IMG-LOGO
Jelang Muktamar NU

Pengusaha Nahdliyin Gandeng Pesantren di Jabar untuk Budi Daya Porang


Jumat 20 September 2019 20:10 WIB
Bagikan:
Pengusaha Nahdliyin Gandeng Pesantren di Jabar untuk Budi Daya Porang
Petani Porang asal Jawa Timur yang sukses Budi Daya Tanaman Porang Khoirul Imam Maliki saat memberikan pelatihan kepada Pengurus daerah NU dari sabang sampai Merauke di Seminar Nasional pada Pleno PBNU di Pesantren Al-Muhajirin 2 di Cisereuh Purwakarta, Jawa Barat, Jumat (20/9). (Foto : NUOnline/Ahdori)
Purwakarta, NU Online
Santri yang ada di sejumlah pesantren di Jawa Barat akan dilatih budidaya tanaman porang. Kegiatan itu sebagai tindak lanjut kerja sama antara Pengurus Wilayah (PW) Himpunan Pengusaha Nahdliyin (HPN) Jawa Barat dan Petani Porang Indonesia.

Pelatihan keterampilan budi daya porang juga untuk memanfaatkan lahan pesantren yang masih kosong di sejumlah titik di Jawa Barat. Nantinya, santri diminta untuk mengelola dan mengurus tanaman porang, jika sudah bisa dipanen, hasil penjualan akan digunakan untuk pengembangan pesantren.

Porang adalah tanaman yang memiliki nama latin Amorphophallus muelleri Blume, tanaman ini termasuk  salah  satu  jenis  tanaman iles-iles (badur) yang kerap tumbuh di hutan belantara. Tumbuhan Porang dinilai sangat bernilai ekonomi bahkan potensinya sangat menjanjikan karena dicari oleh berbagai negara untuk diolah menjadi beragam olahan makanan seperti makanan cepat saji.

Ketua PW HPN Jawa Barat H Asep Saripudin mengatakan usaha tanaman porang sudah terbukti bisa meningkatkan perekonomian masyarakat. Dari satu haktare, petani dapat meraup keuntungan 500 sampai 900 jutaan setiap enam bulannya.

Untuk itu, ia memfasilitasi pesantren terutama pesantren yang memiliki lahan luas untuk melakukan budi daya tanaman porang. Selain itu, pihaknya menjamin pembelian bibit dan keperluan lain yang dibutuhkan untuk memulai kegiatan budi daya. 

“Makanya kita jamin pembelian dan sebagainya,” katanya saat ditemui NU Online seusai menghadiri seminar nasional pada Rangkaian Pleno Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) 2019 di Pesantren Al-Muhajirin di Cisereuh, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, Jumat (20/9) pagi. 

Ia memastikan pada Oktober depan pelatihan kepada santri sudah dapat dimulai. Dengan begitu, upaya memperkuat ekonomi keumatan di lingkungan pesantren terwujud di Jawa Barat.

“Pelatihan paling dua hari. Hasilnya dikelola bersama, dijual bersama. Sistemnya ada yang dijual mentahnya, ada yang bahan jadinya. Kalau yang mentah 8000 per kg-nya. Kalau yang matang, dapat laku 50 ribu per kg-nya,” tuturnya.

Sementara itu petani porang asal Jawa Timur yang sudah menjadi penyuplai porang ke China dan Jepang, Khoirul Imam Maliki mengaku siap membantu dan mendampingi santri yang siap menanam porang. Bahkan, pesantren tidak usah khawatir karena pihaknya akan membeli hasil panen tanaman porang jika sudah siap dipanen.

“Siapkan lahannya, kami siap mendampingi dan siap membeli hasil panennya,” katanya.
 

Pewarta: Abdul Rahman Ahdori
Editor: Alhafiz Kurniawan
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Maulid Akbar dan Doa untuk Keselamatan Bangsa
Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
IMG
IMG