Pesan Kiai Said dalam Peluncuran Logo Baru NU Online

Pesan Kiai Said dalam Peluncuran Logo Baru NU Online
Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj saat menyampaikan sambutan dalam peluncuran logo baru NU Online, Senin (2/9) di Gedung PBNU Jalan Kramat Raya Jakarta.
Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj saat menyampaikan sambutan dalam peluncuran logo baru NU Online, Senin (2/9) di Gedung PBNU Jalan Kramat Raya Jakarta.
Jakarta, NU Online
Ketua Umum PBNU, KH Said Aqil Siroj memberian apresiasi kepada NU Online atas raihan prestasi dan kinerja yang telah dicapai selama ini. Ia mengatakan menyadari, sebagai situs resmi PBNU, NU Online mengawali dari langkah pertama sehingga menjadi besar dan dikenal seperti saat ini.
 
NU Online sudah menang dari yang kita kalahkan,” kata Kiai Said pada peluncuran logo baru NU Online, Senin (2/9).

Pada acara yang berlangsung di Gedung PBNU, Jalan Kramat Raya 164 Jakarta Pusat, Kiai Said menambahkan, NU Online mengemban amanat yang mulia dan berat, yaitu mengembangkan dan terus memperluas jaringan NU.

Kiai Said mengibaratkan amanat NU Online sama beratnya dengan amanat dari Allah Swt yang diemban oleh umat manusia. Sebelum manusia menerima amanat dari Allah, Allah telah menawarkan kepada langit, bumi, dan gunung.
 
Langit, bumi, dan gunung mengatakan tidak sanggup menerima amanat tersebut, dan justru manusia menerimanya.

"Manusia menerima tanpa ragu-ragu. Amanat (NU Online) untuk menyampaikan kalimatul haq, berani mengatakan 'ya' jika menghadapi kebenaran. Dan mengatakan 'tidak' kepada kebatilan, walaupun orang lain tidak sanggup," kata Kiai Said.

Dengan demikian, NU Online wajib memberitakan kebenaran. Jikapun banyak pihak yang kontra, selama itu benar, harus yakin akan menang.

Oleh karena itu, untuk mewujudkan kebenaran, NU Online diminta harus proporsional dan profesional. Seperti kitab disebutkan dalam kitab suci Al-Qur’an sebagai kebenaran. Sebaliknya, jangan ikut campur ke dalam wilayah yang tidak mengerti, karena bisa menjadi kesalahan.

"Karena semua yang bertindak, diminta bertanggung jawab atas sikap, tujuan, dan ucapan," kata Kiai Said dalam kegiatan yang dikemas secara sederhana.

Hal kedua yang perlu dilakukan NU Online, lanjut Kiai Said adalah terus menjalin jaringan. Tujuannya agar NU Online mampu membangun teamworking dan bisa bermitra dengan semua pihak.

Berikutnya, transparansi. Pengasuh Pesantren Luhur Al-Tsaqafah Ciganjur Jakarta Selatan ini menyebutkan, transparansi menjadi kunci di era teknologi seperti saat ini. NU Online harus transparan memberitakan ajaran-ajaran Islam yang tawassuth dan tasamuh.

Termasuk dalam hal transparan, kata Kiai Said, adalah NU Online harus memberitakan profil tokoh-tokoh nasional yang sebenarnya belatar NU atau santri.

"Harus diangkat setinggi tingginya. (Misalnya) Yang punya ide Sumpah Pemuda adalah Mr Sunaryo yang menjadi Menteri Agraria, lalu rektor IAIN Yogyakarta tahun 1962. Itu orang NU," papar Kiai Said.

Perlu diungkapkan juga, lanjut Kiai Said, tokoh Dulkhamid yang menulis kitab Fathul Qarib memakai tangan, pernah nyantri di Tegalrejo Magelang Jawa Tengah. Tokoh tersebut adalah murid dari Kiai Nur Muhammad Yogyakarta.

Pewarta: Kendi Setiawan
Editor: Fathoni Ahmad
BNI Mobile