Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Keluarga Ikhlaskan Mbah Moen Dimakamkan di Makkah

Keluarga Ikhlaskan Mbah Moen Dimakamkan di Makkah
Musyawarah keluarga untuk pemakaman Mbah Mun
Musyawarah keluarga untuk pemakaman Mbah Mun
Rembang, NU Online
Secara resmi kekuarga besar KH Maimun Zubair memberikan kabar terkait pemakaman ulama karismatik bangsa Indonesia tersebut.
 
H Majid Kamil (Gus Kamil) mengatakan, Mbah Moen akan dimakamkan di Jannatul Ma'la, Makkah, Arab Saudi. Di mana tempat tersebut menjadi tempat peristirahatan terakhir para keluarga besar dan sahabat nabi.
 
Menurut Gus Kamil, keluarga sudah melakukan musyawarah dan sepakat dan ikhlas jika beliau dimakamkan di sana. jenazah almarhum sudah dimandikan, dan dishalatkan oleh para Sahabat Muhajirin yang ada di sana. 
 
Bahkan kata Gus Kamil, dia sudah melihat jenazah Mbah Moen dishalatkan di Masjidil Haram di sana melalui Vidio call salah satu santri Mbah Moen bernama Asrofi yang mendampingi.
 
Oleh karena itu, keluarga berharap bagi masyarakat Kabupaten Rembang khususnya dan Indonesia pada umumnya mengajak untuk mendo'akan Mbah Moen. "Kami dari pihak keluarga sudah ikhlas kalau Mbah Moen dimakamkam di sana. Alhamdulillah pemerintah Indonesia juga membantu," kata Gus Kamil. 
 
Pihak keluarga juga menyampaikan, jika meninggal di tanah suci merupakan cita-cita Mbah Moen. Oleh karena itu keluarga besar Pondok Pesantren Al Anwar Sarang akan menggelar shalat ghaib bersama setelah shalat Magrib.
 
Karena jenazah Mbah Moen sudah dishalatkan di tanah suci, keluarga mempersilahkan bagi masyarakat yang ingin menggelar shalat jenazah di wilayah masing-masing.
 
Sebagaimana dikabarkan, Ulama kharismatik yang juga Mustasyar Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Maimoen Zubair diberitakan wafat di sela menunaikan ibadah haji di Makkah pada Selasa (6/8) pukul 04.17 di Kota Suci Makkah al-Mukarromah.
 
Kiai Haji Maimoen Zubair merupakan seorang alim, faqih sekaligus muharrik (penggerak). Selama ini, Kiai Maimoen merupakan rujukan ulama Indonesia, dalam bidang fiqih. Hal ini, karena Kiai Maimoen menguasai secara mendalam ilmu fiqih dan ushul fiqih. 
 
Ia merupakan kawan dekat dari Kiai Sahal Mahfudh, yang sama-sama santri kelana di pesantren-pesantren Jawa, sekaligus mendalami ilmu di tanah Hijaz.
 
Kiai Maimoen lahir di Sarang, Rembang, pada 28 Oktober 1928. Pada 1965, Kiai Maimoen kemudian istiqomah mengembangkan Pesantren al-Anwar Sarang. Pesantren ini, kemudian menjadi rujukan santri untuk belajar kitab kuning dan mempelajari turats secara komprehensif.

Selama hidupnya, Kiai Maimoen memiliki kiprah sebagai penggerak. Ia pernah menjadi anggota DPRD Rembang selama 7 tahun. Selain itu, beliau juga pernah menjadi anggota MPR RI utusan Jawa Tengah. 
 
Kini, karena kedalaman ilmu dan kharismanya, Kiai Maimoen Zubair diangkat sebagai Ketua Majelis Syariah Partai Persatuan Pembangunan (PPP). Politik dalam diri Kiai Maimoen bukan tentang kepentingan sesaat, akan tetapi sebagai kontribusi untuk mendialogkan Islam dan kebangsaan. (Ahmad Asmui/Muiz)
Posisi Bawah | Youtube NU Online