IMG-LOGO
Daerah

NU Gunung Sindur Bogor Rangkul Masyarakat Urban


Senin 9 September 2019 15:30 WIB
Bagikan:
NU Gunung Sindur Bogor Rangkul Masyarakat Urban
Pengurus MWCNU Gunung Sindur, Bogor, Jabar periode 2019-2023
Jakarta, NU Online
Laju urbanisasi kian naik setiap tahunnya. Badan Pusat Statistik (BPS) dan Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) menyebut angka 66,6 persen presentase kenaikan urbanisasi pada tahun 2035 mendatang. Bahkan mencapai 80 persen di empat provinsi, yakni Jakarta, Jawa Barat, Banten, dan Yogyakarta.
 
Gunung Sindur, sebuah kecamatan yang terletak di Kabupaten Bogor dan berbatasan dengan Kota Tangerang Selatan, juga menjadi salah satu tempat tinggal bagi kaum urban yang mengadu nasib di ibukota Jakarta dan sekitarnya.
 
Karenanya, Pengurus Majelis Wakil Cabang Nahdlatul Ulama (MWCNU) Gunung Sindur yang baru dilantik pada Jumat (6/9) berupaya merangkul mereka untuk aktif berkegiatan melestarikan amaliyah Nahdliyah.
 
“MWCNU Gunung Sindur lahir sebagai wadah silaturahim dan pelestarian tradisi di tengah masyarakat urban yang heterogen,” ujar Muhammad Zaim Nugroho, Mustasyar MWCNU Gunung Sindur kepada NU Online, Ahad (8/9).
 
Menurutnya, mereka yang pada umumnya berasal dari kampung sudah akrab dengan tradisi dan amaliyah NU, tetapi belum tergerak untuk bersatu di bawah bendera NU. Oleh karena itu, hadirnya MWCNU Gunung Sindur adalah guna mempersatukan mereka baik secara pemikiran (fikrah), perbuatan (amaliyah), maupun pergerakan (harakah).
 
Di samping itu lanjutnya, di wilayah tersebut juga muncul gerakan Islam yang mempertentangkan tradisi amaliyah yang biasa dilakukan oleh warga NU. Hal demikian juga perlu diimbangi oleh warga NU sendiri.
 
“Dengan adanya MWCNU, Nahdliyin bisa satu barisan dalam rangka terus menyemai Islam damai ke tengah masyarakat,” kata pria asal Buntet Pesantren Cirebon, Jawa Barat itu.
 
Pasalnya, sampai hari ini masih terdengar dan terbaca beragam suara kebencian melalui berbagai media yang berupaya merongrong tatanan sosial yang sudah terbangun dengan baik.

Menurutnya, dakwah dengan kebijaksanaan dan nasihat kebaikan sebagaimana digariskan dalam Al-Qur’an kunci yang mujarab untuk menebar kebaikan dan merangkul banyak kalangan dengan berbagai macam latar belakang. Tak ayal berkatnya, tak sedikit yang berikrar mengucapkan dua kalimat syahadat. 
 
“Di kita ada beberapa yang masuk Islam,” ungkap Wakil Sekretaris Lembaga Kesehatan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (LKPBNU) itu.
 
Pewarta : Syakir NF
Editor: Muiz
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG