Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Tutup Muktamar PKB, Kiai Ma'ruf Optimis Partai Ini Semakin Besar

Tutup Muktamar PKB, Kiai Ma'ruf Optimis Partai Ini Semakin Besar
KH Ma'ruf Amin bersama Ketua Umum DPP PKB Abdul Muhaimin Iskandar sebelum penutupan Muktamar VI Partai Kebangkitan Bangsa di Denpasar, Bali, Rabu (21/8).
KH Ma'ruf Amin bersama Ketua Umum DPP PKB Abdul Muhaimin Iskandar sebelum penutupan Muktamar VI Partai Kebangkitan Bangsa di Denpasar, Bali, Rabu (21/8).
Denpasar, NU Online
Wakil Presiden terpilih KH Maruf Amin merupakan salah satu tokoh penting di tubuh Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Tak ayal, ia merasa senang jika perolehan suara partai yang turut ia dirikan itu kuat dan sedih jika melihatnya melemah.
 
“Sebagai orang yang ikut mendirikan PKB dan ketua dewan syuro pertama PKB, tentu saya akan sangat merasakan. Kalau PKB itu melemah, tentu saya ikut sedih. Kalau PKB kuat tentu saya akan ikut gembira,” katanya pada penutupan Muktamar VI PKB di Denpasar, Bali, Rabu (21/8).
 
Saat melihat ada tanda-tanda melemah, kesedihannya itu tidak membuatnya larut. Tetapi, Kiai Ma’ruf justru mengemukakan konsepsi untuk memperkokoh partai yang didirikannya bersama para kiai NU yang lain itu, yakni tiga rujuk.
 
“Ketika ada tanda-tanda melemah, saya ikut medorong. Sepeti pada pemilh 2014 lalu, maka saya dorong dengan semboyan tiga rujuk,  Ar-ruju, War-ruju, Summar ruju,” katanya.
 
Rujuk pertama, katanya menjelaskan, merupakan konsepsi kembalinya PKB pada prinsipnya guna memperkuat komitmennya. 
 
“Rujuk pertama kembalinya PKB pada prinsipnya supaya komitmennya kembali kuat,” ujarnya.
 
Sementara itu, rujuk kedua berarti kembalinya orang-orang Nahdlatul Ulama ke partai yang lahir dari tangan dingin para tokoh  NU.
 
“Rujuk kedua kembalinya orang-orang NU ke PKB karena PKB adalah kendaraannya orang NU,” jelas kiai asal Banten itu.
 
Adapun rujuk ketiga adalah mengembalikan PKB untuk meraih suara besar seperti keikutsertaan kali pertamanya pada tahun 1999.
 
“Rujuk ketiga waktu 2014 kembalinya PKB kepada perolehan (suara) tahun 1999 yakni 13 persen sebab sebelumnya kan agak lemah,” katanya.
 
Berkat semboyan tersebut, suara PKB kembali merangkak naik ke papan atas pada Pemilu berikutnya dan diharapkan akan seterusnya.
 
“Dan Alhamdulilah 2014 PKB naik, 2019 juga naik, dan kita harapkan terus naik. Kita harap naik terus sampai ke Sidratul Muntaha,” ucapnya.
 
Di samping itu, Kiai Ma’ruf juga menyampaikan rasa terima kasihnya kepada PKB yang telah mendukungnya bersama Joko Widodo sebagai pasangan calon presiden dan calon wakil presiden hingga menjadi pemenang Pilpres.

“Saya juga berterimakasih pada PKB karena mendukung kami, Pak Jokowi dan saya menjadi capres capwapres. Alhamdulillah kita menjadi pemenang dalam Pilpres 2019. Ini saya rasa syukuran dan kepada semuan yang sudah berjuang sampai lemilu 2019 sukses,” katanya.
 
Tak lupa, Mustasyar Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) itu juga mengucapkan selamat atas terpilihnya kembali Abdul Muhaimin Iskandar dan KH Dimyati Rois memimpin partai berlambang bola dunia itu. “Saya ucapkan selamat Pak Muhaimin Iskandar dan Pak Dimyati,” katanya.
 
Ia merasa bangga karena keduanya merupakan tokoh yang sejak awal membidani kelahiran PKB.
 
“Saya bangga, karena mereka ini fungsionaris yang ada sejak awal PKB berdiri, menjiwai PKB, tahu bagaimana PKB berdiri, manifestonya PKB berdiri, dan untuk apa PKB didirikan,” katanya.
 
Kiai Ma’ruf meyakini ke depan partai ini akan semakin kuat. “Maka saya yakin dibawah kepemimpinan beliau-beliau ini, PKB akan semakin besar dan semakin kuat,” pungkasnya. 
 
Pewarta: Syakir NF
Editor: Zunus Muhammad
BNI Mobile