IMG-LOGO
Nasional

Pramuka Jadi Pengembangan Kaderisasi NU di Lingkungan Pendidikan


Jumat 30 Agustus 2019 16:30 WIB
Bagikan:
Pramuka Jadi Pengembangan Kaderisasi NU di Lingkungan Pendidikan
Ketua Umum PBNU, KH Said Aqil Siroj, Ketua Pengurus Pusat Lembaga Pendidikan Maarif NU KH Zainal Arifin Junaidi, dan dan sejumlah narasumber dalam Mukernas Satuan Komunitas Pramuka Lembaga Ma’arif PBNU di Jakarta, Jumat-Ahad (30/8-1/9). (foto: Abdul Rahman Ahdori/NU Online)

Jakarta, NU Online

Satuan Komunitas (Sako) Pramuka Lembaga Ma’arif Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menggelar Musyawarah Kerja Nasional (Mukernas) di Rivoli Hotel Jakarta Pusat, Jumat-Ahad (30/8-1/9). Pembukaan kegiatan Rakernas dihadiri sejumlah tokoh antara lain Ketua Umum PBNU, KH Said Aqil Siroj, Ketua Pengurus Pusat Lembaga Pendidikan Maarif NU KH Zainal Arifin Junaidi, dan ratusan Ketua Wilayah dan Cabang Sako Pramuka Maarif NU dari berbagai daerah di Indonesia.

 

Kegiatan bertajuk Pramuka Moderat menuju Generasi Emas 2026 tersebut digelar seiring dengan usia Nahdlatul Ulama yang akan mencapai satu abad pada tahun 2026. Rangkaian kegiatan selanjutnya juga akan dihadiri Menteri Agama RI Lukman Hakim Saifudin, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI, Muhajir Efendy, dan Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi.

 

Ketua Satuan Komunitas Pramuka Nasional, Muchsin Ibnu Djuhan mengatakan, gerakan Pramuka menjadi pengembangan kader NU di lingkungan lembaga pendidikan. Menurutnya, sebagai organisasi yang setiap hari mengurusi persoalan pendidikan, kadersasi NU tidak bisa hanya mengandalkan Badan Otonom (Banom) yang ada. Untuk itu Pramuka menjadi lembaga yang pas untuk mengembangkan kaderisasi jamiyah NU.

 

“Ada keinginan dari wilayah dan cabang, Pramuka ini dijadikan jaringan pengembangan kader NU. Selama ini kaderisasi dengan IPNU atau IPPNU yang menggunakan seragam hijau, sekarang melalui pramuka kita akan bangun pengembangan jaringan dengan warna coklat,” katanya disambut riuh ratusan peserta.

 

Menurut Muchsin, kegiatan pramuka tidak seperti kegiatan beberapa lembaga yang membutuhkan dana besar. Kegiatan pramuka tetap berjalan meski tidak memiliki dana yang banyak. Karena pramuka sejak awal telah mengusung visi sederana, hemat dan bersahaja.

 

“Lapar-lapar dikit tapi acaranya jalan,” ucapnya.

 

Ia menjelaskan, kedepan akan banyak pelatihan yang akan dilakukan Sako Pramuka Maarif NU di cabang-cabang di seluruh Indonesia. Tujuannya agar pramuka NU perkembangannya pesat dari pusat sampai ranting.

 

“Tentu pendanaan dan lain-lain akan dibahas di Rakernas ini. Intinya pada Rakernas ini akan menyinggung bagaimana strategi pengembangan komunitas Pramuka supaya lebih cepat dan secara nyata menyongsong masa depan,” katanya.

 

Kontributor: Abdul Rahman Ahdor

Editor: Aryudi AR

Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG