IMG-LOGO
Jelang Muktamar Ke-34 NU

Kiai Said: NU Bisa Jadi Kiblat Peradaban Dunia Islam


Sabtu 21 September 2019 10:15 WIB
Bagikan:
Kiai Said: NU Bisa Jadi Kiblat Peradaban Dunia Islam
Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj. (Foto: NU Online/Fathoni)
Jakarta, NU Online
Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama KH Said Aqil Siroj meminta Nahdliyin agar selalu menunjukkan kepada dunia bahwa organisasi ini pantas menjadi penjaga Islam moderat. Kalau hal itu bisa dijaga, maka NU berpotensi besar menjadi kiblat peradaban dunia Islam. 

“Pleno ini akan menjadi titik tolak menghadapi muktamar yang akan datang. Tunjukkan (bahwa) NU semakin bermartabat, semakin berbudaya, semakin eksistensi, diakui dunia menjadi kiblat di mana pun berada,” kata Kiai Said di tengah-tengah Rapat Pleno PBNU yang diselenggarakan di Pesantren Al-Muhajirin, Purwakarta, Jawa Barat, Jumat (21/9) malam. 

Apalagi, kata Kiai Said, ulama di Indonesia mampu bersatu di dalam berbagai perbedaan. Sebaliknya, sekalipun secara individu banyak yang pintar, tapi ulama-ulama di Timur Tengah susah untuk disatukan.

“Kita mampu menjaga identitas kita Islam ahlussunnah wal jamaah karena kita memang menjadi benteng terakhir moderasi, toleransi Islam di dunia ini,” ucap pria yang juga Pengasuh Pesantren Luhur Al-Tsaqafah, Ciganjur, Jakarta Selatan itu.

Ia juga menyinggung tesis ilmuwan politik dari Universitas Harvard, Amerika Serikat, Samuel P Huntington yang menyatakan dalam bukunya, The Clash of Civilization and the Remaking of World Order (1996) bahwa paska perang dingin, agama dan kebudayaan menjadi sumber konflik.

Menurut Kiai Said, tesis tersebut sangat tidak tepat jika dialamatkan untuk Indonesia. Sebab di Indonesia, warganya satu sama lain mampu menghormati kebudayaan, menghargai perbedaan, dan bersikap toleran.

“Di Indonesia berbagai budaya, berbagai suku, berbagai agama tidak menjadikan faktor perpecahan justru indahnya beragam, indahnya kebhinekaan yang kita banggakan yang kita eluh-eluhkan kepada dunia internasional,” katanya.

Sebagaimana diketahui, pembukkan Rapat Pleno PBNU 2019 sendiri adakan Pada forum tersebut dihadiri sejumlah pengurus syuriyah, tanfidziyah

Sebagaimana diketahui, Rapat Pleno PBNU 2019 yang diselenggarakan pada 20-22 September 2019 itu dibuka secara resmi oleh Wakil Presiden Indonesia terpilih KH Ma’ruf Amin pada Jumat siang.

Pembukaan ditandai dengan penabuhan beduk yang dilakukan Kiai Ma’ruf Amin dan didampingi Rais ‘Aam PBNU KH Miftachul Akhyar, Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj, Ketua Panitia Nasional Rapat Pleno PBNU 2019 KH Abdul Manan Ghani, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kami, Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika, dan Pengasuh Pesantren Al-Muhajirin Purwakarta KH Abun Bunyamin.

Pewarta: Husni Sahal
Editor: Fathoni Ahmad
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG