “Lha tidak ada dasarnya dalam Al-Qur'an dan Hadits,” akhirnya dijawab sendiri oleh Kiai Wahab saat itu.

“Anda sekalian tidak tahu toh, kenapa jika semut ketemu temannya cium pipi kiri pipi kanan?” Kiai Wahab kembali menukas.

Kiai Wahab menguraikan penjelasannya. Karena dulu saat banjir, Nabi Nuh mengarungi lautan. Semua hewan ikut naik kapal Nabi Nuh. Nabi Nuh berpikir, jika nanti hewan yang naik kapal ini kawin dan berkembang biak, maka akan dapat mengakibatkan kapal tenggelam. Akhirnya Nabi Nuh memberi kebijakan, semua alat kelamin wajib dicopot dan dititipkan di lemarinya Nabi Nuh.

Begitu perjalanan sampai daratan, semua hewan berlomba lari ke daratan karena rasa dan perasaan yang sangat senang. Akhirnya ada yang melompat pertama kali, yaitu kuda. Kuda pertama kali lari dan mengambil dari kumpulan alat kelamin yang ada di lemari Nabi Nuh, tapi yang diambil adalah kelaminnya gajah (karena tertukar, makanya alat kelamin kuda itu besar).

Giliran pembagian alat kelamin, yang terakhir adalah semut. Semut pun sudah lari ke daratan. Nabi Nuh bertanya, “Lha ini alat kelaminnya siapa?” Ada yang menjawab, “alat kelaminnya semut, Nabi Nuh”.

“Lha semut ke mana?”

“Sudah lari ke daratan dari tadi.”

Ditunggu lama, semut tidak juga kembali. Akhirnya alat kelamin semut dihanyutkan bersama lemari Nabi Nuh. Hilang tidak tahu ke mana. Maka, mulai saat itu semut mencari alat kelaminnya. Dan setiap kali bertemu dengan temannya pasti bertanya: “Alat kelaminmu sudah ketemu apa belum?”

Akhirnya ulama Sunni dan ulama Syiah Syiah bisa tertawa bersama. Kemudian rukun, saling bertepuk pundak dan saling salam-salaman. Mulai saat itu, mereka bersatu bersama menolak pembongkaran makam Kanjeng Nabi Muhammad oleh Kerajaan Arab Saudi beraliran Wahabi, hingga sampai saat ini makam Kanjeng Nabi masih utuh.

Begitulah humor cerdas dan berkualitas dari Kiai Wahab sebagai cara menyatukan para ulama di Arab untuk menentang rencana pembongkaran makam Rasulullah oleh Kerajaan Arab Saudi yang dipimpin Raja Saud. (Fathoni)
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG