IMG-LOGO
Nasional

API Beberkan Solusi Masalah Pertanian Indonesia


Selasa 27 Agustus 2019 20:30 WIB
Bagikan:
API Beberkan Solusi Masalah Pertanian Indonesia
Dewan Tani pada Aliansi Petani Indonesia (API), Fuad Bahary, mengatakan, masalah pertanian di Indonesia sangat kompleks, salah satunya terkait ketimpangan agraria. (NU Online)
Jakarta, NU Online
Masalah agraria di Indonesia masih menjadi sesuatu yang harus dipikirkan oleh pemerintah sebagai pemangku kebijakan. Terutama ketimpangan agraria yang dinilai menjadi penyebab belum berkembangnya pertanian di Indonesia. 

Dewan Tani pada Aliansi Petani Indonesia (API), Fuad Bahary mengatakan, masalah pertanian di Indonesia sangat kompleks, salah satunya terkait ketimpangan agraria. Saat ini petani kesulitan mendapatkan lahan. Tanah yang seharusnya digarap untuk produksi pertanian justru digerus oleh pembangunan properti dan industri. 

“Produksi utama adalah tanah, saat ini petani di kita tidak wajar. Karena sulit mendapatkan tanah atau lahan, rata-rata petani kita hanya memiliki 0,5 hektare dan itu terus menyusut sehingga rumah tangga petani kita juga menurun,” ucapnya saat dihubungi NU Online, Selasa (26/8). 

Menurutnya, pertanian di Indonesia juga terlihat tidak ramah. Persoalan tersebut telah mengakibatkan rusaknya lingkungan dan eksosistem pertanian. Hal itu disebabkan petani terlalu mengedepankan zat kimia untuk menggenjot hasil pertanian.

Masalah lain, lanjutnya, masih tingginya angka impor pertanian, padahal di Indonesia semua bisa ditanam tanpa harus impor. Puncaknya, tidak ada pihak yang mendorong para petani di Indonesia untuk terus membudidayakan tanaman pertanian.  
“Perlindungan kepada petani kita juga masih lemah, misalnya tingginya harga beras di tangan konsumen tidak dinikmati petani kita. Itu menurut saya ada persoalan,” tuturnya. 

Solusinya, ujar mantan tim advoksi API pusat ini, pemerintah harus memperkuat reforma agraria melalui lahirnya UU Pertanahan karena regulasi tersebut telah mengejawantahkan Undang-Undang pokok agraria. Selanjutnya, pemerintah memberikan petani lahan sebab lahan pertanian adalah alat produksi pertanian yang utama. 

“Berikan perlindungan ke petani kita, petani Indonesia kan sangat luar biasa, mereka tidak usah dilindungi dengan program, berilah mereka akses tanah, akses pasar, keleluasaan mereka,” ujarnya.

Solusi lain adalah dengan memotong mata rantai proses penjualan hasil pertanian. Dengan begitu, Fuad mengaku optimis para petani akan sejahtera secara bertahap. Ia mengingatkan, jangan ada kesan para petani justru yang menghidupi kalangan menengah ke atas gara-gara semua dijual ke tengkulak. Bukan sebaliknya, petani Indonesia yang disejahterakan oleh pengusaha.
 
Kontributor: Abdul Rahman Ahdori
Editor: Muchlishon
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG