IMG-LOGO
Daerah

UPZISNU Mrisi Manfaatkan Koin NU untuk Santunan Muharram


Kamis 12 September 2019 23:30 WIB
Bagikan:
UPZISNU Mrisi Manfaatkan Koin NU untuk Santunan Muharram
Kegiatan penyaluran santunan oleh UPZISNU Mrisi, Tanggungharjo, Grobogan.
Grobogan, NU Online
Setahun lebih program Koin NU Peduli berjalan di Desa Mrisi, Kecamatan Tanggungharjo, Kabupaten Grobogan. Sambutan masyarakat pun sangat luar biasa. Dibuktikan dengan beredarnya kotak Koin NU yang mencapai 1.200 kotak atau hampir mencapai 95% dari jumlah warga Mrisi.
 
"Berbagai program pen-tasaruf-an dana infak melalui Koin NU sudah dilaksanakan. Mulai dari santunan dhuafa, santunan yatim, bantuan operasional musala, dan santunan kematian yang diberikan kepada warga yang anggota keluarganya meninggal dunia," kata Ketua UPZISNU Mrisi, Ahmad Taufiq Ma'shum, Kamis (12/9).
 
Tidak ingin merasa cepat puas diri, kata dia, UPZISNU Desa Mrisi terus berbenah, mengembangkan program dan jaringan untuk meningkatkan profesionalitas dan pelayanan terhadap mustahik.
 
Salah satu kegiatan penyaluran dilakukan dalam rangka memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) Kemerdekaan ke-74 Republik Indonesia dan Tahun Baru Islam 1441 Hijriah. Ada tiga sasaran utama yang menjadi mustahik dari kegiatan ini yaitu, santunan dhuafa, khitan sehat dan beasiswa untuk yatim.
 
Berbagai persiapan sudah dilaksanakan jauh-jauh hari dengan berkoordinasi dengan Pemerintah Desa, Pengurus Tanfidziyah Ranting Nahdlatul Ulama beserta Banomnya.
 
"Termasuk menggandeng Bank Syariah Mandiri (BSM) Kantor Cabang Pembantu Gubug melalui LaznasS BSM Umat dalam proses santunan kali ini. UPZISNU Mrisi bekerjasama dengan Lazisnu BSM dalam menyalurkan santunan duafa, khitan sehat dan beasiswa yatim dengan dana senilai Rp37 juta," lanjutnya.

Kegiatan dimulai pada tanggal 5 dan 6 September 2019 dengan kegiatan khitan sehat. Puncaknya pada hari Ahad, 8 September 2019 di Balai Desa Mrisi dengan agenda penyerahan santunan dhuafa, beasiswa yatim, dan pemberian bingkisan serta uang saku khitan untuk anak yang sudah dikhitan pada hari sebelumnya.
 
"Total penerima manfaat kegiatan itu sejumlah 116 mustahik yang terdiri dari 78 dhuafa, 23 anak yatim dan 15 peserta khitan sehat. Dengan program Koin NU Peduli ini, manfaat bisa langsung dirasakan masyarakat terutama mereka yang sangat membutuhkan," imbuhnya.

Ma'sum berharap, penyaluran beasiswa pada kegiatan itu bisa dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk pendidikan anak yatim. "Jangan sampai ada anak yatim yang putus sekolah karena tidak memiliki biaya, apalagi di tanggal 10 Muharam di mana kita dianjurkan untuk menyantuni anak yatim," katanya.
 
Perwakilan Bank Syariah Mandiri KCP Gubug, Eko Mustahal Mieftah selaku Branch Operation and Service Manajer Bank Syariah Mandiri sekaligus mewaili Laznas BSM Umat menyampaikan bahwa kegiatan itu wujud kepedulian BSM terhadap duafa dan mereka yang lemah. Dalam kesempatan itu, Eko Mustahal, juga menyerahkan secara langsung santunan untuk dhuafa, beasiswa bagi yatim dan simbolis khitanan sehat.
 
Red: Kendi Setiawan

 
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG