IMG-LOGO
Nasional

Tradisi Ritual, Media Penanaman Nilai-nilai Agama dan Budaya di Masyarakat


Selasa 13 Agustus 2019 11:30 WIB
Bagikan:
Tradisi Ritual, Media Penanaman Nilai-nilai Agama dan Budaya di Masyarakat
Tradisi melemang di Muara Enim Sumatera Selatan. (foto: Medi Indonesia)
Meningkatkan pemahaman keagamaan dan kerukunan antarumat beragama merupakan salah satu isu penting dalam rencana strategis pembangunan agama di Kementerian Agama. Dalam khazanah kebudayaan Melayu, nilai agama merupakan bagian penting tiga simpul perekat kesamaan sebagai jati diri, yakni adat istiadat, bahasa dan agama. Melalui ketiga ciri tersebut kita dapat bicara tentang orang dalam dan orang luar, orang kita dan orang lain, dan lain-lain.
 
Di samping itu, tradisi ritual mengandung beberapa pesan tertentu, baik nilai budaya dan agama yang berguna bagi pemilik dan pelaku tradisi maupun bagi masyarakat luas. Tradisi ritual tersebut juga dimaknai sebagai simbol komunikasi, sekaligus penghormatan manusia secara kolektif terhadap Tuhan dan makhluk-makhluk gaib yang dipandang memiliki kekuatan luar biasa dan dapat menjamin keberlangsungan dan keharmonisan hidup masyarakat.
 
Dengan kata lain ritual-ritual tradisi dimaknai sebagai ‘bujukan’ atau rayuan manusia kepada Tuhan atau makhluk-makhluk gaib agar dapat memberikan perlindungan, keselamatan, sekaligus juga berkah kepada masyarakat setempat.
 
Tradisi merupakan warisan budaya dan peristiwa sosial kemasyarakatan. Sebagai sebuah warisan maka tidak mungkin hal-hal buruk yang diwarisi oleh para orang tua. Dan, sebagai peristiwa sosial kemasyarakatan, tradisi mengikat dan mempererat ikatan sosial di mana tradisi itu tumbuh, hidup, dan berkembang.
 
Selain itu, tradisi ritual tidak bisa dilepaskan dari dua hal. Pertama, konteks lingkungan di mana tradisi itu hidup dan berkembang karena tradisi juga dapat dipandang sebagai bentuk sistem pedagogi masa lalu. Kedua, masyarakat di sekitar tradisi tersebut ada, baik yang aktif maupun yang pasif. Karenanya tradisi dapat memperkuat simpul sosial masyarakat yang menaunginya. Kedua hal ini tidak bisa dilepaskan dari sebuah tradisi yang ada di banyak tempat di Indonesia, sebab ada kode-kode budaya dan bahasa yang melekat dalam tradisi-tradisi tersebut. Atas dasar ini pula, jika ingin melestarikan sebuah bahasa, harus diiringi juga dengan melestarikan tradisi. Keragaman tradisi-tradisi ini yang membuat Indonesia unik.
 
Pudentia, Ketua Asosiasi Tradisi Lisan sekaligus pengajar pada Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya Universitas Indonesia, berpendapat, apa yang tidak bernilai baik menurut budaya (tradisi ritual contohnya), pasti tidak bernilai baik juga menurut agama.
 
Hal itu dikuatkan dalam hasil penelitian yang dilakukan Bidang Lektur Agama dan Keagamaan Balai Litbang Agama Jakarta tahun 2018. Penelitian dilakukan di delapan wilayah provinsi yang ada di Sumatera, Jawa Barat, dan DKI Jakarta. Pemilihan wilayah tersebut bukan hanya karena wilayah penelitian dari Balai Litbang Agama Jakarta, namun juga menggambarkan bentuk atau ungkapan kebudayaan dari beberapa etnis atau suku yang ada di Indonesia.
 
Fokus tradisi ritual dalam penelitian ini menekankan kepada tradisi yang hidup di masyarakat baik dilihat dari segi teks dan konteks masyarakat yang menjadi fokus penelitian, dalam hal ini adalah nilai-nilai agama dan budaya dalam upacara Seren Taun masyarakat Adat Sunda Wiwitan Cigugur Kabupaten Kuningan, Jawa Barat; Ratib Tegak (Ratib Seman) di Desa Bungo Tanjung, Kecamatan Sitinjau Laut dan Desa Pulau Tengah, Kecamatan Keliling Danau, Kabupaten Kerinci, Jambi; Wuku Taun masyarakat Kampung Cikondang, Desa Lamajang, Kecamatan Pengalengan, Kabupaten Bandung, Jawa Barat.
 
Kemudian, tradisi Melemang di Desa Karang Raja dan Kepur, Kabupaten Muara Enim, Sumatera Selatan; tradisi Sakura pada Kepaksian Skala Brak di Lampung Barat, Seren Taun di Kasepuhan Cisungsang, Lebak Banten, tradisi Baritan di DKI Jakarta dan tradisi Besaman di desa Kelumu, Lingga-Kepulauan Riau.
 
Tradisi yang ditemukan dalam penelitian ini, menunjukkan bahwa Indonesia banyak sekali memiliki keragaman kebudayaan yang sarat akan nilai-nilai agama dan budaya yang menjadi identitas masyarakatnya. Nilai-nilai keagamaan yang terefleksikan dalam tradisi yang telah dipaparkan tersebut sangat beragam, masing-masing mempunyai keistimewaan sesuai dengan masyarakat pendukungnya baik yang heterogen maupun homogen.
 
Dalam hal ini, kebanyakan dari tradisi ritual tersebut mengandung nilai etika, ketuhanan (tauhid) dan ibadah yang menjadi inti nilai agama Islam seperti yang termuat dalam tradisi Ratib Tegak (Ratib Seman), Wuku Taun, tradisi 'melemang', tradisi Sakura, tradisi Baritan dan tradisi Besaman. Dua tradisi memadukan beberapa kepercayaan dalam ritualnya, yakni upacara Seren Taun masyarakat Adat Sunda Wiwitan Cigugur Kabupaten Kuningan dan Seren Taun di Kasepuhan Cisungsang, Lebak Banten.
 
Nilai etika terlihat dari rasa hormat menghormati, sopan santun, rendah hati, rasa syukur dan adil, sedangkan nilai ketuhanan (tauhid) terlihat dari penyebutan simbol-simbol agama dalam tahapan-tahapan sebuah tradisi, yakni kata penghormatan kepada Tuhan dan Nabi Muhammad Saw, media menanamkan nilai-nilai ketuhanan (ketauhidan) dan media meningkatkan dan menumbuhkan nilai spiritualitas masyarakat, serta media mengajarkan hakekat diri.
 
Sebagian besar nilai budaya yang teraktualisasi dalam beberapa tradisi ritual yang telah dipaparkan sebelumnya berfungsi sebagai media perekat di masyarakat. Beberapa bentuk tradisi digunakan sebagai media menyampaikan pesan-pesan yang berupa nilai-nilai agama dan budaya untuk memperkuat kohesi sosial seperti yang terlihat dalam tradisi yang disebutkan di atas. Beberapa tradisi tersebut juga biasanya berhubungan dengan identitas komunal masyarakatnya seperti yang terdapat dalam tradisi upacara Seren Taun masyarakat Adat Sunda Wiwitan Cigugur Kabupaten Kuningan, Seren Taun di Kasepuhan Cisungsang, Lebak Banten dan tradisi Sakura pada Kepaksian Skala Brak di Lampung Barat.
 
Beberapa nilai-nilai budaya yang teraktualisasi dari beberapa tradisi tersebut adalah, kerja sama atau gotong royong (cooperation), keterbukaan (openess), dan penghargaaan (respect), musyawarah untuk mufakat, hormat menghormati antar suku, bertimbang rasa (empaty, solidarity, dan tolerance), mengedepankan perdamaian dan tenggang rasa, nilai ekonomi dan keselarasan sosial.  

Hasil-hasil kajian ini juga membuktikan bahwa agama dan tradisi dapat berjalan seiring dan tidak saling berbenturan. Seperti dikemukakan oleh Angga Marzuki, peneliti yang mengkaji Ratib Saman di Lingga, tradisi Ratib Saman di Lingga ini menunjukkan bagaimana warga Lingga menghayati dan mempraktikkan keislaman mereka yang dipadukan dengan tradisi yang sudah mereka jalani jauh sebelum Islam datang.
 
Selain itu, penelitian ini menemukan bahwa berkembangnya berbagai tradisi ritual di Indonesia, menunjukkan bahwa nenek moyang Bangsa Indonesia merupakan orang-orang yang mengedepankan keselarasan dan keseimbangan hidup dengan lingkungan di mana mereka hidup.
 
Tradisi ritual yang berkembang merupakan wujud rasa syukur atas berbagai karunia Tuhan yang disediakan di lingkungan mereka. Masuknya agama-agama baru kemudian tidak lantas menghapus tradisi-tradisi tersebut, justru malah memperkaya tradisi ritual dengan masuknya berbagai unsur-unsur agama ini. Tradisi-tradisi ritual yang berbaur dengan unsur-unsur agama ini seperti hendak menguatkan filosofi; siapa menyayangi yang di bumi, maka akan disayang Yang Di Langit.  
 
Rekomendasi Kebijakan
Upaya menjaga tradisi ritual di masyarakat merupakan bentuk kepedulian dan penghargaan masyarakat akademis dan pemerintah pada warisan budayanya, serta juga memberikan banyak temuan dan masukan yang berguna bagi banyak pihak terkait.
 
Beberapa hal yang perlu dilakukan oleh pemangku kepentingan adalah mengembangkan program-program pembangunan yang bersifat multidimensi dan berjangka menengah dan panjang, yang bertujuan untuk memperkuat ketahanan budaya dalam masyarakat agar sanggup menghadapi tekanan terhadap nilai budayanya.
 
Selain itu, perlu dilakukan pemberdayaan masyarakat secara sosial, ekonomi, dan budaya lewat tradisi ritual agar setiap masyarakat memiliki ketahanan secara budaya dalam menghadapai perubahan di era modern ini. (Kendi Setiawan)
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Maulid Akbar dan Doa untuk Keselamatan Bangsa
Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
IMG
IMG