IMG-LOGO
Daerah

Mbah Moen Serahkan Pengelolaan Pesantren ke Putra-putranya

Kamis 8 Agustus 2019 11:30 WIB
Bagikan:
Mbah Moen Serahkan Pengelolaan Pesantren ke Putra-putranya
foto: ilustrasi (benangmerahdasi.com)
Rembang, NU Online
Salah satu tinggalan almaghfurlah Kiai Maimoen Zubair selain putra putrinya yang shalih shalihah, yakni pesantren dengan nama 'Al-Anwar' yang didirikan tahun 1967 beserta 10 ribu santriwan-santriwati.
 
Berbagai ilmu yang diperolehnya selama mondok tidak hanya untuk pribadi Mbah Moen muda. Tetapi ditularkan kepada masyarakat kawasan nelayan di Sarang. Hal itu membuktikan bahwa ilmu tidak harus menyulap pemiliknya menjadi tinggi hati ataupun ekslusif dibanding yang lainnya. 
 
Pada tahun 1965 Mbah Moen mengabdikan diri untuk berkhidmat pada ilmu-ilmu agama. Hal itu diiringi dengan berdirinya Pesantren yang berada di sisi kediamannya. 
Pesantren yang sekarang dikenal dengan nama Al-Anwar. Satu dari sekian pesantren yang ada di Sarang. Keharuman nama dan kebesaran beliau sudah tidak bisa dibatasi lagi dengan peta geografis. 
 
Salah seorang santri Gus Umam yang juga adik dari Gus Bahaudin kepada NU Online, Rabu (7/8) mengatakan, Mbah Moen sudah anyak melahirkan  ulama-ulama muda dan santri yang berhasil karena ikut nyantri dalam pesantren yang kerap dikunjungi para pejabat di negeri ini.
 
"Mbah Moen dianugerahi 10 putra dari tiga kali pernikahannya. Almarhum menikah tiga kali karena istri pertama dan keduannya meninggal dunia," jelasnya. 
 
Dikatakan, istri pertama bernama Nyai Hj Fahima Baidhowi, yang merupakan putri dari KH Baidhowi Lasem Rembang. Dari pernikahannya, keduannya dikaruniai dua putra dan satu putri, masing-masing KH Abdullah Ubab (Gus Ubab), KH Muhammad Najih (Gus Najih), dan Nyai Hajah Shobihah (Neng Shobihah)
 
"Dari istri kedua, yakni Nyai Hj Mastiah, Mbah Moen dikaruniai 6 putra dan satu putri, masing-masing KH Majid Kamil (Gus Kamil), KH Abdul Goffur (Gus Ghofur), dan KH Abdul Rouf (Gus Rouf). Kemudian KH Muhammad Wafi ( Gus Wafi ), Nyai Hj Rodhiah (Neng Yah), KH Taj Yasin (Gus Yasin, dan KH Muhammad Idror (Gus Idror).
 
"Setelah istri pertama dan kedua wafat lebih dulu, Mbah Moen kembali menikah dengan istri ketiganya yaitu Ibu Nyai Hj Heni Maryam putri dari salah satu ulama dari Kabupaten Kudus. Dari pernikahan ini tidak dikaruniayai keturunan," imbuhnya.
 
Menurut Gus Umam, dalam hal agama 10 penerus KH Maimoen Zubair sangat mumpuni. Bersama dengan mereka, Mbah Moen mengembangkan Pesantren  Al-Anwar 1, 2,3, dan 4. Pesantren 1 di asuh KH Maimoen Zubair sendiri sampai wafat. Pesantren ini berlokasi di Desa Karang Mangu, Kecamatan Sarang. 
 
"Sedangkan Pesantren Al-Anwar 2, 3, dan 4 lokasinya berada di Dukuh Gondangrejo Desa Kalipang Kecamatang Sarang. Lokasinya berjarak sekitar 5 KM dari Ponpes Al-Anwar 1 (Induk)," tuturnya.
 
Yang membedakan pesantren keempatnya adalah Al-Anwar 1 murni pendidikan salaf, diasuh oleh KH Maimoen Zubair hingga akhir hayat.  Al-Anwar 2 ada pendidikan salaf dan formal, ada MI, MTs, yang dikelola KH Abdullah Ubab berdiri sekitar tahun 2003.
Al-Anwar 3 khusus untuk Sekolah Tinggi STAI yang diasuh oleh KH Abdul Ghofur sebagai rektornya. Al-Anwar 4 itu untuk SMK Al-Anwar yang diasuh oleh KH Taj Yasin, Wakil Gubernur Jawa Tengah berdiri pada tahun 2016.
 
Di Pesantren Al-Anwar juga terdapat pendidikan Ma'had Aly. Semacam program pendidikan khusus salaf yang disetarakan S1. Program tersebut berjalan sejak tahun 2005 sampai dengan sekarang.
 
Saat ini ada sekitar 10 ribu santriwan-santriwati yang masih mondok di empat Pesantren Al-Anwar. Sepeninggal Mbah Moen para santri diasuh oleh putra-putra Mbah Moen, sedangkan santri putri diasuh oleh Ibu Nyai Hj Heni Maryam dibantu menantu-menantunya.
 
Gus Umam orang yang sering mendampingi Mbah Moen ketika bebergian di acara penting itu menjelaskan, ke delapan putra Mbah Moen semuanya diminta menetap di Sarang Rembang, untuk meneruskan mengelola pondok yang terus mengalami kemajuan. 
 
"Kecuali kedua putrinya. Ibu Nyai Hj Shobihah (Neng Shobihah) di Cirebon menikah dengan KH Musthofa Aqil Siroj adik dari Ketua Umum Tanfidziyah PBNU KH Said Aqil Siroj, sedangkan Neng Diyah menjadi istri dari KH Zairul Anam (Gus Anam) Banyumas, Jawa Tengah," pungkasnya. (Ahmad Asmui/Muiz)
Bagikan:

Baca Juga

Kamis 8 Agustus 2019 23:0 WIB
Dititipi Kamar Pribadi Mbah Moen, Gus Yasin Tepis Firasat
Dititipi Kamar Pribadi Mbah Moen, Gus Yasin Tepis Firasat
Gus Yasin (baju putih) dan rombongan menuju Arab Saudi
Rembang, NU Online
KH Maimoen Zubair ternyata menyampaikan pesan khusus kepada salah satu putranya yang saat ini menduduki kursi Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin atau lebih akrab disapa Gus Yasin.
 
Sebelum keberangkatan KH Maimoen Zubair bersama istrinya Nyai Hj Heni Maryam dan ditemani beberapa santri dan keluarga, secara tiba-tiba Mbah Maimoen sempat melontarkan pertanyaan sekaligus pesan almagfurlah kepada Gus Yasin.
 
Pertanyaan tersebut membuat Wakil Gubernur Jawa Tengah tersebut penuh tanda tanya sekaligus perasaan campur aduk tak karuan. Karena Mbah Moen bertanya apakah pintu kamar pribadinya sudah dikunci apa belum. 

Kata Gus Yasin, Mbah Moen berpesan agar kamar tersebut di buka jika dirinya sudah wafat. Sontak kalimat tersebut membuat Gus Yasin semakin penasaran. 
 
“Pesan Kiai Maimoen Zubair, sebelum berangkat ke tanah suci untuk menunaikan ibadah haji Abah sempat menyampaikan kamarnya sudah dikunci rapat. Kamar baru boleh dibuka, jika Kiai Maimoen meninggal dunia,” kata Gus Yasin kepada NU Online, Kamis (8/8).
 
Ia mengaku, saat itu Mbah Moen memegangi tangan Wakil Gubernur Jawa Tengah dengan sangat erat. Gus Yasin pun berusaha menipis perasaan tersebut. Tapi ternyata hal tersebut memang menjadi pesan Mbah Moen sebelum kepergian untuk selamanya.
 
“Waktu itu pikiran saya sudah nggak karu-karuan. Apalagi beliau memegang tangan saya erat, sambil memandangi saya. Saya berusaha menepis, tidak. Tapi mungkin hal itu menjadi pesan abah, sebelum berpulang ke rahmatullah, “ ungkap Taj Yasin.
 
Salah satu tinggalan Mbah Maimoen ialah Pondok Pesantren Al-Anwar yang didirikan pada tahun 1967 dan saat ini memiliki 10 ribu santri yang masih menuntut ilmu terbagi dalam 4 pesantren yang harus dirawat dan kelola putra-putranya. 
 
Untuk Pesantren Al-Anwar satu berlokasi di Desa Karangmangu Kecamatan Sarang. Sedangkan ketiga pondok lainnya berada di Desa Kalipang Kecamatan Sarang. Jaraknya kurang lebih 5 KM dari pondok Al Anwar satu. Lokasinya sama-sama berada di tepi jalan Pantura Rembang.
 
Sejak berdiri, Pesantren Al-Anwar merupakan pondok salaf. Seiring dengan perkembangan dan tuntutan zaman, Mbah Moen bersama dengan putra-putranya mengembangkan pesantren dengan fasilitas pendidikan formal, namun tidak meninggalkan salaf.
 
Al-Anwar satu merupakan pesantren yang murni menjaga kesalafannya sampai dengan saat ini. Sedangkan 3 pondok pesantren lainnya terdiri dari sekolah MI, MTs, SMK, dan Sekolah Tinggi Agama Islam. Namun demikian ketiha pondok ini tidak meninggalkan pelajaran salaf sebagai ciri khas pesantren di Kabupaten Rembang. (Ahmad Asmui/Muiz)
Kamis 8 Agustus 2019 21:15 WIB
Kepala BLK Lotim Pantau Pembangunan BLK Komunitas di Jembrana
Kepala BLK Lotim Pantau Pembangunan BLK Komunitas di Jembrana
Tinjauan BLK Lombok Timur ke BLK Komunitas di Pesantren Al Firdaus Jembarana, Bali.
Jembrana, NU Online
Kepala Balai Latihan Kerja (BLK) Lombok Timur, Sabar mendesak pengelola Pondok Pesantren (Ponpes) untuk mempercepat program pembangunan workshop BLK Komunitas II di Pesantren Al Firdaus, Kabupaten Jembrana, Bali.

"Melihat pembangunan saat ini  mencapai 75 persen sehingga sisa dana anggaran Tahap II dapat diberikan jika target sudah mencapai 95 persen," ujar Sabar saat meninjau lokasi BLK Komunitas Pesantren Al Firdaus di Jembrana, Rabu (7/8).
 
Selain meninjau Jembrana, Sabar dan Tim Monitoring sebelumnya juga memantau pembangunan BLK Komunitas di wilayah NTT.

Sabar berharap pengelola yayasan mengefisiensi waktu, dengan kerja lembur agar target dapat tuntas sebelum masa waktu pengerjaan berakhir. Dengan demikian, penyelesaian Laporan keuangan juga dapat diselesaikan dan tertata secara administratif secara baik dan  dapat dipertanggungjawabkan.

Menurut Sabar, apabila pembangunan BLK Komunitas tuntas 100 persen pada batas waktu yang ditentukan, maka bantuan peralatan dan bantuan program dapat diusulkan segera.
 
"Karena tidak hanya bantuan gedung semata, Kemnaker melalui Dirjen Binalattas akan memberikan bantuan lainnya seperti Banprog dan bantuan peralatan," kata Sabar. (Red: Kendi Setiawan)
Kamis 8 Agustus 2019 21:0 WIB
Mahasiswa UIJ Borong Juara Lomba Membuat Poster Digital
Mahasiswa UIJ Borong Juara Lomba Membuat Poster Digital
Ketiga mahasiswa UIJ yang borong juara ‘Lomba Membuat Poster Digital 2019’

 

Jember, NU Online

Universitas Islam Jember (UIJ) terus mengoleksi prestasi. Kali ini tiga mahasiswa perguruan tinggi milik NU Cabang Jember tersebut berjaya dalam Lomba Membuat Poster Digital 2019 di alun-alun Bondowoso, Jawa Timur, Rabu (7/8). Ketiganya adalah Riski Putra (Pendidikan Bahasa Inggris), Maulana Ijal Syarief (Agroteknologi Pertanian), dan Muhammad Aminuddin (Bimbingan Konseling). Mereka memborong habis juara dalam lomba tersebut. Secara berurutan ketiganya menggapai juara satu, dua dan tiga.

 

“Alhamdulillah, anak-anak kami bisa mempersembahakn juara buat UIJ. Terus terang kami bangga,” tukas Rektor UIJ, H Abdul Hadi kepada NU Online di kantornya, Kamis (8/8) sore.

 

H Hadi laik berbangga. Sebab Lomba tersebut diikuti oleh masyarakat umum dan mahasiswa dari berbagai kabupaten dan kota di Jawa Timur. Namun kenyataannya, wakil UIJ-lah yang menjadi terbaik. Dikatakan H Hadi, salah satu kunci kemenangan mereka adalah semangat yang tingngi untuk mempersembahkan yang terbaik bagi UIJ mengiringi keyakinan akan kemampuan dirinya.

 

“Dalam setiap kesempatan, saya sering memberikan motivasi kepada anak-anak, bahwa jangan pernah minder berhadapan dengan siapapun dalam hal apapun. Dan saya juga yakin mereka bisa berbuat yang terbaik. Sebab Allah memberikan kemampuan dan bakat kepada masing-masing orang,” urainya.

 

Sementara itu, Muhammad Aminuddin menyatakan tidak pernah mengira bakal meraih juara. Ini karena pesaingnya juga berat, yang notabene berasal dari perguruan tinggi bonafit dan masyarakat umum. Namun ia mengaku yakin bisa berbuat yang terbaik untuk kampusnya.

 

“Dan alhamdulillah, bisa menang. Bahkan kami bisa memborong tiga juara,” terangnya.

 

Penghargaan untuk ketiganya diserahkan langsung oleh Bupati Bondowoso, KH Salwa Arifin dan Kepala Kantor UNICEF (United Nations Children’s Fund) perwakilan Jawa Timur, Arie Rukmantara. Hadir juga dalam acara tersebut Ketua Penggerak PKK Jawa Timur yang juga Istri dari Wakil Gubernur Jawa Timur, Arumi Bachsin.

 

Pewarta : Aryudi AR

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG