IMG-LOGO
Nasional

PP Ansor: Aktivis Eks HTI Masih Berkeliaran Menebar Provokasi 


Senin 19 Agustus 2019 23:00 WIB
Bagikan:
PP Ansor: Aktivis Eks HTI Masih Berkeliaran Menebar Provokasi 
Ketua PP GP Ansor, H Mujiburrohman, di Rembang Jateng
Rembang, NU Online
Pimpinan Pusat (PP) Gerakan Pemuda (GP) Ansor Kordinator Wilayah (Korwil) Jateng dan DIY H Mujiburrahman (Gus Mujib) menyampaikan, meski organisasi terlarang HTI sudah dibubarkan ternyata masih banyak anggota-anggotanya yang berkeliaran, dengan sengaja menebar provokasi di tengah masyarakat.
 
"Ansor harus tetap waspada terhadap eks aktivis dan simpatisan Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) yang saat ini terus bergerak menebar provokasi," tandasnya.
 
Hal itu disampaikan saat dirinya menghadiri Konferensi Cabang (Konfercab) Gerakan Pemuda (GP) Ansor Kabupaten Rembang, Jawa Tengah, di  Pesantren Ngisor Waru yang berlokasi di Desa Sugihan Kecamatan Kota, Kabupaten Rembang, Ahad (18/8).
 
Ia memberi contoh, salah satunya yang sempat viral hari ini ialah, adanya seseorang yang tersohor mencoba memprovokasi dengan bahasa–bahasa yang dapat memicu ketersinggungan antar umat beragama. 
 
Salah satunya lanjutnya, adalah mengolok-olok lambang agama lain. Bahkan agama yang diolok-olok tersebut sempat menanggapi dengan nada yang tidak kalah kerasnya. Jika ini dibiarkan, tentu akan memicu terjadi pertempuran antar agama di Indonesia. 
 
“Meskipun HTI sudah dibubarkan, tetapi anggotanya masih banyak yang berkeliaran. Masih banyak anggotanya yang mencoba memprovokasi, memfitnah, mengadudomba, dan mengusik ke Bhinekaan Indonesia. Belum lama ini ada orang memprovokasi dengan bahasa–bahasa yang tidak semestinya, mengolok-olok lambang agama lain, yang sempat viral dan ditanggapi oleh agama yang bersangkutan dan juga tidak kalah keras," ujarnya. 
 
"Kalau ini dibiarkan maka akan terjadi pertempuran antar agama di Indonesia,” imbuh Mujiburrahman.
 
Oleh karena itu, Gus Mujib mengajak kepada segenap kader GP Ansor untuk terus pro aktif dalam memerangi narasi provokasi yang dapat memecah belah persatuan dan kesatuan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).
 
“Hari ini tentu organisasi yang paling terdepan di dalam menjaga NKRI sudah dimaklumi dan dipahami bersama yaitu Ansor dan Banser. Tidak ada organisasi lain di Indonesia yang memiliki komitmen yang kuat terhadap menjaga NKRI,” tegas Gus Mujib.
 
Konferensi Cabang (Konfercab) ke-21 itu dihadiri perwakilan pengurus PAC dan Ranting se-Kabupaten Rembang berhasil memilih ketua baru H Nadzief Shidqi melalui musyawarah untuk periode 2019-2024. 
 
Dalam konferensi tersebut Ansor Rembang juga memberikan bantuan kepada pesantren yang ditempati. Bantuan diserahkan secara simbolis oleh Ketua Panitia kepada Pengurus Pesantren Ngisor Waru berupa uang tunai. (Ahmad Asmui/Muiz
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG