IMG-LOGO
Nasional

Rais 'Aam PBNU: NU Sumsel Harus Hidup Semua 


Kamis 22 Agustus 2019 23:00 WIB
Bagikan:
Rais 'Aam PBNU: NU Sumsel Harus Hidup Semua 
Rais 'Aam PBNU, KH Miftachl Akhyar (tiga dari kiri)
Palembang, NU Online
Rais 'Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama KH Miftachul Akhyar  bersilaturahim bersama jajaran pengurus cabang, pengurus wilayah dan kader NU di Sumatera Selatan. Pertemuan digelar di Gedung PWNU di Palembang, Sumatera Selatan, Rabu (21/8) kemarin.
 
Pengasuh Pesantren Miftachus Sunnah di Surabaya ini hadir di Palembang bersama jajaran pengurus PBNU antara lain, KH Miftah Fakih, KH Nurul Yaqin, dan KH Mujib Qulyubi dalam agenda memenuhi undangan Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Sumatera Selatan yang menggelar Bahtsul Masail Diniyah.  
 
Dalam pesannya, Kiai Miftachul Akhyar menginginkan NU di Sumatera Selatan teguh pendirian dalam mengurus NU. Terutama kemandirian organisasi harus diutamakan misalnya dengan terus menghidupkan semua lembaga yang ada.
 
"Saya berharap semua bisa istiqamah dan itu harus ditunjang seluruh perangkat NU yakni lembaga dan badan otonomnya harus hidup semua," katanya saat melakukan pertemuan.
 
Gubernur Sumatera Selatan Herman Deru menuturkan, sebagai kader NU dirinya bersyukur masih bisa mendapatkan wejangan dari para kiai. Ia pun menginginkan NU dapat bersinergi dengan Pemprov Sumsel untuk menguatkan peran kerukunan umat beragama di kawasan maritim tersebut.
 
"Saya juga mengapresiasi kegiatan pertemuan dan kegiatan bahtsul masail ini dan hasilnya dapat disosialisasikan kepada masyarakat," ujarnya.
 
Ketua PWNU Sumsel Kiai Heri Candra mengatakan akan terus memperkuat seluruh jajaran di NU Sumsel baik di level PW maupun PC. Ia mengaku akan terus memperkuat keilmuan kader-kader NU dengan membuat berbagai pertemuan yang mengarah pada kajian-kajian keagamaan dan kebangsaan.
 
"Misalnya, kemarin telah dibahas Bahtsul Masail soal dakwah provokatif, masalah itu diangkat karena sudah banyak yang mengeluh dan menyoroti terkait khatib yang memasukan materi dakwahnya bernuansa provokatif," tandasnya. 
 
Menurut dia, persoalan ini serius untuk dibahas karena ada kelompok tertentu yang sengaja menciptakan perpecahan. Jangan sampai masalah tersebut memperparah dinamika yang ada.
 
"Kenapa masalah ini dibahas, karena banyak masyarakat terprovokasi dan mengakibatkan perpecahan di kalangan umat islam," katanya. 
 
Kontributor: Abdul Rahman Ahdori
Editor: Muiz
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG