IMG-LOGO
Nasional

Kisah Seorang Kiai Shalati Mayit Non-Muslim


Kamis 22 Agustus 2019 21:00 WIB
Bagikan:
Kisah Seorang Kiai Shalati Mayit Non-Muslim
Sekretaris Lembaga Dakwah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (LD PBNU) KH Bukhori Muslim.
Jakarta, NU Online
Hubungan antaragama selalu dijaga dengan baik oleh para kiai NU. Sekretaris Lembaga Dakwah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (LD PBNU) KH Bukhori Muslim menceritakan seorang kiai yang begitu akrab dengan seorang Tionghoa yang beragama Kristen.

“Ada seorang kiai kampung punya pesantren punya tetangga seorang Chinese agamanya Kristen., tetapi luar biasa akrab dan baik sekali,” katanya mengawali ceritanya pada Diskusi Publik bertema The First Abrahamic Circle: Understanding Interfaith at The Grasroots di Gedung Mayapada Tower 1 lantai 19, Jalan Kramat Raya 164, Jakarta, Kamis (22/8).

Ia, katanya, selalu membeli semen dan pasir ke tetangganya tersebut mengingat dialah yang berjualan material di dekatnya. Saking akrabnya, anak seorang Tionghoa itu juga begitu akrab dengan sang kiai.

Suatu ketika, lanjutnya, tetangganya tersebut meninggal. Anaknya sering melihat jika ada tetangganya yang meninggal, selalu minta didoakan dan dishalatkan oleh kiai tersebut. Karenanya, ia meminta kepada kiai tersebut untuk mendoakan dan menshalatkannya.
 
“Kiai, Bapak saya meninggal. Tolong doakan dan dishalatkan,” katanya menceritakan.

Meskipun berbeda agama, tetapi kedekatan mereka membuatnya tak canggung. Kiai tersebut pun menyanggupi dan memanggil santri-santrinya untuk menyalatkannya. “Tetapi ia panggil santri-santrinya. Ayo kita ke rumah tetangga. Kita shalatin tetangga,” ujarnya.

Santri pun dibuat bingung. Mereka memikirkan hukum menshalatkan mayit orang kafir. Pikiran demikian pun langsung diputus oleh sang kiai dengan pernyataan. “Ayo, kita shalat. Shalatnya shalat Ashar. Empat rakaat pakai ruku pakai sujud,” katanya.

Laku demikian, katanya, merupakan langkah penting sebagai bentuk penghormatan para kiai terhadap tetangga. “Ini karena menghormati tetangga. Inilah yang perlu dikembangkan sekarang,” tegas pengajar di Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta itu.

Dalam dunia ini, manusia diwajibkan untuk saling mengenal satu sama lain. Perbedaan sudah merupakan keniscayaan yang tidak dapat dibantah. “Orang ini urusannya dunia urusannya harus taaruf, harus mengenal. Allah menciptakan manusia tidak sama, agamanya tidak sama, tetapi Allah perintahkan untuk saling mengenal, saling menghormati, membangun peradaban,” jelasnya.

Nahdlatul Ulama sebagai organisasi masyarakat Islam terbesar sangat inklusif, terbuka untuk semua kalangan. “Di NU mau agamanya apa, dateng ke pesantren ayo gak papa,” terangnya.

Ia berharap pertemuan tersebut dapat memberikan sumbangsih penting dalam mempersatukan umat di dunia. “Mudah-mudahan pertemuan ini bisa membawa ke sana, untuk menciptakan persatuan dunia, saling menghormati,” pungkasnya.

Pertemuan tersebut juga dihadiri oleh Pendiri FPCI Dino Pati Djalal, Kepala Pusat Studi Al-Qur’an H Muchlis M Hanafi. Hadir pula para peserta The First Abrahamic Circle, yakni pengajar di Jagar Arsy World Civilization Boarding School, BSD, Tangerang Selatan, Banten Ustaz Oji Fahrurroji; Rabbi Eliot Baskin dari Sinagog Emanuel Denver, Colorado, Amerika Serikat, dan Pendeta Ryhan Prasad dari Gereja Khandallah Presbyterian, Wellington, Selandia Baru.

Pewarta: Syakir NF
Editor: Fathoni Ahmad
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG